BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CBS akan berhenti menggunakan istilah ‘Barat’ dan ‘non-Barat’

Statistik Belanda (CBS) tidak lagi menggunakan istilah ‘barat’ dan ‘non-barat’. “Ada visi keluar,” kata seorang juru bicara. Menurut dia, penghapusan tersebut tidak akan memakan waktu bertahun-tahun.

Satu hal yang perlu dipertimbangkan dalam hal ini adalah konsultasi kebijakan yang akan datang dari Dewan Ilmiah untuk Kebijakan Pemerintah (WRR), yang ada di tangan NRC. Di dalamnya, pemerintah dihimbau untuk lebih mengklasifikasikan orang Belanda sebagai orang yang berlatar belakang migran Barat dan non-Barat. Menurut WRR, perbedaan ini tidak dikonfirmasi secara ilmiah dan memicu ‘asosiasi negatif’.

Diskusi tentang Barat dan non-Barat kini telah menimbulkan kegemparan di Universitas Utrecht tentang partisipasi dalam Barometer Keragaman Budaya Belanda. Melalui hal tersebut, pihak universitas ingin memetakan keberagaman antar pegawai. Mereka diklasifikasikan menurut latar belakang migrasi Belanda, Barat dan non-Barat.

Ini menghadapi tentangan dari beberapa karyawan. Mereka berpendapat bahwa ini mempertahankan perbedaan yang bisa diperdebatkan. Ada juga ketidakpuasan dengan universitas lain yang berpartisipasi. “Penggunaan istilah Barat dan non-Barat hanya dapat digambarkan sebagai kolonial,” kata Remko Brooker, seorang profesor studi Korea di Universitas Leiden.

WRR setuju dengan protes staf universitas. “Ini menyisihkan kelompok imigran sebagai ‘bukan dari sini’. Oleh karena itu, dikotomi ‘Barat dan non-Barat’ adalah peringkat daripada posisi netral. Laporan tersebut mencatat bahwa peringkat” memiliki makna kolonial “.” Statistik menunjukkan bahwa Belanda menganggap negara-negara dengan populasi yang didominasi Eropa adalah Barat. “Ada beberapa pengecualian penting, seperti Jepang dan Indonesia. Para pekerja intelektual, mahasiswa Antilles dan pencari suaka dari Eritrea semuanya termasuk dalam kategori non-Barat, sedangkan – dalam banyak hal sebanding – pekerja intelektual dari Jepang, Indonesia. Pelajar dan pencari suaka dari Chechnya berada di bawah kendali Barat. “

READ  Undang-undang penciptaan lapangan kerja di Indonesia merupakan pukulan bagi tenaga kerja

Baca juga: Keributan tentang program keragaman yang bertujuan untuk meningkatkan kesetaraan di pasar tenaga kerja

Sebagai pemasok utama data untuk penelitian skala besar, Belanda adalah sumber utama istilah Barat dan non-Barat. Seorang juru bicara mengatakan kantor statistik mengetahui “perdebatan antara masyarakat dan ilmuwan.” Menurutnya, saat ini sulit untuk mengucapkan selamat tinggal pada aturan yang “terutama merupakan konsekuensi praktis”. Ini akan membutuhkan perubahan besar dalam sistem data.

Saran sebelumnya

Menurut WRR, ada gunanya mengklasifikasikan orang berdasarkan penampilan. “Misalnya, dalam penelitian diabetes, berguna untuk melihat jenis diabetes yang umum, seperti penduduk berlatar belakang Turki atau Amerika.”

Sebagai alternatif dari Barat dan non-Barat, menurut WRR, lebih baik membandingkan kelompok dengan seluruh penduduk Belanda. Ini juga merupakan pilihan untuk membandingkan kelompok imigran tertentu dengan semua penduduk berlatar belakang imigran.

Lima tahun lalu, WRR mengusulkan untuk menghapuskan Barat dan non-Barat, pada saat yang sama ‘imigran’ dan ‘pribumi Belanda’. Anggota Dewan WRR Mark Bowens berkata, “Yang terakhir diikuti secara luas pada saat itu.” Seruan kami untuk Barat dan non-Barat tidak jelas. Jadi itu menarik lagi dan lagi. “Saran WRR mungkin akan dirilis pada musim panas.