BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bloody Shadow terlibat dalam pertempuran

Bloody Shadow terlibat dalam pertempuran

Siapa pun yang membaca penelitian penting terbaru sejarawan Remi Limbach akan perlahan-lahan menemukan penemuan mengejutkan bahwa di bawah bayang-bayang Perang Kemerdekaan di Indonesia (1945-1950), Perang Intelijen sebenarnya merupakan konflik kedua yang lebih penuh kekerasan. Puluhan ribu pelapor berperang di kedua sisi perang rahasia. Meski Belanda lebih unggul di medan perang karena persenjataannya yang modern dan berat, Limbach meyakini Indonesia memenangkan perang tersebut. Namun hingga saat ini, belum ada penelitian terstruktur dan mendalam yang dilakukan mengenai perang bayangan tersebut. Limpach kini telah mengisi kesenjangan tersebut dengan standar kerja baru ini.

Sejarawan Swiss-Belanda ini langsung menjadi selebriti dalam sejarah Belanda dengan penelitian monumentalnya mengenai operasi militer Belanda selama Perang Indonesia sekitar delapan tahun lalu. Mati Kampung Jenderal Spur yang terbakar (2016), Limbach mengakhiri anggapan umum bahwa kejahatan perang yang dilakukan tentara Belanda di Indonesia bersifat 'berlebihan', yaitu pengecualian. Buku ini berkontribusi pada tiga lembaga sejarah, NIOD, KITLV dan NIMH, yang melakukan kajian besar mengenai kekerasan radikal yang dikonstruksi oleh tentara Belanda pada masa Perang Indonesia. Limbachs muncul baru-baru ini Menerapkan dalam gelap Salah satu bagian terakhir dari seri ini, itu juga Dapat dibaca secara gratis Amsterdam University Press ada di lokasi.

Sumber daya yang diambil

Buku Limbaugh bukanlah buku yang lembut Pembalik halaman Anda dapat membaca dari depan ke belakang dalam satu malam. Ini adalah studi menyeluruh dengan banyak data. Itu luar biasa – dan Limpach harus terus mengakui bahwa sayangnya dia tidak memiliki semua datanya. Yang terakhir ini misalnya mengacu pada bab tentang badan intelijen Indonesia, yang karena keadaan sebagian besar ditulis berdasarkan sumber-sumber Belanda atau sumber-sumber Indonesia yang ditangkap oleh Belanda. Oleh karena itu, pemilihan material berpedoman pada hal-hal yang dianggap penting oleh tentara Belanda saat itu.

READ  Komentar | Mana yang lebih penting: sekolah atau masjid?

Oleh: Bab Perang Intelijen Sisi Indonesia menjelaskan bahwa kekerasan ekstrem atau kejahatan perang dilakukan oleh Republik dan oleh karena itu tidak hanya dilakukan oleh unit intelijen yang bertugas di Belanda. Limbach menggambarkan bagaimana paranoia 'ketakutan terhadap alien' merajalela di kamp tersebut, dan bagaimana 'orang Indonesia yang tidak diketahui namun berjumlah besar dibunuh' oleh 'kontra-intelijen dengan kekerasan yang terlalu dibirokratisasi'. Jadi dia menyimpulkan 'perang intelijen Partai Republik' […] Di dalam hati sangat kejam dan tanpa ampun [was]'.

Siapa pun yang ingin mengetahui secara singkat bagaimana perang intelijen terjadi dalam skala yang lebih luas dapat membuka Bab Delapan, di mana Limbaugh mengambil bagiannya. Hal ini memperjelas bahwa Belanda tidak memiliki peluang untuk memenangkan perang sejak awal. Limbach menulis bahwa Indonesia mempunyai “keunggulan di kandang sendiri”. Meskipun para pejabat intelijen Belanda berjuang dengan isu-isu seperti bahasa, budaya dan iklim di kepulauan ini, pihak Indonesia tidak memerlukan upaya apa pun. Kedua pihak yang bertikai memutuskan untuk menggunakan orang sebagai informan secara besar-besaran dalam perang bayangan ini. Namun di sini juga, badan intelijen Republik mengetahui negaranya lebih baik daripada musuhnya, yang biasanya baru didatangkan dari Eropa.

Kebutaan Kolonial

Limbach menceritakan bahwa ketika Belanda sedang bekerja keras membangun aparatur setelah kemerdekaan Indonesia pada tanggal 17 Agustus 1945, pihak Indonesia yang dipimpin oleh awak kapal terlatih Jepang sibuk menghancurkan jembatan-jembatan Belanda di Belanda. Menembus kota-kota besar di Pulau Jawa dan Sumatera secara besar-besaran.

Menurut Limbach, kelemahan kritis pihak Belanda adalah kolonialisme dan kebutaan ideologi, yang membutakan pemain kunci Belanda seperti Jenderal Spoor. Perang di Indonesia, menurut Limbaugh, 'sangat didasarkan pada kerja intelijen Belanda yang bias secara politik, partisan, dan amatiran.'

READ  Menurut AS, kesepakatan pembebasan sandera di Gaza sudah sangat dekat Luar negeri

Limbach mendasarkan film tersebut pada periode sebelum perang, ketika Hindia Belanda, dalam kata-katanya, adalah 'negara polisi kolonial'. Sejarah yang dihimpunnya menunjukkan bahwa nasionalisme Indonesia yang diwujudkan dengan proklamasi Negara Republik Indonesia pada tahun 1945 mampu bertahan lama. Jadi, bukan penemuan Jepang seperti yang disangka banyak orang Belanda. Kesenjangan ini berkontribusi terhadap rendahnya penilaian sistematis terhadap tekad Indonesia di kalangan pimpinan politik dan militer Belanda. “Sebagian besar pejabat dan tentara Belanda mempunyai pandangan yang rendah terhadap nasionalisme Indonesia, republikanisme, atau pandangan yang sangat paternalistik dan seringkali rasis terhadap kesadaran politik orang Indonesia,” tulis Limbach.

Bagi dunia luar, narasi propaganda Belanda adalah mayoritas masyarakat Indonesia mendambakan kembalinya ketertiban dan kedamaian pemerintahan kolonial Belanda. Parahnya: Belanda sendiri sudah lama mempercayai mitos tersebut. Hal ini menghalangi pemahaman yang lebih mendalam tentang 'musuh'.

Ya—laki-laki

Limbach menyalahkan Jenderal Simon Spoor atas kekalahan Belanda, yang sangat populer di kalangan banyak pasukan pada saat itu. 'Panglima Angkatan Darat dikelilingi oleh para komandan KNIL dan perwira tinggi intelijen yang mempunyai ide-ide politik-militer yang benar (baca: dia).' Menurut Limbach, kepemimpinan militer 'sebagian besar terdiri dari orang-orang yang menganut kepercayaan yang sama dan membenci nasionalisme Indonesia dan kekuatan militer Republik.'

Namun intinya, dalam istilah yang beradab, di pihak Belanda 'kekerasan, rasisme, eksploitasi, ketidaksetaraan hukum dan penindasan merupakan hal yang melekat dalam sistem kolonial'.

Limbach juga menggambarkan kekerasan dan penyiksaan ekstrem yang dilakukan 'mata-mata' Belanda untuk mendapatkan informasi. Segala jenis penyiksaan, yang seringkali mengakibatkan kematian, diketahui dan diterima dari atas hingga bawah.

Menurut Limpach, 'politisi dan administrator memikul tanggung jawab yang besar atas hal ini dengan menghindari kontrol yang signifikan atas layanan publik'. Menurutnya, pimpinan militer mempunyai tanggung jawab yang sangat besar.

READ  Bagaimana turboprop bisa menyeberangi lautan?

Terkait kejahatan perang – yang menariknya adalah apa yang selalu dia sebut sebagai 'kekerasan ekstrem' – Limbaugh mencatat bahwa kedua belah pihak bersalah. Namun Belanda melakukan ini untuk memaksakan 'kehendak kekaisaran' mereka. Indonesia mengobarkan 'perang yang adil' melawannya.