BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita film dari Mechelen, Lovin, Ghent dan Jakarta

Akhirnya, pada 8 Oktober, bioskop kota dibuka di Oude Stadsfeestzaal bersejarah yang telah direnovasi. Bioskop Lumiere Miquelin Dengan tiga aula. Dan di sini kabar baik berakhir. Hari ini, selain UGC Cinema untuk film umum, Mechelen juga menghitung Het Filmhuis untuk film terbaik. Pada tahun 2015, Lumiere memperoleh waralaba pengoperasian bioskop dari kota Mechelen, seperti juga bioskop di Bruges dan Antwerpen.

liar

Bagaimanapun, ini adalah keputusan yang patut dipertanyakan karena Het Filmhuis (bioskop lokal) juga mengajukan proyek yang tidak diizinkan untuk dipertahankan melawan dewan kota. Filmhuis Mechelen telah memiliki penonton setia penggemar film selama 45 tahun. Lumiere, dengan Bruges sebagai basisnya, tidak hanya sebagai produser film, tetapi juga distributor dan pemain film. Terlepas dari kemunduran yang serius ini, Het Filmhuis dengan berani terus melanjutkannya sejak saat itu, bahkan jika dia melihat badai menjulang. Karena apa yang muncul sekarang? Filmhuis tidak mungkin terus menyewa film dari distributor lain untuk ditonton. Lumière Mechelen menuntut eksklusivitas.

Ini sepenuhnya ilegal! Oleh karena itu, FilmHouse berisiko mengalami pengurangan karena kurangnya program film lengkap. Apakah Anda bertanya-tanya apakah dewan kota, yang harus memantau perilaku yang tepat di kota, akan menengahi? Dan apakah Flemish Audiovisual Fund (VAF) sebagai penyedia dukungan bagi produser film Lumiere (mitra/pemain yang tidak penting dalam kehidupan film Flemish) merasa terpanggil untuk turun tangan, jika hanya untuk menenangkan keadaan? Sungguh gila jika Het Filmhuis, sebuah klub film lokal yang sebagian besar dikelola oleh para sukarelawan, harus menggugat untuk melanjutkan karya budayanya. Mungkin Lumière Mechelen terlalu khawatir untuk membuat awal yang salah jika Het Filmhuis selamat. Lanjutan!

festival

Festival film muncul dalam konteks sejarah film untuk melengkapi dan mengoreksi pemutaran film dan membingkai film terpilih dengan beberapa kemewahan dan kemegahan. Festival Film Afrika (AFF) di Leuven (1-16 Oktober) dimulai pada hari Jumat, ketika sampel film berwarna Afrika-nya akan ditampilkan. (Film Afrika selalu menjadi kambing hitam di bioskop di sini dan di panggung dunia: orang-orang di benua itu memiliki minat lain.) Malam Para Raja (film pembuka), AyaDan jagarin pekerjaan Bahasa (Film selesai). Pada malam yang sama dimulai di Namur Festival Film Bahasa Prancis (FIFF), festival tahunan film berbahasa Prancis di seluruh dunia, termasuk film Prancis-Kanada dan … Rumania.

READ  Inilah yang terjadi di game GTST berdarah

Nada sembilan film kompetisi dengan kandidat elit semua, Dari Radu Muntean dan legiun saya Oleh Rachel Lang, pada “Emosi dan Refleksi.” Pemenang Penghargaan Carillon Emas untuk Film Terbaik – hadiah bagus untuk distribusi premium €15.000 – akan diumumkan pada 8 Oktober. Secara tradisional, ada juga “lihat Flanders” (dengan beberapa film Flemish). Aktor Prancis yang terkenal, Guillaume Canet, dan akhirnya, sebagai nilai ekstrim: Eiffel (tentang pembangun utama Menara Eiffel), untuk dia gambar ibu dan anak Jane Barr Charlotte (gen Dia Hare Jane Birkin).

semua

Itu disebut Gento Film terjadi NS Festifal Film, dari sekarang Film Fest Gent Ini akan memuaskan rasa lapar Anda akan film dengan lebih dari 100 film, termasuk beberapa pratinjau. Sementara Het Filmgebeuren dibuat bertahun-tahun yang lalu untuk memberikan film yang mengganggu sebuah forum, hari ini sengatan itu benar-benar menghilang dari pandangan. Film yang paling sulit akan mendapatkan tempat di festival dengan tampil di bawah sayap Festival Film Ghent lainnya, Cortisane. Film Fest Gent dimulai pada 12 Oktober dengan Attractor sipil Ditulis oleh Theodora Anna Mihai, pemenang penghargaan “Price of Audacity” di Cannes.

lebih besar dari kita

Film of the Week adalah film testimonial yang terlibat secara sosial lebih besar dari kita. Sebuah mosaik kisah sukses luar biasa dari tujuh aktivis muda yang direkam oleh jurnalis dan sutradara Prancis Fleur Vasseur. Saya menyaring film hanya dari 300 jam bahan baku film. Dia berangkat dengan Melati Wijsen yang berusia delapan belas tahun, yang telah berjuang melawan tumpukan sampah plastik di Jakarta, ibu kota Indonesia, sejak dia berusia dua belas tahun. Bersama saudara perempuannya, dia adalah kekuatan pendorong di belakang kelompok penekan Bye Bye Plastic Bags. Ia memulai Melati Utopia, sebuah platform pendidikan bagi anak muda yang ingin terlibat.

lebih besar dari kita

Ini adalah bagaimana tujuh orang ditinjau lebih besar dari kita. Di perbatasan Lebanon, Muhammad muda Suriah, yang melarikan diri dari perang di negaranya, mengorganisir sebuah sekolah untuk anak-anak terlantar di sebuah kamp pengungsi, membuat mereka merasa “dihargai” lagi. Di Uganda, Winnie mengajari para pengungsi pertanian berkelanjutan sehingga mereka dapat hidup di tanah yang sebelumnya dihancurkan oleh semua jenis pestisida. Di sebuah perkampungan kumuh di Rio, Rene Silva, seorang bocah lelaki berusia 11 tahun, menerbitkan surat kabar setiap bulan karena “tidak terlihat di mana pun”. Di Malawi, Memory telah berhasil mengamandemen konstitusi, menaikkan usia menikah untuk anak perempuan dari 15 menjadi 18. Dengan demikian apa yang disebut kamp inisiasi untuk anak perempuan dapat dihapuskan – pada dasarnya tradisi pemerkosaan yang dilembagakan.

READ  Organisasi Happy Paaspop XS: Pengunjung mengoceh | hiburan

Terobosan dalam percakapan dengan Fleur Vasseur

Ikuti filmnya lebih besar dari kita Dorbrac memberikan wawancara kepada sutradara Prancis Fleur Vasseur. Di bawah ini adalah implikasi dari ini.

Pada tahun 2016, saya benar-benar membuat film dokumenter pertama saya tentang Melati, tentang pekerjaannya di Mali. Saya telah menggambar potret para aktivis muda selama lima belas tahun. Dengan sedikit efek. Hampir tidak ada yang berubah. Remnya macet dan saya ingin mematahkan rem itu. Suatu kali, putra saya yang berusia tujuh tahun bertanya, “Mama, apa artinya: planet ini akan mati?” Dan aku benar-benar tidak tahu harus menjawab apa. Sampai saya bertemu Melati dan berkata dalam hati: Sekarang ini cerita di level anak saya. Kecerdasan itu, keberanian itu, kejelasan yang juga saya lihat pada aktivis lain, membuat saya memutuskan untuk melihatnya.

Masalah terbesar dengan mereka adalah: kesepian mereka! Terserah pemuda. Sudah terlambat bagi kita orang dewasa. Kami stabil, menjalani kehidupan kami yang nyaman. Mereka, di sisi lain, sangat menyadari apa yang sedang terjadi, bersama dengan rasa keadilan. Mereka semua mulai ketika mereka berusia dua belas tahun – sangat muda – karena pada usia itu masa kanak-kanak berakhir dan dunia disingkapkan kepada mereka: dia berbicara kepada mereka. Kemudian mereka mengerti bahwa mungkin ada kesempatan untuk bekerja! Terkadang drama juga dibutuhkan, seperti dalam kasus Muhammad yang harus melarikan diri dari negaranya di Syria. Ini juga merupakan film yang hanya bisa Anda tonton sejak usia dua belas tahun.

“Ketika saya bertemu Melati pada tahun 2016 saya langsung bertanya-tanya: apakah dia satu-satunya, apakah dia fenomena atau ada yang lain? Selama penelitian saya, saya dengan cepat menemukan Muhammad dan ingatannya. Mereka mulai ketika mereka berusia dua belas tahun. Setelah itu, jurnalistik penting pekerjaan dilakukan untuk menemukan pemuda yang aktif Sungguh. Saya tidak ingin salah satu orang tua mereka mengemudi siapa pun, dan ada begitu banyak yang seperti itu. Saya tidak ingin proyek dari universitas: di sana! Saya ingin karakter nyata dan situasi nyataJadi kami melestarikan tujuh pemuda ini dan kisah-kisah mereka. Bagi sebagian orang, ini masalah hidup atau mati! Bahkan, mereka masing-masing layak mendapatkan film penuh. Milati-lah yang memberi tahu kami “tidak ada waktu!” Jadi kami membuat film seolah-olah itu yang terakhir. Sementara itu, kami bertanya-tanya: Di mana pemuda hari ini? 80% dari mereka tidak tinggal di Barat! Kriteria tersebut menghasilkan film dokumenter ini.

READ  Tabu di Masa Kolonial Belanda

Mereka adalah apa yang mereka lakukan! Mereka memiliki kesamaan ini. Mereka mewujudkan sesuatu dan melakukannya dengan cara yang hebat. Ada sesuatu yang radikal dalam semuanya dan dalam setiap cerita. Ini adalah sihir! Semua topik global seperti kebebasan pers, hak-hak perempuan, lingkungan, dll, sangat mempengaruhi saya. Mereka adalah topik yang menarik minat saya. Saya seorang jurnalis tetapi saya juga seorang wanita dan seorang ibu juga. Jadi, misalnya, saya tidak pernah ingin membatasi diri pada lingkungan, seolah-olah itu satu-satunya masalah. Setiap topik adalah gejala dari masalah yang jauh lebih besar yang selalu sama. Semuanya bermuara pada hal yang sama, semuanya terhubung dengan segalanya. Itulah tantangannya! Satu-satunya masalah bagi para aktivis ini bukan hanya kesepian mereka, tetapi juga bahwa masalahnya ada di luar mereka, dan itu jauh lebih besar dari mereka. Oleh karena itu alamatnya lebih besar dari kita, berasal dari slogan (Amerika) “lebih besar dari kehidupan”.

lebih besar dari kitaDi bioskop mulai 29 September.