BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bundestag menyetujui undang-undang yang memungkinkan Merkel untuk melakukan lockdown di mana-mana | sekarang juga

Bundestag Jerman pada hari Rabu mengesahkan RUU kontroversial yang akan memungkinkan pemerintah Kanselir Jerman Angela Merkel untuk memutuskan apakah mereka harus ditutup atau tidak. RUU itu, yang diperkenalkan minggu lalu, diharapkan disahkan, meskipun ada banyak kritik dari negara bagian federal.

Menurut Merkel, sangat penting bagi pemerintahnya untuk mengambil tindakan, karena negara bagian federal selalu ingin bersikap tidak seketat yang menurutnya perlu.

Merkel dan perdana menteri negara bagian sebelumnya memutuskan bahwa pelonggaran akan dibatalkan jika lebih dari 100 infeksi virus korona baru didiagnosis per minggu untuk setiap 100.000 penduduk. Namun, tindakan ini tidak akan diterapkan secara regional atau suam-suam kuku. Merkel ingin memberlakukan jam malam pada tingkat infeksi seperti itu mulai sekarang dan kanselir tidak mengesampingkan penutupan sekolah dan toko.

Kinerja Merkel kontroversial. Perdana menteri negara percaya bahwa tidak bijaksana untuk mengubah aturan di tengah krisis. Kritikus kanselir menunjukkan bahwa jam malam dari jam 9 malam sampai jam 5 pagi tidak sejalan dengan konstitusi Jerman.

Merkel menginginkan pendekatan patriotik selama berbulan-bulan dan khawatir pada negara bagian federal yang saat ini memiliki suara besar dalam politik. Misalnya, Saarland menafsirkan bagian tentang pengalaman relaksasi dari perjanjian dengan Merkel secara berbeda dan menggunakannya untuk menyingkirkan tindakan penguncian utama di negara tersebut.

READ  Johnson dikepung atas tuduhan korupsi dan pertengkaran dengan mantan penasihatnya | sekarang juga