BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah karang laut digunakan untuk mengobati kanker? Ilmuwan menemukan bahan kimia ‘cawan suci’ di karang lunak

Bisakah karang laut digunakan untuk mengobati kanker? Ilmuwan menemukan bahan kimia ‘cawan suci’ anti-kanker di terumbu karang lunak di lepas pantai Florida

  • Bahan kimia yang disebut eleutherobin telah terbukti memiliki sifat sitotoksik
  • Ini pertama kali ditemukan di karang langka di lepas pantai Australia pada 1990-an
  • Sejak itu para ilmuwan belum dapat menemukannya dalam jumlah yang cukup tinggi
  • Sekarang, para ilmuwan telah menemukan bahan kimia di karang lunak dekat Florida

Para ilmuwan telah mengambil langkah maju yang besar dalam pencarian pengobatan kanker baru, setelah menemukan bahan kimia anti-kanker alami di karang lunak ‘Holy Grail’.

Bahan kimia, yang disebut eleutherobin, diidentifikasi di karang langka dekat Australia pada 1990-an, tetapi sejak itu para ilmuwan belum dapat menemukannya dalam jumlah yang cukup besar untuk digunakan di laboratorium.

Sekarang, para peneliti dari Universitas Utah telah menemukan bahwa bahan kimia yang sulit dipahami juga diproduksi oleh karang lunak yang hidup di lepas pantai Florida.

Tim sekarang berharap untuk menciptakan kembali karang lunak di laboratorium, berharap untuk menghasilkan bahan kimia dalam jumlah besar yang dibutuhkan untuk pengujian yang ketat.

Suatu hari, bahan kimia tersebut dapat digunakan sebagai alat baru untuk melawan kanker, menurut tim tersebut.

Para ilmuwan telah mengambil langkah maju yang besar dalam pencarian pengobatan kanker baru, setelah menemukan bahan kimia anti-kanker alami ‘Holy Grail’ di karang lunak (foto)

Karang lunak menggunakan eutrofin sebagai pertahanan melawan pemangsa, karena bahan kimia tersebut mengganggu sitoskeleton – perancah utama dalam sel.

READ  Kru astronot pribadi Axiom Mission 1 tersebar dengan aman di dekat Florida

Namun, penelitian laboratorium menunjukkan bahwa senyawa tersebut juga dapat menghambat pertumbuhan sel kanker.

Tumbuh di Florida, Dr. Paul Sisica, penulis pertama studi tersebut, menduga bahwa karang di daerah itu mungkin mengandung bahan kimia yang sulit dipahami.

Dr. Scesa membawa sampel kecil karang hidup dari Florida ke laboratorium di Utah, tempat penangkapan ikan yang sebenarnya dimulai.

Sementara penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa eritropin dibuat oleh organisme simbiosis yang hidup di dalam terumbu karang, para peneliti menduga bahwa ini tidak terjadi.

“Itu tidak masuk akal,” kata Dr. Sesesa. “Kami tahu bahwa karang harus membuat eleutrophin.”

Dibesarkan di Florida, Dr. Paul Sisica (foto), penulis pertama studi tersebut, menduga karang di daerah itu mungkin mengandung bahan kimia yang sulit dipahami.

Dibesarkan di Florida, Dr. Paul Sisica (foto), penulis pertama studi tersebut, menduga karang di daerah itu mungkin mengandung bahan kimia yang sulit dipahami.

Dr. Scesa membawa sampel kecil karang hidup dari Florida ke laboratorium di Utah, tempat penangkapan ikan yang sebenarnya dimulai.

Dr. Scesa membawa sampel kecil karang hidup dari Florida ke laboratorium di Utah, tempat penangkapan ikan yang sebenarnya dimulai.

Di laboratorium, para peneliti mulai memahami apakah kode genetik karang membawa instruksi untuk membuat senyawa tersebut.

Ini terbukti sulit, karena para ilmuwan tidak tahu seperti apa instruksi untuk membuat bahan kimia itu.

“Ini seperti pergi ke kegelapan dan mencari jawaban di mana Anda tidak tahu pertanyaannya,” kata Profesor Eric Schmidt, salah satu penulis utama studi tersebut.

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti mencari daerah DNA karang yang menyerupai instruksi genetik untuk senyawa serupa dari spesies lain.

Kemudian mereka memprogram bakteri yang tumbuh di laboratorium untuk mengikuti instruksi DNA karang untuk karang lunak, dan menemukan bahwa mereka mampu meniru langkah pertama pembuatan bahan kimia.

Menurut para peneliti, ini membuktikan bahwa karang lunak adalah sumber eleutherobin.

READ  Fisikawan Jelaskan 'Aurora Terpisah' yang Misterius di Mars

Tim sekarang berharap untuk mengisi langkah-langkah yang hilang dari resep bahan kimia tersebut, dan mencoba untuk mereplikasinya di laboratorium.

“Saya berharap bisa menyerahkan hal ini kepada dokter suatu hari nanti,” tambah Dr. Sesesa.

“Saya menganggapnya seperti bergerak dari dasar laut ke bangku ke tempat tidur.”

Karang mengeluarkan ganggang laut kecil ketika suhu laut naik, menyebabkannya menjadi putih

Karang memiliki hubungan simbiosis dengan ganggang laut kecil yang disebut “zooxanthellae” yang hidup di dalam dan memakannya.

Saat suhu permukaan laut naik, karang mengeluarkan ganggang berwarna-warni. Hilangnya ganggang menyebabkan mereka memutih dan menjadi putih.

Kondisi pemutihan ini dapat bertahan hingga enam minggu, dan meskipun karang dapat pulih kembali jika suhu turun dan alga kembali, karang yang sangat memutih mati dan tertutup alga.

Either way, ini membuat sulit untuk membedakan karang sehat dari karang mati dari citra satelit.

Pemutihan ini baru-baru ini telah membunuh hingga 80 persen terumbu karang di beberapa wilayah Great Barrier Reef.

Peristiwa pemutihan jenis ini terjadi di seluruh dunia empat kali lebih sering daripada sebelumnya.

Pemandangan udara Great Barrier Reef di Australia.  Karang Great Barrier Reef mengalami dua peristiwa pemutihan berturut-turut, pada tahun 2016 dan awal tahun ini, meningkatkan kekhawatiran para ahli tentang kemampuan terumbu untuk bertahan dari pemanasan global.

Pemandangan udara Great Barrier Reef di Australia. Karang Great Barrier Reef mengalami dua peristiwa pemutihan berturut-turut, pada tahun 2016 dan awal tahun ini, meningkatkan kekhawatiran para ahli tentang kemampuan terumbu untuk bertahan dari pemanasan global.