BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Christos Nico di apel – Surat kabar film

Christos Niko bekerja sebagai asisten sutradara dengan orang-orang hebat seperti Yorgos Lanthimos dan Richard Linklater sebelum memutuskan untuk membuat filmnya sendiri beberapa tahun lalu. Sebuah apel adalah alegori kesedihan yang agak absurd yang menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana kita menghadapi kenangan di era media sosial. “Kami kecanduan. Ini seperti virus yang menyusup ke sel kami.”

Selama pandemi, orang-orang tiba-tiba kehilangan ingatan. Ketika Aris (Aris Servetalis), seorang karakter eksentrik dengan hasrat untuk apel, tidak tahu siapa dia, dia berakhir di sebuah klinik yang dibangun khusus untuk pasien amnesia. Di sana para dokter berusaha membantunya dengan identitas baru. Tapi apakah dia menginginkan itu? Apakah dia ingin menjadi orang lain?

Sutradara Yunani Christos Niko menyarankan dalam penampilannya yang sedikit konyol Sebuah apel Sebuah alegori yang halus dan bergaya tentang kehilangan — pertanyaan yang membara tentang apakah kita masih tahu siapa (ingin) menjadi. Mungkin kehidupan media sosial kita membuat kita melupakannya?

model haus
Niko, 37, berusia sembilan tahun ketika pertama kali menyadari bahwa dia ingin membuat film. Setelah belajar ekonomi, ia memutuskan – pada usia 22 – untuk membuka perusahaan produksi untuk rekan senegaranya, Yorgos Lanthimos (udang karang, 2015). Berkat pengetahuan sinematiknya – dia menggambarkan dirinya sebagai penonton yang rajin – dia dapat segera memulai sebagai asisten sutradara. Setelah itu dia bekerja di grup Richard Linklaters sebelum tengah malam (2013), sebelum dia sempat syuting naskahnya sendiri, dengan Sebuah apel Hasil dari. Tragikomedi membuka program Orrizonti di Festival Film Venesia pada tahun 2020.

Debut film fitur Nico membuatnya berkolaborasi dengan aktris dan produser Cate Blanchett, yang memimpin juri di Venesia pada tahun 2020. Bersama dengan pemenang Academy Award dua kali, ia membuat film fitur keduanya. kukuSebuah mobil untuk aktris Carey Mulligan. Di sebuah kafe di Jordaan, Amsterdam, sutradara berbicara tentang filmnya dan perjalanannya: “Pada hari pertama Festival Film Venesia, saya menerima surat dari Blanchett. Dia telah melihat film saya dan ingin bertemu dengan saya. Kemudian kami bertemu untuk sarapan dan menemukan bahwa kami menyukai hal yang sama. Yang kami katakan kepadanya, “Ayo bekerja sama.”

READ  Tirai - The Green Amsterdammer

kemanusiaan
Nico bilang dia mencintai Blanchett memperkenalkan kemanusiaan Sebuah apel Saya berhasil memperkirakan. Kemanusiaan ini adalah campuran karakter (film ini secara tidak langsung tentang kematian ayah Nico) dan cerita universal (peran kenangan bermain dalam hidup kita). “Itu sangat sulit: untuk menciptakan sesuatu yang universal dan pribadi pada saat yang sama, dan beresonansi dengan penonton. Sebuah apel Menurut pendapat saya, ini bukan film Yunani, tetapi dalam strukturnya mungkin film yang lebih Amerika dengan pendekatan Eropa. Pikirkan tentang karya Charlie Kaufman, seperti Pertunjukan Truman (1998) atau Ha (2013) oleh Spike Jones”.

Karya Roy Anderson dan Aki Kurismaki juga muncul di benak. “Meskipun keduanya sangat berbeda satu sama lain, saya terinspirasi oleh selera humor mereka yang kering.” Sumber inspirasi lainnya adalah ayah Nico, yang meninggal beberapa tahun lalu. Nico menggambarkannya sebagai orang yang sederhana dan cantik. kanSebuah apel Duka mungkin lebih dari sekedar kenangan. Tapi saya ingin kedua tema di film itu karena keduanya saling melengkapi. Ketika seseorang meninggal, dia menghilang dari alam semesta tetapi hidup dalam ingatan kita.”

agama
Sebuah apel Terletak di dunia yang serupa dan tak lekang oleh waktu. Tetapi kurangnya teknologi modern dalam film inilah yang membuat Anda memikirkannya. Untuk sifat smartphone yang mengganggu dan bagaimana teknologi ini berarti kita tidak lagi hidup di saat ini. “Penggunaan teknologi yang berlebihan membuat otak kita semakin malas. Anda tidak perlu lagi menyimpan apa pun di memori, Anda melakukannya di ponsel. Dulu Anda berbicara dengan orang saat mencari alamat, sekarang Anda menggunakan Google Maps. Orang-orang kurang terhubung.”

Bagi Nikko, digitalisasi tidak serta merta menjadi hal yang buruk, meskipun bagi banyak orang itu adalah semacam agama. Di awan, selfie disimpan selamanya bahkan setelah kematian Anda, sementara dengan ingatan kita sendiri, bukti keberadaan kita menghilang seketika. “Saya tertarik dengan cara kita menggunakan media sosial dan teknologi: Ini bukan seperti agama baru, tapi lebih seperti pandemi. Kita kecanduan. Ini seperti virus yang menyusup ke sel kita.”

READ  Tidak ada waktu untuk mati | james bond belanda

nostalgia
Penggunaan teknologi modern adalah topik yang tidak muncul dalam film. “Lebih mudah bagi karakter untuk berinteraksi satu sama lain dengan satu sentuhan tombol. Tapi mereka lebih kuat jika Anda tidak melakukannya. Itu membuat pemirsa bertanya-tanya mengapa dia kehilangan. Anda juga menciptakan suasana nostalgia.”

Salah satu pesan film ini adalah kita harus menggunakan lebih sedikit teknologi. Ini juga membuat Niko takut. “Saya kecanduan ponsel saya. Terkadang saya mematikannya selama seminggu untuk melihat apa yang terjadi. Beberapa tahun yang lalu, saya memutuskan internet di rumah saya, mematikan ponsel saya, dan mencoba hidup seperti ini. Aneh ; beberapa orang mengira saya mati karena saya tidak memberi tahu siapa pun tentang ini. Tapi saya suka Pergi ke toko video untuk menonton film. Tidak ada tekanan. “

polaroid
Selain sebagai bentuk penangkal media sosial dan layanan streaming, Sebuah apel Juga penghargaan untuk ketidaksesuaian. Karakter utama Ares suka melanggar aturan di klinik, yang terasa dogmatis dan sewenang-wenang. Misalnya, ada adegan di mana musik Swan Lake dikaitkan dengan Mariachi selama sesi terapi dengan dua ahli saraf. kenapa tidak? “Orang-orang tidak menjalani hidupnya sendiri, tetapi mengikuti instruksi. Kami selalu menjalani kehidupan yang kami pelajari dan kami harus belajar untuk menjalani sedikit. Dengan cara ini kami dapat menciptakan pengalaman hidup yang unik.”

Niko sebagian menyalahkan media sosial: “Orang-orang tidak hidup pada saat ini. Mereka pergi berlibur dan mengambil selfie dengan filter Polaroid. Mereka mengunggahnya ke album foto digital mereka dan kemudian menunggu seseorang memberi tahu mereka apakah itu baik-baik saja.” Kami tidak lagi memiliki kehidupan nyata, kami hanya peduli dengan gambar.” Ironisnya, Polaroid asli pada akhirnya akan menghilang, tidak seperti versi digitalnya. “Dalam hal itu, Polaroid adalah momen sementara.”

READ  Seperti yang Ayn pikirkan tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia

Hargai kenangannya
Itu semua mengingatkan kita pada apa yang telah ditulis Susan Sontag dan teori-teori lain tentang fotografi dan rasa sakit yang kita rasakan ketika kita melihat sebuah gambar karena kita harus menerima bahwa itu adalah potret pada waktunya. Kita tidak bisa mengubahnya, kita tidak bisa hidup saat itu lagi. “Gambar juga menanamkan ingatan di otak kita, yang terkadang bukan ingatan kita. Dan setiap kali Anda memutar memori di kepala Anda, itu menjadi memori dari memori.”

Niko percaya bahwa Anda harus menghargai ingatan Anda dan menjaga pikiran Anda dengan baik. Dia mengatakan ayahnya makan tujuh atau delapan apel sehari. “Dia memiliki ingatan yang sangat kuat. Oleh karena itu, ide untuk film ini: karakter yang terobsesi dengan apel. Kedengarannya bagus untuk ingatan Anda. Saya kemudian berpikir bahwa judul itu juga merujuk ke perusahaan dengan nama yang sama yang menyimpan semua data kami di dalamnya. perangkat.” Sebuah apel Penuh dengan kesalahpahaman ini: “Lihat labelnya. Apel itu seperti bawang: perlahan tapi pasti kita kupas lapisannya dan sampai ke intinya.”