BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Terobosan: Plot pemikiran ‘guru’ di balik penculikan Mia (8) | di luar negeri

Prancis diculik seminggu lalu. Anak berusia delapan tahun, yang tinggal sementara dengan neneknya, diambil bertentangan dengan keinginannya oleh sekelompok ahli teori konspirasi pada hari Selasa, 13 April, atas permintaan ibunya. Beberapa hari kemudian, dia ditemukan masih hidup di hadapan ibunya di Swiss.

Daillet-Wiedemann, 54, telah menjadi politisi untuk Partai Demokrat Pusat Prancis Mouvement Démocrate (MoDém) ​​untuk sementara waktu, tetapi sekarang memimpin gerakan sayap kanannya dari Malaysia. Gerakan ini hanya memiliki satu tujuan: menggulingkan negara Prancis, yang disebutnya “kediktatoran”. Hanya dengan begitu Prancis dapat melakukan tindakan singkat “5G, vaksinasi massal, dan pecinta bayi di tempat tertinggi”.

Situs webnya “Renversement Gouvernement Français” berisi tip tentang cara bersembunyi di luar dan cara mengajar anak Anda di rumah. Dinas keamanan Prancis telah memantau Daillet-Wiedemann dan pergerakannya selama beberapa waktu.

Menurut Departemen Kehakiman Nancy, dengan cepat menjadi jelas bahwa Remy Daylett-Wiedemann berada di balik penculikan itu. Dia dikatakan telah memulai operasi militer penuh untuk menculik Mia dari neneknya. Mantan politisi itu mengatakan kepada penyiar Prancis BFM bahwa gadis itu harus “diselamatkan”.

READ  Anak-anak tewas dalam kebakaran rumah besar di Brussel | di luar negeri