BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Betelgeuse menjadi gelap di balik awan debu buatan sendiri

Misteri gerhana sementara bintang Betelgeuse yang telah menyibukkan para astronom selama beberapa tahun terakhir akhirnya terpecahkan. Ternyata itu bukan kehilangan gas besar-besaran, yang akan menjadi pertanda ledakan bintang besar (supernova). Penjelasannya, yang juga diajukan tahun lalu, kurang seru.

Betelgeuse menjadi gelap di balik awan debu, naik dari bintang itu sendiri. Istimewa, tapi bukan pendahulu supernova. Para astronom, sebagian sama dengan mereka yang mengajukan teori sebelumnya, mengkonfirmasi pernyataan ini dengan pengukuran baru dan simulasi komputer. Tim, yang dipimpin oleh astronom Prancis Miguel Montargues, tidak hanya memecahkan misteri gerhana; Studi ini juga memberikan wawasan baru tentang tahap akhir kehidupan bintang.

Baca juga: Betelgeuse meniup gelembung gas panas

Betelgeuse adalah raksasa merah, terlihat dengan mata telanjang di konstelasi Orion. Warna raksasa merah itu berasal dari permukaan yang relatif dingin; Sekitar 3000 ° C – Suhu matahari (putih – kuning) sekitar 5500 ° C. Seperti namanya, raksasa merah sangat besar. Betelgeuse hampir seribu kali ukuran Matahari. Jika Betelgeuse berada di posisi Matahari, Mars akan menelan dan mengorbit Jupiter tepat di atas permukaan Matahari.

terlarang

Dari November 2019 hingga Maret 2020, kecerahan Betelgeuse menurun. Ini dengan sendirinya tidak aneh. Bintang merah raksasa berdenyut, terkadang sedikit lebih besar dan terkadang sedikit lebih kecil. Karena bentuk ini berubah, jumlah cahaya yang dipancarkan juga sedikit berubah. Tapi penurunan kecerahan sekarang luar biasa kuat. Para peneliti menyimpulkan ini dari pengukuran Betelgeuse selama 100 tahun terakhir yang dilakukan oleh astronom amatir di seluruh dunia untuk Asosiasi Pengamat Bintang Variabel Amerika. “Dalam pengukuran itu kami tidak menemukan indikasi kelemahan bintang dalam 100 tahun terakhir seperti sekarang,” kata Alex de Kotter, astronom di University of Amsterdam dan rekan penulis studi tersebut.

READ  Ulasan Apple iPad Pro 2021 - Pengenalan, desain, dan tampilan LED kecil

Musim panas lalu, para astronom menemukan penjelasan yang mungkin untuk kelemahan misterius tersebut. Telah diketahui selama beberapa waktu bahwa pulsar terkadang mengeluarkan gas. Saat gas ini meninggalkan bintang, ia mendingin dan partikel debu mengembun menjadi gas ini. Betelgeuse dapat bersembunyi di balik awan partikel debu ini, sebagian menghalangi cahaya terang dari bintang menuju Bumi.

Tempat kejadian

minggu ini untuk menyimpulkan Montargues dan rekan di alam Bahwa pernyataan ini benar. Ada dua indikasi kuat untuk ini. Yang pertama dihasilkan dari pengukuran dalam berbagai jenis cahaya yang menunjukkan bahwa awan debu memang penyebabnya. Awan debu menyerap cahaya tampak, tetapi membiarkan sinar inframerah melewatinya. Jika Anda menempatkan pengukuran di samping satu sama lain, Anda dapat melihat bahwa hanya cahaya tampak yang terhalang sementara Betelgeuse berkurang kecerahannya. Petunjuk kedua adalah bahwa model komputer, yang mensimulasikan ukuran dan lokasi awan debu, cocok dengan pengamatan.

Bintang besar seperti Betelgeuse diketahui mati secara spektakuler; Dengan ledakan besar. Terkadang, tepat sebelum supernova ini terjadi, bintang mengeluarkan lebih banyak gas dari biasanya. Apakah kecerahan yang sangat rendah merupakan tanda peningkatan jumlah gas yang hilang dan dengan demikian pertanda supernova? “Sayangnya tidak,” kata de Cotter. “Penurunan kecerahan yang ekstrem tidak disebabkan oleh kehilangan gas yang nyata. Jumlah gas yang hilang itu sendiri normal. Alasan penurunan kecerahan adalah awan debu yang terletak persis di antara Betelgeuse dan Bumi.”

Mungkin juga butuh seratus ribu tahun lagi

Alex de Cotter ahli astronomi

Namun, menurut de Cotter, kita tidak harus putus asa dulu akan adanya supernova. “Bagaimanapun, raksasa merah juga telah diamati tidak menunjukkan perilaku aneh sebelum mereka mati. Jika Betelgeuse adalah salah satu dari mereka, tontonan bisa dimulai kapan saja, tetapi mungkin juga butuh seratus ribu tahun lagi. Ya.”

READ  Microsoft mengurangi komisi untuk mengunduh game PC dari Store menjadi 12 persen - Game - Berita

Yang penting, penelitian ini juga memberikan pengetahuan baru tentang tahap akhir kehidupan bintang, kata Jaco Fink, astronom dari Universitas Amsterdam yang tidak terlibat dalam penelitian. “Saya pikir itu luar biasa bagaimana para peneliti telah menunjukkan Betelgeuse, yang berjarak sekitar 700 tahun cahaya, dari dekat menggunakan teknik modern. Para astronom berasumsi bahwa kehilangan gas pada titik ini terjadi secara merata di seluruh bintang. Namun berkat pengamatan baru dan terperinci ini, kita sekarang tahu bahwa Gas terkadang meledak dari satu sisi dan terkadang dari sisi lain.”