BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bolsonaro memilih gaya Trump dan mengancam akan membatalkan pemilihan

Presiden Brasil Jair Bolsonaro.foto Reuters

Saya tidak takut pemilu. “Saya akan memberikan selempang kepresidenan kepada siapa pun yang menang setelah pemungutan suara yang dapat diverifikasi dan kredibel,” kata Bolsonaro kepada para pendukung di ibu kota, Brasilia. Menurut jajak pendapat baru-baru ini, Bolsonaro jauh di belakang saingan utamanya, mantan presiden sayap kiri Lula, sebesar 49 hingga 35 persen di putaran kedua. Posisi Bolsonaro melemah karena tidak berbuat banyak terhadap pandemi Corona yang menelan banyak korban di Brasil. Lebih dari setengah orang Brasil berpikir dia melakukannya dengan buruk.

Presiden menghadapi protes jalanan dan penyelidikan parlemen atas kebijakannya tentang pandemi. Selain itu, penyelidikan yudisial sedang dilakukan terhadap korupsi dalam pengadaan vaksin.

Bolsonaro sekarang memilih cara Trump: menabur keraguan terlebih dahulu tentang integritas pemilu, sehingga ia dapat menantang kemungkinan kekalahan. Dia mendesak Kongres untuk mengizinkan kertas surat suara selain komputer pemungutan suara yang telah digunakan sejak tahun 1996. Dengan sistem pemilihan saat ini, kita berisiko tidak mengadakan pemilihan tahun depan. “Masa depan Anda dipertaruhkan,” katanya kepada para pendukungnya. Seperti Trump, keluarganya mendukung Bolsonaro. Melalui media sosial, putranya Eduardo, Flavio dan Carlos menyebarkan cerita bahwa pemilu mengancam tidak adil.

Presiden Pengadilan Pemilihan, Roberto Barroso, menyebut komentar Bolsonaro itu “sangat disayangkan”. Dia mengatakan bahwa pemilihan akan berlanjut seperti biasa pada tanggal yang dijadwalkan. Pengadilan Pemilihan meminta bukti kepada presiden tentang risiko penipuan. Bolsonaro menjawab bahwa pengadilan tidak dapat membuktikan bahwa tidak ada risiko penipuan juga. Dia menyebut Barroso sebagai “idiot”.

Bolsonaro telah memerintahkan polisi federal untuk mengumpulkan informasi tentang kecurangan pemilu selama 25 tahun terakhir. Dia juga ingin komputer pemungutan suara mencetak konfirmasi setiap suara, sehingga suara bisa dihitung secara manual jika dicurigai ada kecurangan.

READ  Pejuang Perlawanan Jerman Sophie Scholle tinggal di Instagram

Hakim Barroso mengatakan kepada kantor berita Associated Press bahwa mencetak suara adalah “solusi berisiko untuk masalah yang tidak ada.” Komputer pemungutan suara sudah dapat dikontrol dan pencetakan suara dapat membahayakan kerahasiaan proses pemilihan, membuat pemilih rentan terhadap tekanan dari milisi dan kartel narkoba.