BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Cornelia Middlekoop di Memorial – Semua Berita dari Oegstgeest

Cornelia Middlekoop di Memorial – Semua Berita dari Oegstgeest

Umum

Pada tanggal 3 April, Augstgeist tercinta Cornelia Middlekoop-Köning meninggal dunia pada usia 96 tahun. Seorang wanita yang memuji banyak orang di Oegstgeest.

Misalnya, dia terlibat dengan Algemeen Nederlandse Audran Bond (ANBO) selama bertahun-tahun, tetapi dia juga aktif untuk Radius Okstgeist. Dia masih menyelenggarakan film sore bulanan di pusat desa Oegstgeest. Selama bertahun-tahun dia memproduksi film yang bagus dan bertanggung jawab dan memastikan bahwa pemberitahuan itu diterbitkan di Oegstgeest Courant. Untungnya, dia ada di sana awal tahun ini ketika salah satu keinginannya menjadi kenyataan: pendirian bioskop di tengah desa.

Sebisa mungkin, dia mengabdikan dirinya untuk desa. Misalnya, tahun lalu dia ikut serta dalam kampanye pembersihan jalan. Beberapa tahun yang lalu, saat resepsi Malam Tahun Baru kotamadya, dia membagikan jam pasir untuk mengingatkan mereka yang hadir akan pentingnya mandi.

Contoh sesepuh yang aktif di desa tidak mudah ditemukan. Cornelia Middlecoop berada di tengah-tengah kehidupan hingga saat-saat terakhir

Dia membuka rumahnya untuk orang lain. “Saya tidak benar-benar hidup sendiri. Selalu ada sesama warga, seperti mahasiswa atau masyarakat yang membutuhkan tempat tinggal sementara,” ujarnya dalam wawancara tujuh tahun lalu.

Pandangan luas

Cornelia lahir di Echt, Limburg. “Kami adalah satu-satunya keluarga Protestan di desa yang benar-benar Katolik. Saya menghabiskan hari-hari sekolah dasar saya dengan biarawati. Saya belajar sejak awal bahwa ada banyak gereja, banyak kepercayaan. Saya mendapat manfaat dari itu nanti. Dia bersekolah di sekolah asrama sekunder (Protestan) di Arnhem.

Selama perang, ibunya menjadi janda, dan dia bertugas di harta karun. “Sebagian besar pilot atau pria lain yang diselundupkan ke Prancis melalui Limburg dan Belgia tidur di ruang bawah tanah di antara tumpukan koran pernikahan.”

READ  Pelepasan vaksin di Indonesia terhalang oleh logistik terbatas, SE Asia News & Best Stories

Setelah dibebaskan, dia pindah ke Groningen untuk belajar pekerjaan sosial. Di sana dia bertemu dengan suaminya, Herman, yang sedang belajar menjadi dokter. Mereka menikah pada tahun 1954 dan memiliki tiga anak. Suaminya meninggal pada tahun 1998.

Usai menikah, pasangan muda itu pindah ke Timor, Indonesia selama enam tahun. “Suami saya adalah seorang dokter utama. Dia dipekerjakan oleh pemerintah Indonesia dan tidak kesulitan berjuang untuk New Guinea. Ya, dia juga seorang dokter untuk angkatan darat, laut dan udara! Antara lain, ia mengunjungi desa-desa tidak hanya untuk mengobati orang, tetapi juga untuk memberikan pendidikan kesehatan.

Setelah beberapa waktu di Indonesia, keluarganya pindah ke Nigeria. “Kami melewati masa-masa yang baik dan sulit. Waktu yang baik adalah mengatur rumah sakit, rumah sakit bersalin, klinik rawat jalan dan melatih staf desa. Pekerjaan yang indah. Kami berteman dan hidup bebas dan bahagia di pedesaan. Masa sulit , Cornelia: “Saya berada di antara Nigeria dan Biafra. Berbicara tentang konflik, konflik itu pecah antara tahun 1967 dan 1970. Suami saya adalah koordinator bantuan itu di Biafra.

Pasangan Middlecoop tidak memiliki kehidupan yang stabil. Setelah Biafra mereka pergi untuk tinggal di Augstgeist. Anak-anak harus pergi ke sekolah menengah. Saat itu suaminya mulai bekerja sebagai konsultan medis di Institut Hendrik Kramer dan sebagai pekerja sosial di Rumah Sakit Cornelia Deikonessen. Begitu anak-anak mulai belajar, mereka dibujuk lagi ke luar negeri.

Di Lesotho, Cornelia dan Herman berakhir di perairan yang tenang. Enam tahun di negeri ini mereka bisa berbuat banyak di bidang kedokteran.

Perubahan besar

Setelah tahun-tahun pekerjaan pengembangan itu, pasangan itu kembali ke rumah mereka di Augstgeest. “Perubahannya sangat besar,” katanya. “Saya mengalami perasaan terasing yang sunyi, tetapi hal itu berangsur-angsur berubah. Saya bergabung dengan kelompok perempuan dan masih memiliki tetangga yang baik.

READ  Satu-satunya Grand Prix yang diadakan di bawah cahaya buatan

Jadwalnya diisi dengan banyak kegiatan: mengantar orang ke gereja, penata rambut atau mobil, membantu makanan di pusat perawatan perumahan Van Wijckerslooth, bimbingan bahasa di Vluchtelingenwerk, menuju lokasi Algemene Nederlandse Ouderenbond (ANBO) di Oegstgeest dan banyak lagi.

Momen tak terlupakan dalam hidup Cornelia adalah buku yang dapat dia terbitkan dengan bantuan misi pada tahun 2006: ‘Als hunner een’. Itu berisi surat-surat yang ditulis oleh ayah mertuanya yang berangkat ke Timor pada tahun 1922.

Moto hidupnya? “Aktiflah dalam hidup sebanyak yang kamu bisa dan berani bertemu dan mendapatkan orang baru, belajar hal baru.”

(Berkat wawancara Wim van Duijl dari 2016)