BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CDU Merkel tetap menjadi partai terbesar dalam pemilihan negara bagian Jerman di luar negeri ارج

Persatuan Demokrat Kristen (CDU), yang dipimpin oleh Kanselir Jerman Angela Merkel, tampaknya telah memenangkan pemilihan di negara bagian Saxony-Anhalt, Jerman. Menurut prediksi pertama, Demokrat Kristen akan menerima 36 persen suara, lebih dari lima tahun yang lalu (+6.2). partai populis sayap kananalternatif untuk Jerman) mencetak 22,5 persen lebih buruk dari pemilu sebelumnya (-1,8) tetapi tetap menjadi partai terbesar kedua, menurut laporan ARD radio publik berbasis simap.




Sosial Demokrat akan mendapatkan 8,5% suara (-2.1), Bundnis 90 / Die Grüne 6,5% (+1,3), Sosial Demokrat Die Linke 11% (-5.3) dan FDP 6,5% (+1,3). Pengalaman menunjukkan bahwa ekspektasi hasil di Jerman sangat akurat dan hanya sedikit berbeda dari hasil akhir.

Pertanyaan utamanya adalah apakah CDU akan tetap menjadi yang terbesar, atau apakah AfD akan menang. Dalam hal ini, partai oposisi akan menjadi yang terbesar di negara bagian Jerman untuk pertama kalinya. Sekarang itu belum terjadi, Perdana Menteri Rainer Haseloff (CDU) saat ini dapat bersiap untuk masa jabatan ketiga. Dia tidak mau bekerja sama dengan AfD.

kredibilitas

Dalam tanggapan awalnya, Haselov menyatakan bahwa “orang tahu apa yang kita bela” dan mengaitkan keberhasilan CDU dengan kredibilitas partainya di negara tersebut. Beberapa pemilih mengatakan kepada radio regional MDR bahwa mereka memilih CDU untuk memastikan bahwa Alternatif untuk Jerman tidak menjadi yang terbesar.

Presiden Federal Tino Shrupala dari partai Alternatif untuk Jerman mengatakan dia “sangat puas” dengan hasilnya dan berbicara tentang “hasil yang sangat bagus”. Menurut dia, penampilan CDU dan tempat kedua Alternatif untuk Jerman menunjukkan bahwa ada “pesta hanya dua orang” di Saxony-Anhalt. “Pemilih memilih borjuasi yang sangat konservatif,” katanya kepada ARD. “Ini jelas menunjukkan bahwa warga Saxony tidak menginginkan pemerintahan yang terdiri dari CDU dan AfD,” kata Chrupala. “Kita pasti bisa membentuk pemerintahan borjuis-konservatif di sini,” katanya kepada CDU.

READ  Perawat Jerman dengan antioksidan mengisi jarum suntik dengan garam alih-alih vaksin korona: sekitar 8.600 orang terinfeksi "| di luar negeri

terlalu radikal

Cabang partai di bekas negara bagian Jerman Timur dianggap sangat radikal dan telah berada di bawah pengawasan Dinas Keamanan Dalam Negeri Jerman (BfV) sejak musim semi. Misalnya, neo-Nazi bekerja untuk faksi Alternatif untuk Jerman, dan seorang calon parlemen negara bagian berpartisipasi dalam prosesi obor kelompok sayap kanan.

AfD awalnya berada di depan jajak pendapat, tetapi telah dipaksa untuk menyerahkan posisi itu kepada Demokrat Kristen dalam beberapa hari terakhir. Dalam jajak pendapat baru-baru ini sebelum pemungutan suara, mereka menerima 27 persen suara, AfD 26. Partai terakhir berada di urutan kedua dalam pemilihan negara bagian sebelumnya pada tahun 2016 dengan 24,3 persen, menjadikannya yang pertama di parlemen negara bagian di Magdeburg. .

CDU memenangkan pemilihan dengan 29,8 persen suara dan membentuk aliansi pertama Jerman yang disebut Kenya dengan SPD kiri-tengah dan Partai Hijau. Nama mengacu pada warna bendera Kenya (hitam, merah, hijau).

Proses sinyal

Pemilihan di Saxony-Anhalt, negara bagian yang relatif kecil dengan hanya 1,8 juta pemilih, adalah yang terakhir sebelum pemilihan parlemen federal 26 September. Jadi hasilnya sangat ditunggu-tunggu, yang mungkin memiliki efek sinyal pada pemilihan Bundestag dan pemilihan di empat negara bagian federal lainnya, termasuk Berlin.

Tonton video berita yang sedang tren di daftar putar di bawah ini: