BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Boeing memperdalam penyelidikan Starliner NASA, yang menyebabkan penundaan lebih lanjut

Kesempatan kedua Boeing untuk menguji peluncuran kapsul astronot yang goyah ke Stasiun Luar Angkasa Internasional lagi telah tertunda, mungkin hingga pertengahan 2022, karena NASA dan raksasa ruang angkasa itu berusaha keras untuk menyelidiki masalah dengan katup bahan bakar pesawat ruang angkasa.

Penundaan menambah masalah pesawat ruang angkasa Boeing Starliner, dan sangat kontras dengan SpaceX, perusahaan swasta yang didirikan oleh Elon Musk. Kendaraan penumpangnya, Crew Dragon, telah mengangkat awaknya ke orbit empat kali dalam dua tahun terakhir, dan akan menjadi yang kelima pada Halloween.

NS Kapsul Starliner datang beberapa jam setelah rilis ke stasiun luar angkasa dengan roket Atlas 5 pada bulan Agustus, sebagai bagian dari misi uji 10 hari tanpa manusia di dalamnya. Tujuannya adalah untuk menunjukkan bahwa pesawat ruang angkasa itu cukup aman untuk mengangkut astronot NASA. Tetapi beberapa katup bahan bakar Starliner, yang dipasok oleh Aerojet Rocketdyne, produsen mesin roket, tidak terbuka seperti yang dirancang selama persiapan peluncuran menit-menit terakhir, mendorong para insinyur untuk meletakkan roket kembali ke menaranya dan, akhirnya, mengembalikan kapsul ke tempatnya. . pabrik.

“Kami tidak memiliki indikasi bahwa akan ada masalah dengan katup ini,” kata John Vollmer, direktur operasi komersial awak Boeing, kepada wartawan, Selasa. Katup adalah bagian dari kisi-kisi pipa dekoratif dalam kotak yang dapat dilepas yang disebut “unit layanan” yang menampung peralatan propulsi Starliner. Vollmer menambahkan bahwa komponen bekerja selama tes sebelumnya, termasuk uji coba sistem pembatalan darurat pesawat ruang angkasa pada 2019.

Boeing belum menentukan penyebab penutupan sekering. Insinyur sedang mempertimbangkan apakah akan memperkenalkan unit layanan yang sama sekali baru, tetapi Boeing baru-baru ini memutuskan untuk mempertahankan yang sudah ada, kata Vollmer.

READ  “Saya kesulitan bernapas” :: WRAL.com

Dugaan saat ini untuk penyebab masalah katup termasuk kelembaban yang menumpuk di dekat beberapa segel Teflon katup. Tetapi tanpa penyebab yang jelas, perusahaan sekarang berencana untuk mengirimkan dua katup ke Pusat NASA di Huntsville, Ala., Untuk pemindaian CT forensik, menggunakan mesin yang serupa dengan yang digunakan pada manusia untuk mendeteksi penyakit.

Boeing membangun Starliner di bawah kontrak NASA senilai $4,5 miliar. Itu adalah bagian dari program Kru Komersial NASA, yang dirancang untuk mengkatalisasi pengembangan pribadi dua kapsul ruang angkasa yang bersaing yang mampu membawa astronot ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. SpaceX menerima kontraknya sendiri senilai hampir $3 miliar, dan kapsul Crew Dragon melakukan penerbangan tanpa awak pertama ke stasiun luar angkasa pada 2019.

Upaya pertama Boeing untuk meluncurkan Starliner tak berawak pada Desember 2019 Gagal mencapai stasiun luar angkasa karena puluhan gangguan perangkat lunak, beberapa di antaranya harus diperbaiki saat pesawat ruang angkasa berada di orbit. Starliner akan menderita apa yang digambarkan oleh pejabat sebagai kegagalan bencana Sebuah panel ahli keselamatan penerbangan NASA mengatakan pada saat itu bahwa para insinyur tidak dapat dengan cepat memperbaiki beberapa masalah perangkat lunak.

Perusahaan menghabiskan 18 bulan membuat hampir 80 koreksi pada pesawat ruang angkasa dan Budaya keselamatan internal Starliner, seperti yang ditugaskan oleh NASA, Boeing mengumpulkan $ 410 juta pada tahun 2020 untuk meluncurkan Starliner lagi untuk tes tak berawak lainnya.

Vollmer mengatakan Boeing juga menanggung biaya penundaan Starliner baru-baru ini, tanpa mengatakan secara pasti berapa biaya penundaan itu. “Saya tidak mengharapkan adanya tuntutan dari pemerintah dari sisi ini,” katanya.

Komite Keselamatan NASA menyarankan pada bulan September bahwa badan tersebut dan Boeing memperlengkapi kembali cara memeriksa kesiapan pesawat ruang angkasa untuk penerbangan di masa depan. “Kami hampir meluncurkan tanpa mengidentifikasi masalah katup,” kata George Nield, anggota komite dan mantan kepala Kantor Transportasi Luar Angkasa Komersial Administrasi Penerbangan Federal. Dia menambahkan bahwa ada “perbedaan yang cukup signifikan” dalam cara kedua entitas memeriksa masalah sebelum diluncurkan.

READ  Para ilmuwan melemparkan bintang model ke dalam lubang hitam virtual untuk melihat siapa yang selamat

Mr Vollmer mengatakan timnya mengadopsi proposal komite. “Apakah kami akan melakukan sesuatu yang berbeda? Itulah tepatnya yang kami cari,” katanya, seraya menambahkan bahwa para insinyur mungkin memutuskan untuk memuat bahan bakar Starliner menjelang peluncuran, atau menemukan cara baru untuk mengurangi kelembapan.