BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penjaga kedutaan Belanda di Kabul merasa dikhianati

Mereka duduk mengelilingi api unggun pada malam terakhir mereka di awal Desember. Dalam sebuah video, mereka menunjukkan bagaimana mereka menghangatkan tangan mereka. Sekarang, hampir semua penjaga kedutaan Belanda di ibu kota Afghanistan, Kabul, telah kehilangan pekerjaan, beberapa setelah lebih dari sepuluh tahun.

“Empat belas,” kata salah satu dari mereka, yang ingin berbicara dengan NOS di Kabul dengan sekelompok sepuluh orang. Mereka marah dan takut. Perusahaan tempat mereka bekerja memperingatkan mereka untuk tidak berbicara kepada media. Karena mereka masih mendapatkan gaji dua bulan dan surat rekomendasi, mereka melakukannya secara anonim.

‘postingan lain’

Dari Pertanyaan Parlemen Dijawab 16 Des (.pdf)Ternyata mereka tidak akan dievakuasi karena mereka bekerja melalui penyedia layanan eksternal. Karena itu, mereka berada dalam “situasi yang berbeda” dari orang-orang yang bekerja di kedutaan. Bagi mereka, “Belanda sebagai majikan memiliki tanggung jawab khusus.”

Jawaban atas pertanyaan parlemen juga menunjukkan, menurut pemerintah Belanda, bahwa para penjaga tidak dalam bahaya, tidak seperti penjaga di angkatan bersenjata asing, yang dianggap musuh oleh Taliban. Penjaga kedutaan tetap dengan objek sipil, dan perwakilan resmi dari negara lain, dan Taliban mempertahankan kontak resmi dengan mereka.

Kelompok di Kabul mengatakan para penjaga sendiri melihatnya secara berbeda. “Kami telah bekerja dengan orang asing. Taliban tidak membeda-bedakan jenis pekerjaan.”

ditikam di jalan

Seorang rekannya ditikam empat hari lalu di jalan oleh penyerang tak dikenal, dan dia sekarang berada di rumah sakit. Mereka menunjukkan foto-foto lukanya. Jumlah perampokan dengan kekerasan meningkat di Kabul karena krisis ekonomi. Tapi menurut penjaga keamanan, itu pasti serangan pribadi.

READ  Bagian dari bangunan dan perancah runtuh di Antwerpen: lima orang hilang, satu tewas | di luar negeri

Salah satu dari mereka, berbicara bahasa Inggris, berkata, “Itu di dekat rumahnya, dan para pelaku tidak mengambil apa pun. Bukan dompetnya, bukan teleponnya atau jam tangannya.” “Kami semua takut. Saya sudah berganti alamat empat kali.”

Serangan pribadi dilaporkan secara teratur. Tidak selalu jelas sejauh mana para pemimpin Taliban ada hubungannya dengan ini. Mereka menjanjikan amnesti. Tetapi organisasi hak asasi manusia Human Rights Watch menemukan bukti keterlibatan penguasa lokal senior dalam pembunuhan atau penghilangan sedikitnya 100 tentara dan mantan polisi.

janji penggusuran

Kedutaan Belanda telah ditinggalkan sejak Taliban mengambil alih kekuasaan di Kabul pada 15 Agustus. Semua barang-barang dipindahkan ke lokasi baru dan staf dievakuasi dalam minggu-minggu berikutnya. Disebutkan dalam jawaban atas pertanyaan parlemen bahwa kedutaan telah menjelaskan sejak awal 2021 bahwa ini tidak akan menjadi pilihan bagi para penjaga.

Tetapi mereka sendiri mengatakan bahwa evakuasi mereka dijanjikan oleh bos mereka, penyedia layanan eksternal. Mereka merasa dikhianati. “Pada bulan Agustus, dikatakan: Di sini Anda harus menjaga properti Belanda dijaga. Saya menghabiskan dua bulan pertama siang dan malam di halaman kedutaan baru. Mereka mengatakan akan butuh waktu untuk mengungsi. Tapi sekarang kita di sini, dan selain menganggur.”