BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berdagang dengan Asia Timur |  CBS

Berdagang dengan Asia Timur | CBS

Perdagangan barang Belanda sangat terfokus pada negara-negara tetangga terdekat. Lebih dari delapan puluh persen ekspor kita berakhir di Uni Eropa, dan sekitar dua pertiga dari seluruh impor berasal dari Uni Eropa. Namun, angka-angka tersebut menunjukkan dengan jelas: surplus perdagangan yang besar dengan UE, dan defisit perdagangan yang sedikit lebih kecil dengan negara-negara di luar UE. Belanda sesuai dengan namanya sebagai pintu gerbang ke Eropa.

Apakah hal ini juga berlaku pada arus perdagangan dari Asia Timur yang saat ini sedang mengalami krisis keuangan yang serius? Impor Belanda dari Asia Timur semakin meningkat Dua belas persen Dari total impor Belanda. Sebaliknya, ekspor barang dagangan ke zona krisis Asia hanya berjumlah lima persen. Sebagai perbandingan: ini lebih kecil dibandingkan ekspor ke Italia.

Mitra dagang terpenting Belanda di Asia Timur adalah Cina, Hong Kong, India, india, Jepang, Malaysia, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Korea Selatan. Bersama-sama mereka baik untuk lebih dari cukup 95 persen Perdagangan Belanda dengan belahan dunia ini.

Impor dan Ekspor, 1997

Krisis keuangan

Dalam beberapa bulan terakhir, krisis keuangan di Asia Timur telah menyebabkan negara-negara yang terkena dampaknya mengimpor barang dalam jumlah yang jauh lebih kecil. Krisis keuangan bukannya tanpa dampak terhadap perekonomian Belanda. Pada kuartal pertama tahun 1998, ekspor ke wilayah tersebut meningkat sebesar Delapan persen menurun dibandingkan kuartal pertama tahun 1997, sementara ekspor ke Asia Timur meningkat tahun lalu sebesar Empat belas persen mawar.

Berdagang dengan Indonesia, Malaysia, Thailand dan Korea

Berdagang dengan Indonesia, Malaysia, Thailand dan Korea

Ekspor ke Indonesia, Malaysia, Thailand dan Korea Selatan paling terkena dampak krisis ini. Pertumbuhan ekonomi di negara-negara tersebut sedang menurun. Sedangkan di Indonesia, dimana Presiden Soeharto terpaksa mengundurkan diri karena protes mahasiswa yang disertai kekerasan, ekspor telah menurun secara signifikan: pada kuartal pertama tahun 1998 sebesar 59 persen. Tahun lalu, ekspor ke negara ini meningkat sebesar 42 persen ke. Namun ekspor ke negara-negara seperti Jepang, Tiongkok, Hong Kong, dan Singapura juga turun tajam dalam beberapa bulan terakhir.

READ  Tesla meningkatkan perekrutan di Thailand saat persaingan untuk mobil listrik memanas

Di tengah kesulitan ekonomi di Timur Jauh, Taiwan tampaknya merupakan pengecualian. Ekspor Belanda ke negara ini hampir tidak berubah. Yang pasti adalah krisis Asia berdampak negatif terhadap ekspor Taiwan ke negara-negara tetangga terdekatnya. Kebetulan, Taiwan sendiri tidak sedang mengalami krisis keuangan.

Di sisi lain, impor Belanda dari Asia Timur semakin meningkat. Pada kuartal pertama tahun ini, pertumbuhan impor meningkat menjadi 27 persen. Karena nilai tukar yang sangat rendah, penjualan Asia ke negara-negara di luar wilayah krisis meningkat. Hal ini mengurangi dampak dari stagnasi penjualan di wilayah tersebut.

Ekspor barang ke Asia Timur hanya merupakan sebagian kecil dari total paket ekspor Belanda. Jika masyarakat Asia sekarang membeli lebih sedikit produk Belanda untuk sementara waktu, maka dampak buruk terhadap perekonomian Belanda akan berkurang.

Gabriel Van Dam