BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Biden tidak lumpuh, cukup dukungan untuk kebijakan Ukraina’

‘Biden tidak lumpuh, cukup dukungan untuk kebijakan Ukraina’

internasional9 November 22, 19:34pengarang: Editor Web BNR

Dampak dari pemilu paruh waktu AS juga akan mempengaruhi agenda geopolitik. Bukan tanpa alasan bahwa seluruh dunia mengamati dengan seksama pelaksanaan pemilu.

Di Rusia, terlihat bahwa jika Partai Republik menang, itu bukan sekadar cek kosong yang diberikan kepada Ukraina. Ini sangat menguntungkan bagi Rusia, tetapi mereka juga cukup realistis untuk menyadari bahwa ada konsensus di dalam Partai Republik untuk terus mendukung Ukraina (untuk saat ini), kata koresponden Rusia Jost Bosman.

Dampak dari pemilu paruh waktu AS juga akan mempengaruhi agenda geopolitik. Bukan tanpa alasan bahwa seluruh dunia mengamati dengan seksama pelaksanaan pemilu. (Badan Pelabuhan Nasional / Badan Perlindungan Lingkungan)

Bosman melihat ini sebagai “timbal untuk besi tua”. “Bahkan mereka mengatakan tidak masalah siapa yang menang, meskipun itu cukup jelas bagi Partai Republik.” Terlepas dari keuntungan kecil Partai Republik, analis geopolitik Alex Krieger mengatakan “dunia telah berlalu dengan napas lega.”

Ikuti berita terbaru tentang pemilihan paruh waktu di blog langsung kami

Ini terutama mengacu pada kandidat Partai Republik yang radikal, yang sering didukung oleh Trump, dan yang gagal menang. Ekstremisme dan polarisasi tidak berlanjut. Ini memberi sedikit kedamaian di dunia. Namun, Anda harus melihat dari dekat apa yang terjadi di Ukraina.

KTT G20

Dengan ini, Krijger terutama mengacu pada dukungan keuangan dan senjata untuk Ukraina dan sanksi terhadap Rusia. “Demokrat dan Republik sebenarnya tidak setuju dalam segala hal, tetapi ketika datang ke Ukraina, serta China, mereka cukup setuju. Yang paling penting, saya pikir, adalah Presiden Biden tidak lumpuh, dan ada cukup dukungan untuknya. kebijakan untuk mendukung Ukraina dengan tegas.” .

Krieger juga sangat menantikan KTT G20 di Indonesia minggu depan. Hasil mungkin penting untuk top ini. Di sinilah 19 negara ekonomi terpenting bertemu Uni Eropa. Banyak negara lain juga diundang. Itu masih tergantung pada apakah semua pemimpin dunia akan datang. Kedatangan Putin masih sangat tidak pasti dan Zelensky akan benar-benar menelepon.

READ  Membeli lebih sedikit terdengar jauh lebih mudah daripada itu

Baca juga | Pasukan Rusia meninggalkan Kherson, Ukraina

Undangan ke Ukraina

Analis sangat ingin tahu tentang kedatangan Biden dan Xi Jinping, pemimpin China. Saya tidak menutup kemungkinan akan ada undangan dari China, tetapi juga dari Indonesia dan India terkait Ukraina untuk datang ke meja. Maka orang hanya bisa berharap bahwa Xi Jinping akan mengirim pesan yang sama kepada Putin dari caranya. Minggu depan akan menjadi sangat penting bagi hubungan geopolitik dunia.

Jadi berbeda untuk Biden bahwa belum ada “gelombang merah”, bahwa dia tidak bisa memberi banyak tekanan padanya untuk mengurangi dukungan untuk Ukraina. “Ini bisa menjadi kesempatan untuk menekan sesuatu agar terjadi dalam perang antara Rusia dan Ukraina.”