BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chocolatoa dari Ruiselede di International Chocolate Awards

Chocolatoa dari Ruiselede di International Chocolate Awards

Chocolatoa karya Mario Vandenedi telah memenangkan tidak kurang dari delapan penghargaan di International Chocolate Awards di Amsterdam. “Dari kacang ke bar, saya melakukan semuanya sendiri: membeli kacang, memanggang, menggiling, seluruh pemrosesan.”

Setelah belajar sebagai pembuat cokelat di Mechelen, Mario Vandenedi yang berusia 38 tahun pergi ke Ekuador ketika ia berusia 19 tahun dalam sebuah proyek sukarela dengan petani kakao. Di sana ia bertemu Evelyn Fervenkt dari Alter. Dia juga ada di sana untuk sebuah proyek. Evelyn sekarang adalah istri dan ibu dari putri mereka Arwen (4,5). Sampai akhir tahun ajaran ini, Mario mengajar di sekolah hotel di Ghent. Dia sekarang melepaskan jadwal tetap itu dan akan melakukan lebih banyak tugas mengajar di luar negeri di perguruan tinggi dan universitas dalam semua aspek dan operasi industri cokelat. Di kampung halamannya di Poekestraat, ia menjalankan pabrik cokelat Chocolatoa skala kecil dan artisanal.

kacang untuk bar

“Di negara kita, sebagian besar chocolatiers yang membeli dan mengolah coklat. Dengan berkomunikasi dengan petani kakao, saya kemudian dapat mempertahankan perkebunan kakao. Setelah sekitar sepuluh tahun, pada tahun 2015, teka-teki itu keluar dengan sempurna. Saya membeli mesin, awal perusahaan saya Chocolatoa Setelah banyak kunjungan lapangan ke produsen, seperti di Madagaskar, Ekuador dan Vietnam, saya sudah mulai bekerja Dari kacang ke batang, dan dari kacang ke batang: membeli kacang, memanggang, menggiling dan seluruh pengolahan Kapasitas lebih dari 50 kg per hari Saya membeli kacang Di Madagaskar, Tanzania, Ekuador, Indonesia, Kosta Rika, dan Nikaragua. Kami bermaksud untuk lebih fokus pada lokakarya, pencicipan, pembentukan tim, dan sesi informasi di masa mendatang.”

READ  Pemilik Proyek | Musk melihat Korea Selatan sebagai kandidat terbaik untuk...

republik dominika

Saya memenangkan delapan hadiah di International Chocolate Awards, pameran empat hari di Amsterdam. Semuanya dimulai dengan mengirimkan sebatang cokelat untuk sekitar 50 penikmat secukupnya. Anda telah memenangkan hadiah dalam tiga kategori. Cokelat Hitam Ukuran Kecil dari seri Tanzania memberi saya medali perak untuk Eropa dan medali emas untuk Belgia. Untuk seri “Milk Chocolate”, dia dianugerahi Medali Emas untuk Eropa, setelah bekerja dengan rekan pembuat cokelat dari Leuven. Nathalie Neirynck dari Roeselare memiliki hasrat untuk cokelat susu yang dibuat dengan kacang-kacangan dari Indonesia. Cokelat ini dibuat di sini dan dipasarkan dengan merek mereka sendiri. Saya mendapat medali perak untuk ini. Saat ini saya juga memimpin sebuah proyek di Republik Dominika, yang saya kunjungi empat kali dalam setahun,” kata produser cokelat berbakat dari Poekestraat.