BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cinta dari jauh: Kim bertemu pacarnya di Tanjung Verde

Cinta dari jauh: Kim bertemu pacarnya di Tanjung Verde

Setahun yang lalu saat berlibur di Tanjung Verde, percikan api melonjak. Kim (33) kini tinggal di negara Afrika bersama suaminya Denise.

Kim: “‘Mengapa saya melakukan ini?’ Tahun lalu, ketika saya berada di Schiphol untuk terbang ke Tanjung Verde, saya bertanya pada diri sendiri dengan berlinang air mata. Amerika, Australia, Indonesia; Saya telah melihat banyak bagian dunia, tetapi tidak pernah sendirian. Bahkan, saya takut untuk pergi. dalam perjalanan sendirian, tetapi pacar saya tidak bisa datang. , saya butuh liburan.”

“Setelah kerja keras sebagai wiraswasta di bidang kesehatan dan sebagai pelatih untuk praktik saya sendiri, saya harus pergi. Kisomba menari paling baik di negara yang cerah. Dalam tarian Afrika ini, Anda menyerah” Anda hanya bisa menari dengan gaya ini jika Anda membiarkan diri Anda dipimpin. Itu adalah tantangan nyata bagi saya; Saya sangat mandiri dan selalu merencanakan dan mengatur. Kizomba membantuku keluar dari kepalaku dan masuk ke tubuhku.”

Jatuh cinta di pesawat

“Di Internet, saya menemukan agen perjalanan kecil yang menyelenggarakan pelajaran privat Kisomba di Tanjung Verde. Meskipun saya sangat bersemangat, saya tetap memesannya. Ketika intuisi saya menyuruh saya melakukan sesuatu, saya melakukannya. Karena saya tahu itu akan membawa saya sesuatu yang berharga, meskipun saya tidak tahu apa.. Di Cape Verde saya menemukan cinta dalam hidup saya: Denise, dan saya sekarang sangat senang bahwa saya memiliki keberanian untuk mengambil risiko pada saat itu.

Saya menemukan cinta dalam hidup saya di Cape Verde

“Kami bertemu di restoran tempat dia bekerja. Mata Denis berbinar, dia lucu dan bersemangat kekanak-kanakan. Kami langsung tertarik satu sama lain. Kami berbicara sepanjang malam, dan kami bertemu di hari-hari berikutnya. Sangat baik bersama, yang membuat sulit untuk mengucapkan selamat tinggal, saya kembali ke rumah dengan penuh cinta.

READ  Limbah kelapa sawit merupakan produk terbaru yang dinyatakan berbahaya oleh Indonesia

Perbedaan budaya

“Sebulan kemudian saya kembali ke Tanjung Verde untuk menanyakan apakah ada kemungkinan hubungan kami berhasil. Kami seharusnya lebih mengenal satu sama lain di pulau yang indah, tetapi ternyata berbeda. Pada hari pertama kami bersama, kakek saya meninggal, peristiwa tragis yang segera memperjelas bahwa kami berasal dari budaya yang berbeda. Denise tidak terbiasa menangis. Sulit baginya untuk melihat saya sedih dan berusaha menghibur saya. Saya merasa marah karena ini tidak pantas. Kami bertengkar hebat. Untuk sesaat kami pikir itu tidak akan berhasil di antara kami, tetapi segera kami menyadari bahwa situasinya tidak biasa. Saya meratapi kakek saya, bukan diri saya sendiri.

Ketidakamanan

“Cinta bermekaran di hari keempat saat kami berkeliling pulau dengan sepeda. Kami sedang menjalin hubungan. Kemudian ketidakpastian besar dimulai; Karena apa yang harus kita lakukan sekarang? Aku terbang kembali dengan batu di perutku. Begitu sampai di Schiphol, saya merasa sangat yakin bahwa rumah saya berada di Cape Verde bersama Denise. Semua orang bergegas dan mengeluh bahwa barang bawaannya belum sampai. Saya tidak bisa lagi menetap di Belanda.

Cinta dari kejauhan. Kredit: Foto Pribadi Kim.

Penerimaan dan musik

“Tanjung Verde adalah negara yang beragam. Turis makan malam mewah di jalan, anak-anak meminta makanan. Namun demikian, ini adalah negara yang indah. Orang-orangnya baik, ramah dan musikal. Musik diproduksi di mana-mana. Ketika saya bertemu Denis dua bulan kemudian, saya bersamanya. Saya tidur dan kemudian tidak pernah pergi. Saya sekarang belajar Creole untuk menjaga hubungan baik dengan anak-anak Denis. Dia adalah ayah dari seorang putra (4) dan putri yang cantik (8). Ketika Denis bebas, mereka sering bersama kita.

READ  Pilot Selandia Baru Disandera di Papua Barat: Apakah Belanda Bertanggung Jawab?

Pendidikan

“Saya sekarang tinggal dan bekerja di Cape Verde. Saya dapat hidup layak dari uang yang saya peroleh dari menyewakan rumah saya di Belanda dan dari sesi pelatihan online yang saya berikan. Dennis bekerja enam hari seminggu. Saya sendirian, tapi saya berhasil. Belanda Tidak seperti itu, saya tidak begitu percaya diri di Cape Verde. Banyak pekerjaan di sini berbeda, sangat berbeda, terkadang saya harus meminta bantuan orang jika saya membutuhkan sesuatu. Sangat sulit bagi orang yang mandiri seperti saya, tetapi juga mengajar.

Seperti menari, saya membiarkan emosi membimbing saya

Terbaik dari kedua dunia

“Denis dan saya melihat masa depan kami di Cape Verde dan Belanda. Kami ingin Terbaik dari kedua dunia untuk menghubungkan Kami masih tidak tahu bagaimana kami akan melakukannya. Saya tahu saya sangat senang dengan Denise dan saya percaya naluri saya. Seperti menari, saya membiarkan emosi membimbing saya.

Sebuah perjalanan memberi Anda pengalaman baru dan terkadang cinta dalam hidup Anda. Dalam buku Eva Summer, wanita, seperti Kim, yang menjalin hubungan dengan pasangan asing berbicara tentang kehidupan petualangan mereka. Memesan Di Sini.

Teks: Sonja Brekelmans
Foto: Pribadi