BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah Brasil membawa perdamaian antara Rusia dan Ukraina?

Bisakah Brasil membawa perdamaian antara Rusia dan Ukraina?

internasional25 Apr 23 21:36pengarang: John Lucas

Presiden Brasil Lula berpose sebagai pemimpin sekelompok negara yang dia yakini dapat memainkan peran penting dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina. Ini adalah negara-negara di Global South, terutama India, Indonesia dan Brazil, serta sejumlah negara besar di Afrika seperti Afrika Selatan. Lula melihat kelompok ini sebagai kelompok negara yang tidak terlibat perang di Ukraina, namun menginginkan perdamaian.

Menurut analis geopolitik Alex Krieger, seruan Lula itu pertanda tatanan dunia sedang miring. Eropa masih menganggapnya sebagai pusat dunia. Tetapi kita harus menyadari bahwa sebagian besar dunia berpikir berbeda tentang perang di Ukraina. Dia pikir itu harus didengar. “Jika Anda tidak menjangkau negara-negara seperti Brasil, mereka akan berakhir di kubu China atau Rusia.”

Presiden Brasil Lula berpura-pura menjadi pemimpin sekelompok negara yang dapat memainkan peran penting dalam memulai pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina. (ANP/AFP)

Namun, menurut Tony van der Tugt, pakar Rusia di Clingendael Institute, daya tarik Lula memainkan peran besar dalam kepentingan Rusia. “Saya tidak berpikir seluruh inisiatif perdamaian memiliki peluang untuk berhasil. Baik Lula maupun Presiden China Xi Jinping tidak mengutuk invasi Rusia. Di satu sisi, mereka mengatakan bahwa mereka mementingkan integritas dan kedaulatan teritorial. Lalu saya bertanya-tanya seperti apa dari mediator ini.

Baca juga | Von der Leyen memperingatkan China: ‘Jangan memasok senjata ke Rusia’

Lavrov

Lula berbicara beberapa kali tentang perang di Ukraina selama masa pemerintahannya yang singkat. Di satu sisi, dia mengutuk pengiriman senjata ke negara itu, dan juga mengadakan pembicaraan dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov. Menurut Van der Tucht, banding Lula tidak berjalan baik di Ukraina. “Mereka juga tidak didekati untuk apa yang disebut mediasi.”

READ  Model bisnis melingkar di balik revolusi penggunaan kembali di Indonesia

“Kita harus menyadari bahwa sebagian besar dunia berpikir berbeda tentang perang di Ukraina.”

Alex Krieger, analis geopolitik

Selain itu, van der Tucht melihat Rusia semakin memposisikan dirinya sebagai pemimpin dari semacam tatanan dunia alternatif, bersama dengan China dan negara-negara BRICS (Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan). Sementara Barat berusaha mengisolasi Rusia sebanyak mungkin, dan mengerahkan tekanan politik dan ekonomi untuk mencegah negara lain membantu Rusia menghindari sanksi.

Baca juga | “Eropa memiliki ambisi dan potensi untuk berperan dalam tatanan dunia multipolar”

jaringan joging

Menurut Krieger, penting bagi Barat untuk melihat ke Selatan dengan pikiran terbuka. “Misalnya, sungguh gila bahwa Prancis dan Inggris masih memegang kursi permanen di Dewan Keamanan PBB, sementara negara-negara besar seperti India, Indonesia, dan Brasil tidak punya apa-apa di sana.”

Jika Eropa benar-benar berambisi untuk menjadi salah satu pemain geopolitik utama, lakukan perjalanan yang sangat baik dengan semua pemimpin Eropa, termasuk Presiden Komisi Ursula von der Leyen, ke Amerika Latin, negara-negara Afrika terpenting dan ke India dan india. . Untuk menunjukkan bahwa Anda bersedia memperlakukan satu sama lain secara berbeda, kata Krigger.

Baca juga | Brussels Berfokus pada China: ‘Kita Tidak Bisa Mengabaikan China’

Pelukan pribadi

Van der Togt setuju bahwa negara-negara Global South memang harus ditanggapi dengan serius. Dan kamu juga harus berani meletakkan tanganmu di pangkuanmu. Kami sering mengatakan bahwa kami peduli dengan pelestarian tatanan hukum internasional, tetapi kami tidak selalu konsisten tentang hal itu.

Selain itu, negara-negara Global South harus ingat bahwa perang di Ukraina lebih dari sekedar perang Eropa yang tidak ada hubungannya dengan itu, kecuali biji-bijian yang sulit diekspor. Dan Ukraina mencoba mendorong negara-negara ini lebih jauh ke pihaknya, dengan alasan bahwa ini adalah perang dekolonisasi yang perlu dipahami lebih jauh.

“Saya pikir China adalah satu-satunya pihak yang benar-benar dapat menekan Rusia di sini.”

Tony van der Togt, pakar Rusia di Clingendael Institute

Pertanyaannya adalah apakah negara-negara Global South akan memahami hal ini. “Di sebagian Afrika, ya,” pikir Van der Togt. Meskipun negara lain didukung oleh tentara Rusia. Tetapi jika Anda melihat perilaku pemungutan suara di Majelis Umum PBB, bukan berarti seluruh dunia Selatan berada di belakang Rusia.

Baca juga | Parlemen Eropa membahas hubungan tegang dengan China

Dan menurut Van der Tugt, kelompok perdamaian yang ingin dibentuk Lula juga bukan pihak yang ideal untuk pembicaraan damai antara Ukraina dan Rusia. Saya pikir China adalah satu-satunya pihak yang benar-benar dapat menekan Rusia. Tetapi saat ini tidak ada ruang untuk negosiasi yang serius, karena Anda memerlukan situasi di mana kedua belah pihak memahami bahwa tidak ada keuntungan yang tersisa.

Alasan

Menurut Krieger, fakta bahwa Lula mengatur dirinya sendiri untuk menyatukan negara-negara tersebut dan dengan demikian mengembangkan inisiatif perdamaian sangat berkaitan dengan kepribadian presiden Brasil. Dia pernah menjadi bos sebelumnya dan selalu memilih peran yang agak mandiri ini. Dia ingin menunjukkan kepada dunia bahwa Brasil telah kembali, sementara di dalam negeri dia memiliki masalah besar dengan inflasi dan ketahanan pangan.

Brasil sedang dilanda perang antara Rusia dan Ukraina, sementara dampak pandemi Corona juga dirasakan. Inilah mengapa undangan Lola memiliki alasan ekonomi, menurut Krieger. Brasil sekarang juga mencoba menukar dolar dengan China. Jadi mereka benar-benar mencari cara untuk membuat kembali tatanan dunia yang pada dasarnya sudah ada sejak 1945.”