BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Beberapa energi untuk memanggil diri sendiri” – The Daily Standard

Pemimpin redaksi NPO FunX Yassin Lamsalek, juga dikenal sebagai rapper YStijd, mengkritik kegembiraan penulis Amsterdam Lale Gül. Penulis muda baru-baru ini putus dengan novelnya yang kritis terhadap Islam aku akan hidupYang memberinya banyak ancaman. Menurut pemimpin redaksi FunX, ini karena perilaku mereka sendiri. Fakta bahwa beberapa Muslim Belanda dengan cepat berdiri di atas kaki mereka tidak memainkan peran menurut LSM tingkat yang lebih tinggi ini.

Di mana NPO terus mendapatkan permata seperti pemimpin redaksi FunX Yassin Lamslak berulang kali adalah misteri besar. Karena sementara Lale Gül sekarang terancam setiap hari oleh segala macam agama yang sangat pendek, Lamsalak berpikir Gül hanya mengejar akal. Sikapnya sebenarnya menyerukan semua ancaman ini, dan itulah saran yang jelas.

“Saya tahu dia diam-diam menikmati perhatian,” yang tentu saja merupakan petunjuk konyol yang juga meredakan situasi yang sangat aneh ini. Melalui bukunya Nederlanders, Gul telah memberikan wawasan tentang budaya Islam Belanda yang konservatif, dan apa yang digambarkan oleh bukunya tidaklah indah. Alih-alih melihat secara kritis lingkungan Anda sendiri, Lamack mengabaikan situasi tersebut sebagai upaya sensasionalisme – dengan cerdik mengabaikan semua kritiknya terhadap budaya konservatif ini.

READ  China: Batang reaktor nuklir rusak dan tidak ada radioaktivitas yang bocor

Sayangnya, ini tidak sepenuhnya benar dan jenis kritik ini hanya memastikan bahwa kita tidak membahas aspek negatif dari budaya Islam konservatif lebih lanjut. Dalam pengertian ini, sangat masuk akal bagi NPO untuk mempekerjakan sosok seperti itu, karena kritik terhadap ekses negatif Islam di Belanda tentu saja masih merupakan hal yang tabu di Hilversum.

eDan panggilan dari editor: Karena krisis Corona, DDS, seperti banyak situs lain, sedang mengalami masa yang sangat sulit. Kami ingin membuat semuanya dapat dibaca oleh semua orang secara gratis, sehingga kami mengandalkan iklan untuk pendapatan kami. Tetapi perusahaan memiliki masalah keuangan, jadi mereka tidak perlu terlalu khawatir. Kami juga mencatat konsekuensi dari ini. Karenanya, kami menyiarkan kepada Anda, pembaca kami: Tolong dukung kami! Dengan sistem BackMe Belanda yang andal, Anda dapat Donasi bulanan atau sekali. Tolong lakukan ini, dan bantu DDS tetap bertahan!

Di Belanda, juga di negara-negara Barat lainnya, kita sering melihat orang-orang yang mengkritik Islam tidak membuat hidup mereka lebih menarik. Apa yang dilakukan Gul sangat berani dan tentu saja akan ada kritik yang cukup objektif terhadap karyanya. Tetapi mengabaikan pekerjaannya dan kritiknya sebagai upaya untuk membuat sensasi, tentu saja, terlalu konyol untuk diucapkan. Membayar editor di sebuah organisasi nirlaba (NPO) uang pajak kita kepada siapa pun yang berpikir mereka harus mengikutinya, mungkin bahkan lebih gila.

Berlangganan gratis dan tanpa biaya Saluran Telegram Daily Standard, dan sejenisnya Halaman Facebook baru kami!