BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19 dan influenza: Setelah liburan musim dingin, aktivitas virus pernapasan terus meningkat di seluruh Amerika Serikat

COVID-19 dan influenza: Setelah liburan musim dingin, aktivitas virus pernapasan terus meningkat di seluruh Amerika Serikat



CNN

Pandangan pertama terhadap tren setelah sebagian besar liburan musim dingin menunjukkan bahwa aktivitas virus musiman tetap tinggi dan terus meningkat di seluruh Amerika Serikat, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Ketika infeksi dan rawat inap meningkat, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit terus menekankan pentingnya vaksinasi – dan pentingnya pengobatan untuk menghindari penyakit parah.

Secara keseluruhan, aktivitasnya mirip flu Tinggi atau sangat tinggi Di semua kecuali dua belas negara bagian. Berbagai indikator, termasuk hasil tes positif, kunjungan ke unit gawat darurat, dan rawat inap, meningkat pada virus pernapasan termasuk Covid-19, influenza, dan virus syncytial pernapasan.

Aktivitas virus pernapasan syncytial telah menunjukkan tanda-tanda melambat di beberapa wilayah di provinsi ini, terutama di wilayah selatan, namun aktivitas virus corona dan influenza meningkat di sebagian besar wilayah di negara ini. Aktivitas virus Covid-19 di air limbah adalah yang tertinggi di wilayah Midwest, dan secara nasional, dan lebih tinggi dibandingkan aktivitas virus di sebagian besar masa pandemi.

Tingkat rawat inap mingguan karena virus pernapasan telah meningkat selama sekitar tiga bulan, sejak awal Oktober. Pada minggu terakhir tahun 2023 – hingga 30 Desember – terdapat hampir 35.000 pasien baru yang mengidap Covid-19 dan lebih dari 20.000 pasien baru yang mengidap influenza, menurut data data CDC. Rawat inap karena Covid-19 naik sekitar 20% dan rawat inap karena influenza naik sekitar 36% dibandingkan minggu sebelumnya.

Hampir sepanjang bulan Desember, influenza membawa lebih banyak orang ke unit gawat darurat dibandingkan virus corona, namun virus corona masih menjadi penyebab sebagian besar pasien masuk rumah sakit yang terkait dengan virus pernapasan.

READ  Bagaimana bintik matahari terdingin mendorong korona jutaan derajat

Varian JN.1, yang kini menyumbang lebih dari tiga dari lima infeksi baru COVID-19, “dapat meningkatkan penyebaran COVID-19 pada musim dingin ini,” kata Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dalam sebuah laporan. Entri blog Jumat. Meskipun angka rawat inap dan kematian akibat virus corona lebih rendah dibandingkan tahun lalu, tingkat infeksi – yang diukur dengan air limbah dan metrik tes positif – lebih tinggi.

Vaksinasi dapat membantu mencegah penyakit serius, termasuk rawat inap atau kematian, dan kekebalan populasi yang lebih luas – dari vaksinasi, infeksi sebelumnya, atau keduanya – membantu mencegah persentase infeksi yang lebih kecil menjadi parah, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Namun perlindungan kekebalan tubuh dapat memudar seiring berjalannya waktu, oleh karena itu diperlukan dosis tahunan yang diperbarui.

Tetapi, Tingkat vaksinasi Angka ini masih rendah pada anak-anak dan orang dewasa. Hingga 30 Desember, kurang dari separuh orang dewasa dan anak-anak telah menerima vaksin influenza musiman. Hanya sekitar 19% orang dewasa dan 8% anak-anak yang telah mendapatkan vaksin COVID-19 terbaru, dan hanya 18% orang lanjut usia yang telah mendapatkan vaksin virus pernapasan syncytial baru.

Namun, vaksinasi tidak dapat mencegah semua infeksi, dan pengobatan antivirus tersedia bagi mereka yang sakit dan berisiko terkena penyakit parah. Namun “tidak cukup banyak orang yang memakainya,” menurut CDC.

“Jika lebih banyak orang yang berisiko tinggi terkena penyakit serius mendapatkan pengobatan tepat waktu, kita akan menyelamatkan nyawa,” kata badan tersebut dalam postingan blognya bulan lalu.

Penelitian ini dibagikan sebagai a Pracetak Saya menemukan secara online pada musim panas ini bahwa kurang dari 10% orang yang terinfeksi COVID-19 antara Desember 2021 dan Februari 2023 mendapat resep baxlovid. Jika jumlah ini meningkat hingga separuh pasien yang memenuhi syarat menerima pengobatan, maka sekitar 135.000 pasien rawat inap dan 48.000 kematian dapat dicegah.

READ  Kritik dan pendukung keluar keras untuk membahas rencana SpaceX untuk diluncurkan dari Texas Selatan

“Hal ini menggarisbawahi perlunya meningkatkan penerapan intervensi yang efektif untuk COVID-19,” tulis para peneliti.

Ada juga empat obat antivirus yang tersedia untuk mengobati influenza. Seperti halnya pengobatan COVID-19, pengobatan flu direkomendasikan untuk orang-orang yang paling berisiko mengalami komplikasi flu, termasuk anak kecil, orang dewasa berusia 65 tahun ke atas, wanita hamil, dan orang dengan kondisi medis tertentu seperti asma, diabetes, dan penyakit jantung.

Pengujian tidak diperlukan untuk memulai terapi antivirus. CDC mengatakan memulai pengobatan sesegera mungkin adalah hal yang penting, dan mungkin tidak masuk akal untuk menunggu hasil tes. Namun pengujian dapat memastikan pengobatan yang tepat digunakan dan membantu pasien menghindari penyebaran virus.

Untuk saat ini, CDC mengatakan tingkat hunian tempat tidur rumah sakit tetap stabil secara nasional. Namun badan tersebut memperkirakan musim virus pernafasan ini akan menyebabkan jumlah rawat inap yang sama seperti musim lalu.