BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Indonesia, Falcon, menayangkan film-film Prancis untuk memperluas penonton online

Perusahaan Indonesia, Falcon, menayangkan film-film Prancis untuk memperluas penonton online

Falcon Entertainment, salah satu grup film dan hiburan terkemuka di Indonesia, telah melisensikan sekitar 300 film dari sumber Perancis dan kini merilisnya di layanan video-on-demand ClickFilm.

Koleksinya berkisar dari klasik hingga pesaing tahun ini. Ini termasuk film biografi mendatang “Eiffel,” yang ia peroleh dari Pathe, drama sejarah “Delicieux,” dan film biografi “Aline.” Dari Gaumont, dia melisensikan “#IamHere” dan “The Specials.” Yang lainnya adalah judul Charlie Chaplin, perpustakaan Agnès Varda dan François Truffaut sedang dipulihkan.

Perusahaan ini diperkenalkan kepada agen penjualan melalui agen promosi Perancis Unifrance Film International, dan telah mencapai kesepakatan dengan 12 perusahaan selama setahun terakhir. “Kami menghabiskan banyak waktu untuk hal ini dan menemukan banyak permata tersembunyi dalam perjalanannya,” kata pembeli utama perusahaan tersebut, yang hanya bernama Frederika, dan dikenal sebagai sutradara Falcon Pictures dan sutradara Klik Film. “Tapi kami tidak yakin genre mana yang akan dipilih penonton kami.”

Namun, proses penemuan ini akan didukung oleh dukungan Klik Film terhadap MyFrenchFilmFestival Unifrance, yang diadakan sepenuhnya secara online. Edisi ke-11 tahun ini akan menampilkan 33 judul, termasuk 10 film layar lebar dan 10 film pendek pilihan kompetitif. bulan Januari berjalan. 15 hingga 15 Februari, dan menawarkan aliansi dengan 60 pemain di seluruh dunia. Klik Film adalah mitra eksklusif festival ini di Indonesia, salah satu negara terbesar dan terpadat di dunia, namun memiliki geografi yang sulit dan industri film yang masih terbelakang.

Didirikan enam tahun yang lalu, Klik Film pada awalnya memprioritaskan kualitas pengalaman dibandingkan dorongan untuk berkembang, artinya Klik Film berfokus pada langganan dan bentuk transaksi streaming, dibandingkan model bisnis yang didukung iklan yang disukai oleh beberapa pesaing lokalnya.

READ  Merayakan penghapusan perbudakan bersama Kitty Coty

Dengan biaya sekitar $1,20 per minggu, harga berlangganan lebih rendah dibandingkan platform internasional utama. Pembelian masing-masing judul memiliki harga yang sama, yang mendorong pengguna untuk memilih jalur berlangganan. “Kami mengambil langkah kecil pada tahun-tahun awal, namun kami menjadi lebih agresif pada paruh pertama tahun 2020, ketika pandemi virus corona memberikan peluang untuk hiburan di rumah,” kata Frederica.

Falcon memiliki akar yang kuat dalam film ini. Pemiliknya HB Naveen telah memproduksi empat film Indonesia dengan pendapatan kotor tertinggi sepanjang masa. Sebagai produser dan distributor dalam negeri, Falcon telah menghasilkan film-film terlaris setiap tahun antara tahun 2016 dan 2019: “Warkop DKI Reborn,” “Warkop DKI Reborn Part 2,” “Dylan 1990,” dan “Dylan 1991” dengan pendapatan kotor 22,5 juta. penerimaan.

Dalam beberapa tahun terakhir, Falcon telah melakukan diversifikasi dengan meluncurkan portal game PopGames dan penerbit digital Kwikku. Pada tahun 2020, perusahaan mulai melisensikan film ke Disney dan Netflix.

Namun dengan meningkatnya permintaan akan konten di Indonesia secara online dan teater, perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka tetap berkomitmen untuk membuat film. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan produksi film menjadi 24 judul setiap tahunnya dan juga mulai memproduksi film asli secara online.

Layar bioskop di Indonesia diperkirakan akan meningkat dua kali lipat dalam lima tahun ke depan, dari jumlah saat ini sebanyak 1.900 layar. Pendapatan video online di negara ini diperkirakan meningkat hampir tiga kali lipat menjadi $900 juta pada tahun 2025, menurut firma riset Media Partners Asia.