BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cina memperingatkan;  Reunifikasi Taiwan akan menjadi ujung tombak kebijakan Xi

Cina memperingatkan; Reunifikasi Taiwan akan menjadi ujung tombak kebijakan Xi

internasional13 Maret ’23 7:01Dimodifikasi 13 Mar 23:32pengarang: Mark Vanharfield

China akan secara aktif menolak pengaruh “kekuatan luar” dan “pro-kemerdekaan” di Taiwan. Inilah yang dikatakan Presiden Xi Jinping dalam pidato penutupnya di akhir Kongres Rakyat Nasional. Dalam Kongres itu, presiden mendapat masa jabatan presiden ketiga, dan posisi-posisi penting di atas dikocok.

Xi Jinping melambai kepada anggota Komite Nasional ke-14 Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China di Beijing. (ANP/SIPA Press France/Li Xueren)

Menurut reporter Anouk Eginram, para peserta telah berubah secara dramatis, tetapi mereka semua adalah rekan dekat Xi. Mereka semua sudah diangkat ke posisi penting dalam kepemimpinan partai di kongres partai musim gugur lalu. Maka jelas bahwa mereka semua juga akan mendapat posisi penting di pemerintahan China, di pemerintahan, di kabinet.

Perdana menteri baru

Li Qiang, sekutu lama Xi, dipromosikan menjadi perdana menteri pada hari Sabtu. Ini memberi Qiang posisi paling kuat kedua di Partai Komunis China. Chiang, yang sebelumnya menjabat sebagai ketua partai di Shanghai, menggantikan Li Keqiang, yang mengundurkan diri setelah dua masa jabatan lima tahun. Menurut Eigenraam, konferensi pers pertama Li telah ditunggu-tunggu: ‘Tidak seperti mantan perdana menteri, apakah dia akan diberi lebih banyak ruang justru karena dia adalah orang kepercayaan Xi Jinping? Apakah dia mungkin mencoba membelok sedikit?

Namun, siapa pun yang berpikir demikian akan kecewa. “Itu semua menggemakan apa yang dikatakan presiden, mengacu pada visi presiden, dan betapa pentingnya itu semua.”

Dalam pidatonya, Xi menguraikan prioritasnya untuk China. Ia mengatakan bahwa “reunifikasi nasional” diperlukan sebagai “inti dari peremajaan bangsa”. Dengan melakukan itu, Xi menempatkan Taiwan di puncak agenda China, dan hubungan antara Taiwan dan China adalah ujung tombak baru dari istilah politik barunya.

READ  Bagaimana jika Rusia menginvasi Ukraina? 'Orang-orang siap bertarung'

Baca juga | China ingin menggulingkan Amerika Serikat, dan ‘penduduk China telah dimobilisasi’

resistensi aktif

Kita harus secara aktif menentang kekuatan luar dan kegiatan separatis untuk kemerdekaan Taiwan. Kita harus dengan penuh semangat mendorong penyebab peremajaan dan reunifikasi nasional,” kata Xi, sementara para delegasi menyambutnya dengan lantang. Sementara Xi tidak mengesampingkan reunifikasi kekerasan di masa lalu, dia menekankan perlunya “mempromosikan pembangunan damai hubungan China-Taiwan.”

Kami akan berinvestasi di tentara.

Anouk Eginram, Koresponden Tiongkok

dinding baja

Xi juga menekankan perlunya memperkuat militer. Xi mengatakan militer harus menjadi “tembok baja besar” untuk melindungi kedaulatan dan kepentingan nasional China. Presiden juga menyerukan lebih banyak kemandirian ekonomi dan kebutuhan untuk merekonsiliasi pembangunan dan keamanan. “Keamanan adalah fondasi pembangunan. Stabilitas adalah fondasi kemakmuran.”

“Akan ada investasi di militer,” kata Egenram. “Orang yang sekarang menjadi menteri pertahanan bertanggung jawab atas pengembangan dan modernisasi tentara China selama setahun terakhir.”

Dengarkan juga | Eropa terjepit di antara Amerika dan Cina

kerjasama AS

Catatan: Li Qiang menyerukan lebih banyak kerja sama antara negaranya dan Amerika Serikat. Perdana menteri baru mengatakan dalam konferensi pers pertamanya bahwa dua ekonomi terbesar di dunia terkait erat secara ekonomi. “China dan Amerika Serikat dapat dan harus bekerja sama,” kata Li. “Penahanan dan penindasan bukanlah kepentingan siapa pun,” tambahnya, menggemakan tuduhan Presiden Xi Jinping bahwa Amerika Serikat ingin mencegah kebangkitan China melalui penahanan dan isolasi.

Baca juga | Cina memiliki perdana menteri baru, tantangan ekonomi yang besar