BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chris B mendorong pengantin wanita dari tebing selama bulan madunya: “Dia harus menulis di buku hariannya betapa indahnya itu” | di luar negeri

Apa yang seharusnya menjadi bulan madu romantis berakhir dalam mimpi buruk pada 12 Agustus 2019. Chris B. Di sana dia pertama-tama mendorong kepalanya ke bebatuan dan kemudian melemparkannya ke tebing.

Wanita itu berakhir di laut, tetapi secara ajaib selamat dari upaya pembunuhan. Meskipun mengalami cedera serius di kepala dan kakinya, dia berhasil berenang ke darat. Meskipun Chris B ditolak, dia dijatuhi hukuman delapan belas tahun penjara pada hari Selasa di Pengadilan Dendermond karena berusaha membunuh istrinya.

Ketakutan akan ketinggian

Hakim berkata, “Dia ingin berhubungan seks dengannya untuk terakhir kalinya, dan dia minum satu cangkir lagi dan kemudian membawanya ke lereng.” Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa istrinya takut ketinggian. Dia tahu ada bebatuan berbahaya di sana, karena pernah ada di sana. Ketika mereka mencapai tempat itu, dia memeluknya erat-erat dan mendorongnya ke laut yang gelap. “

Menurut hakim, P. sudah bersiap dengan baik untuk membunuh istrinya. “Dia menyuruhnya menyimpan buku harian selama perjalanan di mana dia harus menulis betapa kerennya dia. Terakhir kali mereka berhubungan seks, dia juga memotretnya. Menurut korban, P. sangat bersemangat ketika mereka di tebing. Dia jelas berniat membunuh istrinya. “”.

Warga negara yang harus taat

Chris B dinyatakan bersalah tidak hanya atas percobaan pembunuhan, tetapi juga tuduhan pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap istrinya. Ternyata dia bukan satu-satunya korban. Empat wanita lain yang pernah menjalin hubungan dengannya juga melaporkan fakta serupa. “Dia melihat rekan-rekannya sebagai orang yang harus menuruti kemauannya,” pengadilan adalah motivasi di balik keputusan akhir tersebut. “Dia mempermalukan mereka dan menghina mereka.”

“Pada awalnya, dia tampil sebagai pria yang sempurna, tetapi seiring berkembangnya hubungan, dia menjadi terobsesi, hiperseksual, suka memerintah, dan sangat cemburu. Dia sangat menyukai seks yang agresif dan brutal. Dia memaksakannya dengan tangan yang berat. Dia juga mengambil gambar saat berhubungan seks dan mengancam akan membagikannya jika mereka tidak setuju. Wanita. Dia juga mengirim foto seperti itu kepada putri salah satu korban, ketika mantan pasangan mengakhiri hubungan. “

READ  Meksiko meminta maaf kepada Maya karena 'ketidakadilan selama berabad-abad'

Kris P. tidak dihakimi karena infeksi virus korona. Selain hukuman penjara, dia juga mendapat sendok makan sepuluh tahun.