BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dane menemukan 22 koin emas Zaman Viking: ‘Seperti tutup kaleng ikan haring asam’ | Sains

Seorang arkeolog amatir di barat daya Denmark telah menemukan 22 koin emas menggunakan detektor logam. Benda-benda itu, dengan berat dua kilogram, tampaknya berasal dari zaman sebelum Viking, dan dengan demikian dapat memberikan wawasan baru tentang periode itu.




Ole Ginnerup Schytz membuat penemuannya pada bulan Desember di Vindelev, di luar Jelling. Dia baru saja membeli detektor logam dan sedang berjalan di sebidang tanah milik seorang teman. Dia tidak keluar sepuluh kali. Denmark menulis TV2 Di situs webnya. “Itu tergores dan tertutup lumpur,” kata orang Denmark tentang potongan logam bengkok yang dia gali setelah detektor bersiul. “Saya tidak tahu, jadi yang bisa saya pikirkan hanyalah bahwa itu tampak seperti tutup kaleng ikan haring.”

Ternyata ada lebih banyak hal emas. Ole Ginnerup Schytz membuat “penemuan luar biasa, salah satu yang terbesar dalam sejarah Denmark,” kata Mads Ravn, direktur penelitian di Museum Vejle, yang telah membantu penggalian lebih lanjut dari benda-benda itu dan akan dipamerkan mulai Februari.

Unik

Rune dan prasasti dapat dilihat pada objek. Salah satu objek tersebut menyebutkan Konstantinus Agung, kaisar Romawi Kristen pertama yang hidup pada awal abad keempat. “Token membuat sesuatu menjadi unik, lebih dari jumlah keping yang ditemukan,” kata Mads Raven. “Ada banyak simbol di atasnya, beberapa di antaranya belum pernah kita lihat sebelumnya. Ini memungkinkan kita untuk meningkatkan pengetahuan kita tentang orang-orang yang hidup selama ini.”

Hal-hal yang ditemukan enam bulan lalu, tapi sekarang berita itu keluar. Penyelidikan awal menunjukkan bahwa harta karun itu mungkin telah dikubur sebagai persembahan kepada para dewa pada saat iklim di Eropa utara tiba-tiba berubah. Hal ini disebabkan oleh letusan gunung berapi di Islandia pada tahun 536, yang melepaskan sejumlah besar abu ke udara.

READ  Warga panik melarikan diri dari Goma setelah letusan gunung berapi di Kongo timur | di luar negeri

Potongan ditemukan di Denmark. © Vejlemuserne