BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Memulai perang manuver tanpa superioritas udara berarti kematian unit Anda.”

“Memulai perang manuver tanpa superioritas udara berarti kematian unit Anda.”

internasional10 23 September pukul 17:38pengarang: izin ini

Serangan balik Ukraina terbukti lebih sulit karena beberapa alasan dibandingkan perkiraan tiga bulan lalu, kata Patrick Boulder, spesialis pertahanan di HCSS di Boekestijn dan De Wijk dari BNR. Rusia memiliki waktu delapan bulan untuk membangun posisi pertahanan, termasuk ladang ranjau, parit anti-tank, dan gigi naga. Boulder mengatakan kesalahan juga terjadi di pihak Ukraina.

Di beberapa tempat terdapat lima ranjau per meter persegi, dan Boulder menunjukkan bahaya “penambangan” Rusia. Rusia terkadang menumpuk hingga tiga ranjau anti-tank di atas satu sama lain, tidak hanya untuk merusak kapal penyapu ranjau, namun juga menghancurkannya sepenuhnya. “Di bawahnya ada ranjau anti-personil, yang meledak segera setelah ranjau anti-tank ditembakkan juga. Setidaknya itu akan merugikan ahli bedah yang bertugas.

“Memulai perang manuver tanpa superioritas udara sama saja dengan meminta untuk membunuh unit Anda.”

Patrick Boulder, HCSS

Boulder mengatakan sulit untuk menyangkal bahwa kesalahan juga terjadi di pihak Ukraina. Banyak unit baru yang mungkin telah dilatih, namun dalam jangka waktu yang sangat terbatas. “Jika Anda tidak terlatih dalam operasi brigade, Anda salah.” Selain itu, tidak ada superioritas udara di kedua sisi. Ini adalah syarat pertama. Artinya, helikopter dan drone bisa terbang bebas di atas medan perang.

Masalah mendasar

Salah satu masalah utama serangan balik Ukraina adalah tidak mungkinnya melakukan manuver melalui garis Rusia dengan brigade yang dilatih di Barat. Menurut Boulder, mengejutkan bahwa tidak ada antisipasi yang cukup terhadap pembangunan ladang ranjau yang ekstensif. ‘Kamu bisa saja.’ samping Bermanuver di sepanjang bagian depan, tetapi tidak melalui bagian depan. Saya pikir itu salah satu kesalahan yang mereka buat pada awalnya.

Baca juga | Mengapa Ukraina menginginkan tank Leopard 2, tetapi Barat masih ragu

Hanya melalui jarak profesional Anda dapat menilai situasi dengan benar. Boulder mengatakan hal aneh telah terjadi di sana. “Memulai perang manuver tanpa superioritas udara sama saja dengan meminta untuk membunuh unit Anda.” Tidak jelas berapa banyak kematian yang terjadi. Dia menambahkan, “Tentu saja, ada kerugian besar di pihak Ukraina. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk terus menyediakan peralatan dan pelatihan ini, juga demi kebebasan dan demokrasi kita di masa depan.

Kedengarannya sedikit lebih optimis

Namun, dalam beberapa hari terakhir tampaknya ada suara-suara yang lebih optimis mengenai situasi yang berkaitan dengan tentara Ukraina. Menurut Rob D. Vick dari HCSS, yang muncul hanyalah jerawat kecil, namun Anda harus memperhatikan alasannya dengan cermat. Rusia memastikan bahwa ladang ranjau jauh lebih luas daripada yang dinyatakan dalam doktrin: 500 meter, bukan 120 meter. Sebenarnya ada lebih sedikit ranjau di belakangnya.

Dengarkan juga | “Vladimir Putin sendiri adalah iblis”

Masalah besarnya, menurut de Vik, adalah Rusia juga mengetahui bahwa ranjau menjadi semakin langka setelah garis lebar pertama. Anda telah melihat dalam beberapa bulan terakhir bahwa orang-orang Rusia terus-menerus beradaptasi dengan situasi, sehingga ramalan cuaca dapat dengan cepat dibuang ke tempat sampah. “Ini masuk akal, karena perang pada dasarnya tidak dapat diprediksi bagaimana akhirnya. Anda harus memastikan bahwa Anda dapat beradaptasi, dan tidak mengikuti aturan dan melakukan hal-hal yang tidak terduga. Dan memang demikian.”

Pep berbicara tentang pasukan

Menurut de Vic, sinyal tentang pencapaian yang menjanjikan paling baik diartikan sebagai pembicaraan yang memberi semangat. Batu besar setuju. “Unit-unit Rusia yang lebih lemah berada di garis depan pertahanan. Kesan saya adalah bahwa ada unit-unit yang lebih baik di belakang mereka. Jadi saya harap lini berikutnya juga lebih mudah. ​​Mereka mungkin memiliki lebih sedikit ranjau, tapi jangan lupa unit-unit ini terlatih dengan baik. .

Baca juga | “Kejatuhan Putin mungkin merupakan keajaiban yang mengakhiri perang.”

Menurut Boulder, hal ini tidak mengubah fakta bahwa pasukan Rusia yang paling terlatih juga sudah lama berperang dan belum mendapatkan istirahat. Jika Ukraina dapat mempertahankan dan memperluas kemajuan kecil di Robotyn – dengan menerapkan strategi pengurangan yang sama seperti yang telah dilakukan dalam beberapa bulan terakhir – maka akan dimungkinkan untuk mencapai kemajuan lebih lanjut secara bertahap. Ia menambahkan, “Tetapi pada kenyataannya, menurut pendapat saya, mencapai Krimea sebelum akhir tahun ini tidaklah mungkin.”

Serangan balik Ukraina terbukti lebih sulit karena beberapa alasan dibandingkan perkiraan tiga bulan lalu, kata Patrick Boulder, spesialis pertahanan di HCSS di Boekestijn dan De Wijk dari BNR. Rusia memiliki waktu delapan bulan untuk membangun posisi pertahanan, termasuk ladang ranjau, parit anti-tank, dan gigi naga. Dan Boulder mengatakan bahwa kesalahan serius juga terjadi di pihak Ukraina. (Kantor Berita Afghanistan/Siba Press Prancis)
READ  Sandera di sinagoga dekat Dallas, pelaku tewas