BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Palestina Abbas di bawah tekanan dari protes selama berminggu-minggu

“Tengah malam, 27 petugas masuk lewat jendela,” kata jandanya, Jihan Banat. “Mereka menyemprotkan semprotan merica ke mulut dan wajahnya. Kemudian mereka memukul kepala, kaki, dan dadanya dengan tongkat logam. Mereka bahkan tidak memiliki surat perintah penangkapan.”

Pemerintah Palestina menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Banat dan membuka penyelidikan atas kematian aktivis tersebut. Tetapi jandanya tidak berpikir bahwa para pelaku akan ditangkap: “Pada akhirnya, pihak berwenang sendiri yang harus disalahkan.”

Setelah kematian Banat, ribuan warga Palestina turun ke jalan. Bagi banyak orang, itu adalah jerami yang mematahkan punggung unta, seperti yang dicatat oleh jajak pendapat Palestina Khalil Shikaki mengatakan: “Sebelum kematian Banat, popularitas Presiden Abbas lebih rendah dari sebelumnya. Sekarang mungkin kemarahan dan frustrasi lebih besar.”

Alasan ketidakpuasan terutama karena pembatalan pemilu tahun ini untuk pertama kalinya dalam 15 tahun. Banyak warga Palestina juga kecewa dengan isolasi Abbas selama konflik antara Israel dan Hamas awal tahun ini. Lebih dari 250 orang tewas di pihak Palestina.

“Banyak orang Palestina tidak lagi percaya bahwa Abbas membela hak-hak mereka dan kota Yerusalem,” kata jajak pendapat itu. “Banyak yang percaya dia bekerja sangat erat dengan Israel apa pun yang terjadi, bahkan jika Israel mengebom Jalur Gaza.”

Sejak eskalasi baru-baru ini dengan Israel, Hamas telah mendapatkan popularitas dengan mengorbankan Presiden Abbas. Hamas, yang telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Uni Eropa dan Amerika Serikat, bertanggung jawab atas Jalur Gaza.

Abbas, 85, mengepalai Otoritas Palestina, yang didirikan pada 1990-an sebagai bagian dari proses perdamaian dengan Israel. Banyak yang berharap ini akan menjadi langkah pertama menuju negara Palestina dan kesepakatan damai.

READ  G7 hadir dengan proyek infrastruktur besar, mitra dari Jalur Sutra China

Tapi itu tidak pernah sampai ke titik itu dan proses perdamaian terhenti. Namun, Otoritas Palestina masih memiliki beberapa bentuk otonomi atas bagian Tepi Barat yang diduduki oleh Israel.