BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO dan CIO Fidelity menjawab lima pertanyaan teratas tentang tahun 2023

Tahun depan akan didominasi oleh resesi, dan dolar AS akan memainkan peran penting sebagai bola perusak. Namun, pada tahun 2023, tidak semuanya akan begitu suram, kata CEO Ann Richards dan CIO Andrew McCaffery dari Fidelity International. Peluang muncul di China, Jepang, dan negara Asia lainnya, dan investasi pemerintah di bidang infrastruktur dapat mengurangi kerugian likuiditas di banyak pasar.

Ann Richards
Ann Richards

Bagaimana kemungkinan resesi pada tahun 2023?

Kita sudah dekat dengan resesi dan aturannya adalah pasar terbawah sebelum ekonomi. Banyak pasar berharap bank sentral akan segera mengubah arah, tetapi menurut kami peluangnya tipis. Pendaratan yang sulit pada tahun 2023 adalah skenario yang lebih realistis. Gagasan bahwa bank sentral selalu melakukan intervensi dalam krisis kredit lahir dan berlanjut selama krisis Corona, namun kini sudah ketinggalan zaman. Penting untuk diingat tahun depan.”

Apa yang akan menjadi efek dolar yang kuat di pasar keuangan?

Kemungkinan Fed akan terus melawan inflasi dan tetap berpegang pada kebijakannya saat ini. Tapi seperti yang kita lihat di tahun 2022, dolar AS yang kuat dapat menghantam ekonomi lain seperti bola penghancur. Kenaikan suku bunga dapat semakin memperkuat dolar dan dengan demikian memperburuk resesi di tempat lain. Jika ada perubahan nilai tukar yang jelas, kredibilitas dolar dan kebijakan moneter akan dipertaruhkan. Ini dapat menyebabkan peningkatan likuiditas di negara lain.”

Bagaimana Anda melihat Cina?

“China telah mengikuti jalan yang berbeda dari dunia Barat pada tahun 2022. Hal ini terutama disebabkan oleh kebijakan nol Covid yang ketat dan regulasi pasar real estat. Kami mengharapkan pembuat kebijakan China untuk fokus pada pemulihan ekonomi dan investasi jangka panjang dalam hal-hal seperti teknologi hijau dan infrastruktur. Sedikit pelonggaran aturan Covid akan benar-benar meningkatkan konsumsi. China siap untuk lebih banyak stimulus pada tahun 2023, tetapi dampaknya di seluruh dunia belum terlihat.”

READ  Vincent Shepard mempersembahkan Norma Lounge

Di mana peluang untuk negara Asia lainnya?

Bagian lain dari Asia juga mengikuti jalan mereka sendiri. Jepang muncul dari dekade deflasi dan sejauh ini telah mengejar kebijakan yang lebih akomodatif, namun melonggarkan kontrol kurva imbal hasil dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan untuk yen, berpotensi menambah risiko tambahan pada volatilitas yang sudah meningkat di pasar mata uang. Indonesia dan Malaysia tampaknya memimpin dalam hal pertumbuhan pendapatan per kapita.”

Apakah waktu yang bergejolak ini juga memberikan titik terang?

Pertama, kekurangan di pasar tenaga kerja dapat menyebabkan lebih banyak investasi untuk meningkatkan produktivitas. Selain itu, perusahaan yang kinerjanya tidak baik sekarang akan bangkrut, yang menghemat uang investasi untuk perusahaan dengan potensi lebih besar. Akhirnya, lebih banyak yang diharapkan dari pemerintah. Likuiditas yang melimpah memungkinkan pemerintah untuk mengelola anggaran mereka untuk sementara waktu. Tapi mereka belajar pelajaran mereka dengan cepat sekarang karena uang itu telah mengering. Kami berharap ini akan memacu investasi yang signifikan dalam infrastruktur yang melampaui satu istilah politik atau bahkan satu generasi. Kami sangat membutuhkan pandangan jangka panjang ini.”