BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Christie dari Indonesia memenangkan gelar bulu tangkis All England pertama

Christie dari Indonesia memenangkan gelar bulu tangkis All England pertama

BIRMINGHAM: Jonatan Christie dari Indonesia mengalahkan rekan senegaranya Anthony Sinisuka Ginting 21-15, 21-14 untuk memenangkan gelar bulu tangkis All England Open perdananya di Birmingham pada hari Sabtu.

Kemenangan tersebut juga memberi Christie kemenangan Super 1000 pertamanya saat pertama kali meminta saat pemain peringkat 9 dunia itu mengalahkan teman dekatnya Ginting untuk pertama kalinya sejak 2019.

Namun Christie harus menahan serangan Genting di kedua pertandingan tersebut sebelum pemain berusia 26 tahun itu meraih gelar tunggal putra pertama Indonesia di turnamen besar bulutangkis tertua sejak kemenangan Haryanto Arpi atas rekan senegaranya Ardi Bernardos Wiranata pada tahun 1994.

Peraih medali emas Indonesia Jonathan Christie merayakan kemenangannya setelah memenangkan final tunggal putra Kejuaraan Bulu Tangkis All England Open di Utilita Arena di Birmingham, Minggu.

Kredit gambar: Agence France-Presse

“Saya sangat senang kami membuat sejarah, final all-Indonesia pertama setelah 30 tahun,” kata Christie. “Saya juara di sini dan itu sangat penting bagi saya. Awal tahun 2024 memang naik turun, tapi Tuhan banyak membantu saya di turnamen ini.

“Kenangan pertama Jonatan adalah hari pertama kami di timnas,” kata Ginting mengenang pergaulan lamanya dengan Christie, “Kami masih sangat muda saat itu, 16 atau 17 tahun.

“Kami agak malu dan takut dengan senior kami karena kami masih muda dan ini budaya Asia kan… Kalau hari ini tidak ada Jonathan, hari ini tidak akan ada Anna.”

Kesuksesan Indonesia lebih banyak lagi di final ganda putra, di mana Fajr Alfian/Mohd Rayan Ardianto mempertahankan gelarnya dengan kemenangan 21-16, 21-16 atas Aaron Chia, Soh, dan Wei Yik dari Malaysia.

READ  Undian Digelar 11 Desember, Ini 6 Wakil Indonesia di BWF World Tour Finals 2023 - Solopos.com

Marin mengakhiri penantiannya selama sembilan tahun

Sementara itu, Carolina Marin mengakhiri penantian sembilan tahunnya untuk meraih gelar tunggal putri kedua di Kejuaraan All England setelah Akane Yamaguchi terpaksa pensiun.

Pemain asal Spanyol itu memimpin 26-24 dan 10-1 saat lawannya asal Jepang itu mundur karena cedera paha.

Pertandingan maraton pertama, yang terpanjang di turnamen tahun ini, memperlihatkan keunggulan tujuh kali berpindah tangan dengan Marin, pemain non-Asia pertama yang memenangkan medali emas tunggal bulutangkis Olimpiade di Olimpiade Rio 2016, yang memerlukan waktu istirahat medis.

Namun pemain berusia 30 tahun itu cukup pulih untuk memenangkan pertandingan pertamanya melawan Yamaguchi yang cedera.

“Pada awal minggu, saya melakukan percakapan yang sulit dengan pelatih saya tentang hal-hal yang perlu saya tingkatkan,” kata Marin, yang tujuan utamanya tahun ini adalah turnamen Olimpiade di Paris yang dimulai pada bulan Juli. “Dan itulah yang saya lakukan sepanjang minggu ini. Itu sebabnya saya sangat bangga dan tentu saja saya sangat senang bisa memenangkan gelar All England kedua setelah sembilan tahun.”

Yamaguchi, 22 tahun, mengikuti konfrontasi tiga pertandingan yang menghabiskan energinya dengan Ahn Se Young di semifinal, dan konfrontasi dengan Martin terlalu jauh untuk unggulan keempat.

“Saya tidak 100% pada game pertama, jadi saya mencoba membangun pukulan dengan apa yang saya bisa,” kata Yamaguchi. Dia menambahkan: “Jika saya memenangkan pertandingan pertama, saya akan memiliki peluang lebih besar untuk memenangkan turnamen, yang akan mempersulit pengambilan keputusan untuk mundur.

“Saya merasa sulit untuk bergerak, jadi itu sulit.”

Baek Ha Na dan Lee Soo Hee dari Korea, yang kalah di final tahun lalu, merebut gelar ganda putri dengan kemenangan sulit 21-19, 11-21, 21-17 atas juara 2022 Nami Matsuyama dan Chiharu Shida dari Jepang. .

READ  Pemain hoki pria pertama: Untuk pertama kalinya dalam hampir seratus tahun, mereka tidak sekaligus mengalahkan Prancis | olahraga lainnya

Zheng Siwei/Huang Yaqiong dari Tiongkok mempertahankan gelar ganda campuran dengan kemenangan 21-16, 21-11 atas Yuta Watanabe/Arisa Higashino dari Jepang.