BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bos PlayStation: Penerbit game tidak senang dengan Xbox Game Pass – IT Pro – Berita

Bos PlayStation: Penerbit game tidak senang dengan Xbox Game Pass – IT Pro – Berita

Presiden PlayStation Jim Ryan mengatakan penerbit game “tidak senang dengan Xbox Game Pass.” Dia melakukannya selama gugatan bahwa Federal Trade Commission ingin memblokir akuisisi Microsoft atas Activision. Beberapa ekonom, serta kepala Nvidia GeForce NOW, juga angkat bicara.

“Saya telah berbicara dengan semua penerbit; mereka sangat tidak senang dengan Game Pass karena merusak nilai,” kata Jim Ryan. Menurut The Ambang Selama wawancara video pra-rekaman. CEO melanjutkan bahwa Call of Duty tidak akan ditambahkan ke Xbox Game Pass jika akuisisi Activision yang dimaksudkan Microsoft gagal.

Rayyan juga diklaim Xbox Game Pass tidak menguntungkan. “Tampaknya model bisnis Game Pass mengalami beberapa tantangan dan Microsoft tampaknya kehilangan banyak uang karenanya,” kata CEO tersebut. Kepala Xbox Phil Spencer Dia sebelumnya mengatakan kepada media Game Pass itu “sangat berkelanjutan” dan “tidak menghabiskan uang”, meskipun perusahaan tidak membagikan angka spesifik untuk itu.


CEO PlayStation Jim Ryan.
Sumber: Alex Wong / Getty Images

Video interogasi Jim Ryan, CEO Sony Interactive Entertainment, ditayangkan Selasa malam pada hari ketiga gugatan antara Microsoft dan Komisi Perdagangan Federal, regulator persaingan AS. Tweaker sebelumnya telah menerbitkan cerita latar tentang gugatan ini.

Salah satu argumen utama yang dibuat oleh FTC dalam gugatannya adalah bahwa Microsoft dapat merugikan persaingan dengan merilis Call of Duty secara eksklusif di Xbox dan PC. PlayStation juga menentang akuisisi tersebut dan telah menyatakan keprihatinannya. Phil Spencer sebelumnya mengklaim bahwa Microsoft ingin terus merilis Call of Duty di platform lain, termasuk PlayStation. Dia berjanji untuk melakukannya sendiri di bawah sumpah selama persidangan.

Jim Ryan: Akuisisi Activision bukanlah eksklusif Xbox

Selama persidangan, email sebelumnya dari Jim Ryan muncul kembali. CEO mengatakan pada awal tahun lalu bahwa akuisisi Activision oleh Microsoft bukanlah “permainan eksklusif”. “Saya yakin kami akan terus melihat Call of Duty di PlayStation selama bertahun-tahun yang akan datang,” tulis Ryan saat itu. Juga selama interogasi video, Ryan mengatakan akan lebih baik jika Microsoft terus merilis game Activision untuk konsol PlayStation. Namun, dia tidak mengatakan apakah penting bagi Microsoft untuk mempertahankan game lintas platform Activision. Ryan juga menolak untuk mengatakan apakah dia sendiri akan mengambil judul Activision dari PlayStation jika dia bertanggung jawab atas Xbox. “Ini adalah pertanyaan hipotetis yang tidak ingin saya jawab.”

READ  Setelah bertahun-tahun berspekulasi, pembuat GTA kini memperlihatkan sekilas game terbarunya

Ryan lebih lanjut menyatakan bahwa dia yakin Nintendo bersaing di pasar yang berbeda dari PlayStation dan Xbox. Ini juga merupakan argumen penting bagi Komisi Perdagangan Federal. Regulator persaingan ini menyatakan bahwa Microsoft dan Sony fokus pada pasar untuk Pengontrol kinerja tinggi dan Nintendo Switch tidak disertakan. Oleh karena itu, FTC percaya bahwa pangsa pasar Nintendo tidak boleh dimasukkan dalam proyeksi ekonomi seputar akuisisi tersebut. Microsoft mengklaim bahwa Nintendo adalah pesaing Xbox. Raksasa teknologi itu juga mengatakan bahwa asumsi ini melukiskan gambaran pasar yang terdistorsi. Menurut Microsoft, Xbox memiliki pangsa pasar terendah dari pembuat konsol game mana pun, dengan Sony dan Nintendo masing-masing menempati posisi pertama dan kedua.

Terakhir, Ryan mengatakan bahwa cloud gaming belum menjadi pasar yang besar. Layanan cloud gaming Sony PlayStation Now memiliki 3 juta pelanggan sebelum digabungkan dengan PlayStation Plus, tetapi Ryan mengatakan cloud gaming tidak akan sebesar itu selama beberapa tahun. Teknologi cloud akan menjadi bagian penting dari cara gamer mengakses game antara tahun 2025 dan 2035. kata kepala suku. Rayyan juga disebutkan Dia tidak senang karena Starfield menjadi eksklusif Xbox, tetapi dia tidak melihatnya sebagai “anti persaingan”. perusahaan PS6 juga tidak akan berpartisipasi Dengan Activision jika Microsoft mengakuisisi perusahaan ini, karena kemungkinan rahasia perangkat keras sampai ke pesaing sangat tinggi.


Pengacara FTC membawa tumpukan bukti dan konsol PlayStation 5 ke pengadilan federal di San Francisco, California.
Sumber: Philip Pacheco / Getty Images

Ekonom FTC di eksklusif Xbox dan pangsa pasar

Pada Selasa malam, dr. Robin berbicara kepada saya. Dia adalah seorang ekonom FTC yang menggambarkan dua model ekonomi berbeda seputar akuisisi Activision. Model pertama mengukur total penjualan konsol generasi sebelumnya: PS4 dan Xbox One. Kemudian Lee mencoba memprediksi bagaimana pangsa pasar akan bergeser jika Microsoft membuang seri Call of Duty dari PS4 ke Xbox One. Menurut Lee, Microsoft akan memperoleh 8,9 poin persentase pangsa pasar.

Model kedua didasarkan pada generasi konsol saat ini: PS5, Xbox Series X dan S. Jadi model ekonomi ini terutama harus memprediksi masa depan. Menurut Lee, Microsoft akan memperoleh 5,5 poin persentase pangsa pasar di masa mendatang jika perusahaan mengeluarkan seri Call of Duty dari PlayStation 5. Ekonom tersebut menghasilkan persentase ini dengan menghitung berapa banyak pemilik PS5 yang akan membeli Xbox Series X atau S jika itu menjadi Call of Duty.Duty adalah game eksklusif Xbox.

READ  Pendiri OnePlus mengonfirmasi: OnePlus Open dan Oppo Find N3 adalah perangkat yang sama – Tablet dan Ponsel – Berita

Model terakhir harus memprediksi kapan menguntungkan bagi Microsoft untuk mengecualikan Call of Duty dari PlayStation. Lee mengakui bahwa model FTC hanya mengasumsikan eksklusivitas penuh untuk Call of Duty dan belum memperhitungkan ketersediaan game di Nintendo Switch di masa mendatang. Dia kembali merujuk pada argumen bahwa Nintendo beroperasi di sektor pasar yang berbeda.

Ekonom FTC juga berpendapat bahwa Microsoft dapat membatasi persaingan dalam cloud gaming dan layanan berlangganan, misalnya dengan mengecualikan game Activision dari PlayStation Plus atau layanan cloud gaming PlayStation. Menurut FTC, akuisisi tersebut membuat Activision kemungkinan besar akan mengecualikan game-nya dari layanan lain. Jika akuisisi tidak berhasil, kata Lee, Activision akan membuat judulnya tersedia di layanan lain lebih cepat. FTC belum menyediakan model ekonomi dampak pasar untuk layanan berlangganan atau layanan cloud gaming. Menurut Lee, pasar ini terlalu baru untuk membuat penilaian yang konkret.


Waralaba yang akan didapatkan Microsoft setelah mengakuisisi Activision Blizzard

Presiden Nvidia GeForce SEKARANG dan Kepala Ekonom di Microsoft

Robin Lee diikuti oleh Phil Isler. Dia adalah kepala layanan cloud gaming Nvidia GeForce sekarang. Pada hari Selasa, Isler tampil seperti Jim Ryan dalam wawancara video yang direkam sebelumnya. Microsoft sebelumnya mengecualikan gimnya dari Nvidia GeForce SEKARANG. Game Activision saat ini tidak tersedia di layanan ini. Microsoft menandatangani perjanjian awal tahun ini untuk sekali lagi membuat judulnya tersedia di platform cloud gaming ini. Raksasa teknologi tersebut telah berjanji untuk melakukan hal yang sama dengan Activision Games jika akuisisi dapat dilakukan.

Nvidia sebelumnya menentang akuisisi Activision oleh Microsoft Sekarang berbeda. Isler mengatakan Nvidia senang dengan kesepakatan barunya dengan raksasa teknologi itu dan mengatakan hal itu telah meredakan kekhawatiran Nvidia.

READ  Bintang Teen Mom Amber memutuskan pertunangannya dengan Gary setelah menghilang secara aneh | Jalan RTL

Akhirnya, dr. Elizabeth memanggil Bailey sebagai saksi. Dia adalah seorang ekonom yang telah dipanggil oleh Microsoft untuk memberikan pendapatnya tentang kesepakatan besar Microsoft. Kebun istana diklaim menurut IGN Termasuk Call of Duty tidak perlu. “Call of Duty tidak esensial, kritis, atau esensial unicorn.Bailey juga menjelaskan model FTC sangat sempit, karena mereka terutama berfokus pada pasar Amerika Utara.

Bailey menyatakan bahwa Microsoft terutama berfokus pada game seluler untuk konten Activision, Tepi menulis. Menurut dia game seluler Ini menyumbang 70 persen dari total pasar game. Ekonom mengatakan bahwa Xbox dan Activision kecil di segmen ini. Kedua perusahaan akan bersama-sama menguasai 3,8 persen pasar smartphone gaming jika akuisisi dilakukan.

tentang setelan itu

Selasa adalah hari ketiga gugatan federal antara Microsoft dan FTC. Yang pertama ingin membeli pembuat game Activision Blizzard seharga $68,7 miliar. FTC ingin memblokir akuisisi ini karena dapat mendistorsi persaingan.

Kasus saat ini berkisar pada aplikasi dari FTC untuk mendapatkannya daftar awal inisialisasi. Komisi Perdagangan Federal memiliki gugatan internal yang tertunda; Regulator akan mengadakan sidang pertama dalam kasus ini pada 2 Agustus. Sementara itu, Microsoft seharusnya sudah bisa menyelesaikan akuisisi. Microsoft dan Activision kemudian dapat dipaksa untuk berpisah lagi nanti jika FTC menyimpulkan bahwa hal itu perlu.

FTC ingin mencegah Microsoft menyelesaikan akuisisinya sementara penyelidikannya sendiri masih berlangsung. Perintah awal yang diperlukan akan melarang raksasa teknologi itu melakukannya. Dengan demikian, gugatan resmi yang sedang berlangsung tidak ada hubungannya dengan transaksi itu sendiri. Namun di masa lalu, pihak yang kalah biasanya akan mengabaikan kasusnya. Jadi gugatan ini kemungkinan besar akan menentukan apakah akuisisi dapat dilanjutkan atau tidak. Namun, ini tidak pasti. Baik Microsoft maupun FTC memiliki beberapa opsi untuk mengajukan banding. Tweakers baru-baru ini memposting cerita latar tentang topik ini. Audiensi tentang gugatan federal berlanjut hingga Kamis, 29 Juni. Penghakiman akan menyusul kemudian.


Pengacara FTC dengan Xbox Series X. Sumber: Philip Pacheco / Getty Images