BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China: Batang reaktor nuklir rusak dan tidak ada radioaktivitas yang bocor

Pemerintah China untuk pertama kalinya mengakui bahwa salah satu pembangkit listrik tenaga nuklir negara itu memiliki masalah teknis. Beijing mengatakan lima batang bahan bakar dari pabrik Taishan di provinsi Guangdong selatan rusak, tetapi tidak ada kebocoran radiasi.

China dipaksa untuk menanggapi laporan CNN. yang mana Saya menyebutkan hari Senin Pemerintah AS sedang menyelidiki laporan kebocoran di salah satu reaktor pembangkit. Perusahaan Prancis Framatomy, yang memiliki pabrik Taishan, dikatakan telah memperingatkan orang Amerika tentang “ancaman radioaktif yang akan segera terjadi”.

Meningkatkan tingkat radiasi

Framatome juga dikatakan telah melaporkan bahwa regulator nuklir China telah meningkatkan batas radiasi untuk area di sekitar stasiun untuk menghindari penutupan. Hari ini, regulator nuklir China mengatakan ini tidak benar.

Menurut Kementerian Lingkungan China, peningkatan tingkat radiasi diukur di salah satu reaktor nuklir, tetapi ini masih dalam batas aman. Kementerian mengatakan peningkatan itu disebabkan oleh kerusakan pada 5 dari lebih dari 60.000 batang bahan bakar, yang tidak jarang terjadi selama produksi, transportasi atau pemuatan bahan bakar.

“Pengukuran di sekitar pembangkit listrik tidak mengungkapkan nilai abnormal,” kata kementerian itu. Artinya tidak ada kebocoran.”

Kementerian lingkungan mengatakan akan memantau dengan cermat situasi di Taishan. China juga akan terus menginformasikan Badan Energi Atom Internasional dan regulator nuklir Prancis.

READ  “Kelompok ekstrim kanan ingin menyerang Freemason Prancis” | di luar negeri