BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jejak kaki mirip burung dari hewan misterius dari zaman Trias sudah ada 60 juta tahun sebelum fosil burung pertama

Jejak kaki mirip burung dari hewan misterius dari zaman Trias sudah ada 60 juta tahun sebelum fosil burung pertama

Abraham dkk. 2023; Satu ditambah

Analisis baru menunjukkan bahwa fosil jejak kaki berjari tiga mirip burung yang berumur lebih dari 210 juta tahun diciptakan oleh reptil bipedal. Yang ditampilkan adalah jejak fosil Trisauropodiscus (kiri) dan jejak burung modern (kanan).

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Analisis baru terhadap jejak tersebut mengungkapkan bahwa fosil jejak kaki berjari tiga yang berusia lebih dari 210 juta tahun telah ditekan ke dalam lumpur lunak oleh reptil bipedal yang berkaki seperti burung.

Jejak kaki tersebut, yang ditemukan di beberapa lokasi di Afrika Selatan, baru-baru ini diidentifikasi sebagai jejak kaki burung tertua yang pernah ditemukan, mendahului jejak kaki tertua yang diketahui. Fosil kerangka burung berumur sekitar 60 juta tahun.

“Mengingat usianya, kemungkinan besar itu dibuat oleh dinosaurus,” katanya. DrDosen Ilmu Geologi di Universitas Cape Town, Afrika Selatan. Abrahams adalah penulis utama studi baru yang menjelaskan jalur tersebut, yang diterbitkan pada hari Selasa di jurnal tersebut Satu ditambah.

Theropoda, termasuk Tyrannosaurus rex, adalah kelompok karnivora berkaki tiga dan berkaki tiga yang beragam. Namun diantara dinosaurus tersebut yang paling baru diteliti Beberapa jejaknya berbeda dari jejak theropoda pada umumnya. Pencilan tersebut memiliki perpanjangan yang lebih pendek pada bagian tengah jari kaki, rentang yang jauh lebih lebar, dan “jari kaki yang jauh lebih sempit”, membuatnya lebih mirip jejak kaki burung, kata Abrahams kepada CNN melalui email.

Namun, karena hewan yang membuat jejak tersebut tidak diketahui, hubungannya dengan burung tidak jelas. Jejak tersebut mungkin mewakili petunjuk yang hilang tentang evolusi burung, atau mungkin milik reptil yang tidak dekat dengan garis keturunan burung tetapi berevolusi secara mandiri dengan kaki mirip burung, lapor para peneliti.

READ  Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan cacar monyet dapat diatasi jika kita bertindak sekarang

Jejak kaki tersebut ditemukan pada pertengahan abad ke-20 dan diberi nama ilmiah Trisauropodiscus oleh ahli paleontologi Perancis Paul Ellenberger. Namanya ichnogenus, yang berarti menggambarkan suatu genus berdasarkan jejak fosil, atau jejak fosil yang ditinggalkan oleh hewan tersebut, bukan berdasarkan fosil tubuhnya.

Tujuh filum diperkirakan terkait dengan jejak Trisauropodiscus, dan ahli paleontologi telah berdebat selama beberapa dekade tentang kesamaan burung dalam kelompok tersebut. Beberapa orang menggambarkan jejak itu mirip burung, tetapi yang lain tidak begitu yakin. Ellenberger mungkin telah memperkeruh keadaan dengan memberikan beberapa bentuk jejak yang berbeda pada makhluk yang dihasilkan, “dan tidak semuanya mirip burung,” kata Abrahams.

Selain itu, bentuk jejak kaki bisa sangat bervariasi, bergantung pada jenis bahan yang digunakan hewan tersebut. Hal ini dapat menyulitkan untuk menentukan ciri-ciri fisik hewan yang punah ketika jejak fosil adalah satu-satunya bukti yang mereka tinggalkan, katanya. Dr.Julia ClarkProfesor Vertebrata Penggalian di Universitas Texas di Austin, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Jejak kaki tersebut merupakan catatan yang sangat unik,” kata Clark kepada CNN. “Tetapi akan selalu ada ketidakpastian, hanya dalam hal sifat data yang kami miliki.”

Dia menambahkan bahwa pada saat jejak Trisauropodecus terukir di tanah liat, adaptasi evolusi berkembang pesat pada archosaurus – kelompok reptil purba yang mencakup dinosaurus, pterosaurus, dan buaya – jadi menarik untuk menemukan bukti adanya kaki mirip burung di wilayah yang kurang diketahui. anggota grup ini. .

“Jejak kaki tersebut tidak secara langsung cocok dengan fosil hewan mana pun yang diketahui dari wilayah ini dan periode ini. Mereka mungkin milik reptil lain atau sepupu dinosaurus yang berevolusi dengan kaki mirip burung,” kata Clark. pemahaman tentang keanekaragaman morfologi dalam “Periode waktu yang sangat penting di Archosauria.”

READ  NASA memerintahkan tekanan untuk tidak memotret lokasi peluncuran setelah misi bulan diluncurkan

Abraham dkk. 2023; Satu ditambah

Diagram fosil jejak kaki mirip burung (kanan atas) dan gambar jarak dekat dari dua jejak individu (paling kiri dan tengah depan) membantu menggambarkan posisi dan strukturnya. Singkatan: TL adalah panjang jalur; TW adalah lebar jalur; II^IV menunjukkan penyebaran angka.

Investigasi para peneliti dimulai pada tahun 2016: Abrahams mengatakan tim UCT “mengikuti jejak Paul Ellenberger, mendokumentasikan situsnya menggunakan standar teknologi modern.”

Selama perjalanan ke Mafutseng, sebuah lokasi fosil di Lesotho, tim menemukan sejumlah jejak mirip burung dari periode Trias. “Kami memerlukan waktu satu menit untuk menyadari bahwa kami sedang melihat Trisauropodiscus,” katanya. “Kesan awal kami adalah bahwa jejak ini memang sangat mirip dengan burung, dan kami tahu kami perlu menyelidikinya lebih lanjut.” Hal ini memerlukan kunjungan ke situs fosil; Analisis foto, gambar, dan templat arsip; Dan membuat model jejak kaki digital 3D.

Para ilmuwan meninjau 163 jejak dan membaginya menjadi dua kategori, atau morfotipe, berdasarkan bentuknya. Jejak yang diklasifikasikan sebagai Morfotipe I diklasifikasikan sebagai bukan burung. Cetakan ini sedikit lebih panjang daripada lebarnya, dan jari-jari kakinya lebih bulat, kuat, dan melebar sempit. “Mereka juga memiliki hak khas yang terbuat dari jari kaki ketiga dan keempat,” kata Abrahams.

Sebagai perbandingan, lintasan Morphotype II lebih kecil. Mereka lebih lebar daripada tingginya, dan jari-jari kaki mereka lebih tipis. Dalam bentuk dan lebar jari kakinya, rangkaian jejak kedua ini sangat mirip dengan jejak burung dari zaman Kapur (145 hingga 66 juta tahun yang lalu): burung rawa Gruipeda, burung lain yang hanya diketahui dari jejak kakinya. Secara keseluruhan, para ilmuwan melaporkan bahwa jejak Morphotype II sangat mirip dengan jejak burung modern.

READ  Astronot memulai perjalanan ruang angkasa untuk meningkatkan kekuatan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Bukti fosil parapheid tertua—kelompok dinosaurus yang mencakup burung tertua dan kerabat terdekatnya—muncul sekitar periode pertengahan Jurassic (201,3 juta hingga 145 juta tahun lalu); Jejak Morphotype II Trisauropodiscus, yang berasal dari setidaknya 210 juta tahun yang lalu, menunjukkan bahwa kaki mirip burung bahkan lebih tua.

“Trisauropodiscus menunjukkan bentuk kaki mirip burung yang jauh lebih tua, suatu ciri yang dimiliki oleh burung modern dan archosaurus Mesozoikum akhir lainnya,” kata Abrahams. “Penelitian ini berkontribusi pada pemahaman kolektif kita yang berkelanjutan tentang evolusi dinosaurus dan burung.”

Mindy Weisberger adalah penulis sains dan produser media yang karyanya telah muncul di Live Science, Scientific American, dan How It Works.