BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bloomberg: Apple memperkenalkan generasi baru AirPods Pro pada hari Rabu – visi dan suara – berita

… mereka menggunakan AAC dan memiliki aplikasi bagus yang dapat menjaga kecepatan bit tinggi (256 kbit/s) dengan cukup baik, karena Android dapat dikonfigurasi untuk sedikit menurunkan kualitas untuk menghemat baterai.

Sebagian besar headphone pihak ketiga tidak mendukung AAC, tetapi sebagian besar perangkat Android – meskipun dapat berubah – tidak mendukung AAC. Apple (Eva) tidak mendukung AptX atau AptX HD karena ini dari Qualcomm bukan LDAC karena ini ada di AOSP yang dari Sony. Dalam praktiknya, sering kali kembali ke kualitas SBC, yang tidak cukup untuk HiFi.
https://www.soundguys.com..g-bluetooth-codecs-15352/
https://www.nextpit.com/bluetooth-audio-codecs
https://www.androidauthority.com/bluetooth-codecs-997074/
https://www.smartprix.com…o-bluetooth-audio-codecs/
http://www.differencebetw…nce-between-aptx-and-aac/
https://www.kopfhoerer.de…ach-und-schnell-erklaert/

Apple tidak pernah memiliki “varian bluetooth” lain.

Jadi di atas hanya respon cepat. Sebenarnya, itu sebenarnya bukan bagian dari Bluetooth itu sendiri, tetapi protokol kompresi audio yang dikirim melalui Bluetooth berbeda. Artikel-artikel di atas oleh soundguys, nextpit, dll. juga menyebutnya codec Bluetooth karena (hampir) hanya digunakan untuk transmisi Bluetooth. Yang penting kamu
1) Dengan Airpods Apple di sebagian besar perangkat Android, Anda tidak mendapatkan kualitas suara yang bagus karena Apple menolak untuk mendukung LDAC dan AptX (dan variannya), jadi Anda harus merujuk ke SBC.
2) Dengan headphone non-Apple, Anda tidak akan pernah mendapatkan kualitas suara yang bagus di perangkat Apple – kecuali jika produsen earbud (seperti AKG, JBL (perusahaan induk yang sama), Beats, SkullCandy, dan Bose) membayar Apple untuk lisensi AAC, kebanyakan tidak karena AptX gratis dan ada banyak pengguna Android.

Apa yang dilakukannya adalah bagaimana berita palsu mencapai dunia. Anda hanya mengarang sesuatu dan menghubungkannya dengan Apple tanpa bukti.

Lihat daerah saya di atas. Artikel yang Anda kutip adalah artikel penggemar Apple yang mengandung banyak kebenaran setengah-setengah.

Masalah lain adalah bahwa audio selalu tiba di AAC melalui Spotify, misalnya, yang berarti Anda mendapatkan pengkodean ganda dengan SBC dan itu menjadikan Spotify pilihan yang baik di Android AAC juga. Lebih sedikit kerugian.

Seperti yang saya sebutkan, sebagian besar perangkat Android tidak mendukung AAC dan jika Anda memiliki perangkat yang mendukungnya, earphone Anda tidak. Namun, bagi banyak orang, SBC sudah cukup karena mereka tidak mendengar perbedaan karena kebisingan latar belakang di kereta, bus, dll atau karena mereka sendiri semakin tua. Kualitas suara Spotify juga cocok untuk mereka di Android – lagipula, Spotify gratis – cukup, bahkan kualitas suara kaset cukup pada waktu itu (oleh karena itu mereka mengganti tape drive dan bahkan pemutar rekaman), ini semua tentang kemudahan penggunaan.

READ  "Sepotong teka-teki lainnya"

Artikel dari Otoritas Android menulis
Bahkan ada beberapa batasan untuk pemutaran berkabel jika Anda menggunakan AirPods Max dengan kabel Lightning-to-3.5mm dan adaptor audio Lightning, karena kehilangan data selama proses digitalisasi. Hanya koneksi TRRS langsung yang dapat mengirimkan audio 24-bit / 48 kHz dan lebih banyak lagi.
Seperti yang saya katakan, ini tidak perlu untuk earphone, dll., karena LLAC, LHDC, LDAC, AAC dan AptX (terutama versi HD) sudah pasti cukup, mereka hanya berubah saat menghubungkan speaker berkualitas tinggi, tetapi itupun biasanya pengguna telinga adalah faktor pembatas.

AirPods Max bukan earphone.

Yah, ini adalah headphone lengkap, tetapi intinya tetap. Bahkan headphone kelas atas* yang harganya beberapa kali lipat dari biaya AirPod Max — dan terhubung ke TRRS atau colokan jack 6,3mm — tidak akan terdengar lebih baik dengan audio yang tidak terkompresi daripada 256 kbit/dtk kecuali untuk sedikit pendengaran yang tidak mencapai usia 30 tahun.
* Lebih mahal dari Sennheisertjes dan Grado’s Harga Tweakers Pemasangan.