BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Peluncuran roket Vulcan, peluncuran Amerika pertama ke bulan dalam beberapa dekade

Peluncuran roket Vulcan, peluncuran Amerika pertama ke bulan dalam beberapa dekade

Sebuah roket baru lepas landas Senin pagi dari Cape Canaveral, Florida, mengirimkan robot pesawat ruang angkasa menuju permukaan bulan. Tidak ada pesawat ruang angkasa Amerika yang melakukan pendaratan lunak di bulan sejak tahun 1972.

Bagi United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin, keberhasilan peluncuran roket Vulcan Centaur sangatlah penting. Vulcan dirancang untuk menggantikan dua roket tua, dan Angkatan Luar Angkasa AS juga mengandalkannya untuk meluncurkan satelit mata-mata dan pesawat ruang angkasa lainnya yang penting bagi keamanan nasional AS.

Vulcan juga merupakan yang pertama dari beberapa roket baru yang dapat menghilangkan dominasi SpaceX milik Elon Musk saat ini di pasar peluncuran luar angkasa. SpaceX mengirim hampir 100 roket ke orbit tahun lalu. Peluncuran orbital lainnya dalam beberapa bulan mendatang dapat mencakup roket Ariane 6 dari Arianespace, sebuah perusahaan Eropa, dan New Glenn dari Blue Origin, perusahaan yang dibuat oleh Jeff Bezos, pendiri Amazon.

Sepanjang malam, hitungan mundur roket Vulcan berlanjut dengan lancar, dan cuaca mendukung.

Pada pukul 02:18 ET, mesin roket menyala dan lepas landas dari landasan peluncuran, menuju ke atas dan ke timur melintasi Samudra Atlantik.

“Semuanya tampak baik-baik saja,” kata Rob Gannon, komentator peluncuran di United Launch Alliance, berulang kali saat Vulcan menuju ke luar angkasa.

“Hai Hao,” kata Tory Bruno, CEO perusahaan, setelah penempatan penjelajah bulan. “Saya sangat senang. Saya tidak bisa memberi tahu Anda seberapa banyak.”

Didirikan pada tahun 2006, United Launch Alliance selama tujuh tahun merupakan satu-satunya perusahaan yang disetujui oleh pemerintah AS untuk mengirim muatan keamanan nasional ke orbit. Sejauh ini, mereka telah menggunakan dua kendaraan: Delta 4, yang dikembangkan oleh Boeing, yang akan menyelesaikan penerbangan terakhirnya akhir tahun ini, dan Atlas 5, yang dikembangkan oleh Lockheed Martin, yang juga dijadwalkan pensiun dalam beberapa tahun.

Tujuh belas peluncuran Atlas 5 masih berlangsung, namun roket tersebut menggunakan mesin buatan Rusia, yang secara politik tidak dapat dipertahankan karena ketegangan antara Rusia dan Amerika Serikat meningkat. Hal ini mendorong ULA untuk mulai mengembangkan roket Vulcan, yang menggantikan kemampuan kedua roket tersebut dengan biaya lebih rendah, kata pejabat United Launch Alliance.

“Apa yang unik tentang Vulcan, dan apa yang awalnya ingin kami lakukan, adalah menyediakan roket yang memiliki semua kemampuan Atlas dan Delta dalam satu sistem,” kata Mark Beeler, wakil presiden ULA yang bertanggung jawab atas pengembangan Vulcan. “Karena kami memiliki kemampuan untuk memodifikasi, konfigurasinya dapat disesuaikan dengan misi spesifik.”

READ  Batu luar angkasa monster di Antartika adalah salah satu yang terbesar yang ditemukan dalam 100 tahun: ScienceAlert

Vulcan dapat dikonfigurasi dengan beberapa cara. Tahap pendorong utama, bagian utama roket, ditenagai oleh dua mesin BE-4 yang diproduksi oleh Blue Origin. Mesin tersebut, yang mengeluarkan api biru tua dari pembakaran bahan bakar metana, juga akan digunakan dalam roket New Glenn milik Blue Origin.

Hingga enam penguat bahan bakar roket padat dapat dipasang di sisi inti untuk meningkatkan jumlah massa yang dapat diangkat ke orbit. Kerucut hidung hadir dalam dua dimensi – ukuran standar 51 kaki, dan ukuran lebih panjang 70 kaki untuk muatan lebih besar.

“Pasar peluncuran lebih kuat dibandingkan beberapa dekade lalu,” kata Karissa Christensen, CEO Bryce Tech, sebuah perusahaan konsultan di Alexandria, Virginia. Permintaan yang diproyeksikan kemungkinan akan cukup untuk mendukung banyak penyedia layanan peluncuran, termasuk Vulcan.

ULA telah memiliki lebih dari 70 misi yang tertunda untuk diterbangkan dengan Vulcan. Amazon telah membeli 38 peluncuran untuk diterapkan pada Project Kuiper, konstelasi satelit komunikasi yang akan bersaing dengan jaringan Starlink SpaceX untuk menyediakan internet satelit berkecepatan tinggi.

Banyak peluncuran lainnya yang ditujukan untuk Angkatan Luar Angkasa. ULA dan SpaceX saat ini menjadi satu-satunya perusahaan yang disetujui untuk meluncurkan misi keamanan nasional. Peluncuran hari Senin ini adalah yang pertama dari dua misi demonstrasi yang diperlukan oleh Angkatan Luar Angkasa untuk mendapatkan kepercayaan pada Vulcan sebelum menggunakan landasan peluncuran untuk muatan militer dan pengawasan.

Peluncuran kedua akan mengangkat Dream Chaser, sebuah pesawat luar angkasa tak berawak yang dibangun oleh Sierra Space di Louisville, Colorado, dalam misi pengiriman kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Hal ini dapat diikuti dengan empat peluncuran Vulcan tambahan tahun ini untuk Angkatan Luar Angkasa.

Muatan utama untuk peluncuran pertama Vulcan adalah Peregrine, sebuah pesawat ruang angkasa yang dibangun oleh Astrobotic Technology of Pittsburgh. Astrobotic, yang didirikan pada tahun 2007, adalah salah satu dari beberapa perusahaan swasta yang bertujuan menyediakan pengiriman ke permukaan bulan. Klien utamanya untuk penerbangan ini adalah NASA, yang membayar Astrobotic $108 juta untuk melakukan lima eksperimen. Hal ini termasuk dalam karya ilmiah yang dilakukan oleh badan antariksa untuk mempersiapkan kembalinya astronot ke bulan dalam kerangka program Artemis.

READ  Mata burung NASA Gold mengungkapkan dinamika misterius di antarmuka Bumi ke luar angkasa

Berbeda dengan masa lalu, ketika NASA membangun dan mengoperasikan pesawat ruang angkasanya sendiri, kali ini NASA mengandalkan perusahaan seperti Astrobotic untuk menyediakan transportasi.

Pembakaran kedua pada mesin tahap kedua Vulcan yang berlangsung sekitar empat menit mengirim Peregrine menuju Bulan. “Ini adalah mimpi,” kata CEO Astrobotic John Thornton dalam siaran televisi NASA setelah peluncuran. “Kami sedang dalam perjalanan ke bulan.”

Sekitar 50 menit setelah peluncuran, pesawat luar angkasa Astrobotic terpisah dari roketnya.

Setelah pelayaran dua setengah minggu ke Bulan, pendarat Peregrine akan memasuki orbit bulan dan mengorbit di sana hingga tanggal 23 Februari, ketika ia akan mencoba mendarat di Sinus Viscositatis – bahasa Latin untuk “Teluk Lengket” – dua -pelayaran satu setengah minggu ke Bulan. Wilayah misterius di sisi dekat bulan.

Vulcan juga mengangkat muatan sekunder untuk Celestis, sebuah perusahaan yang mengenang orang-orang dengan mengirimkan sebagian abu atau DNA mereka ke luar angkasa. Dua wadah seukuran kotak peralatan yang terpasang di tingkat atas Vulcan berisi kapsul silinder kecil.

Di antara orang-orang yang selamat dari perjalanan terakhir ini adalah Gene Roddenberry, pencipta Star Trek; istrinya Majel Barrett, yang berperan sebagai Nurse Chapel di acara TV aslinya; Dan tiga aktor lain di acara itu: DeForest Kelley, yang berperan sebagai petugas medis Leonard “Bones” McCoy; Nichelle Nichols, yang berperan sebagai Uhura, petugas komunikasi; dan James Doohan, yang berperan sebagai Montgomery Scott, kepala teknisi.

Satu kapsul berisi sampel rambut dari tiga presiden AS: George Washington, Dwight Eisenhower, dan John Kennedy.

Pengapian mesin terakhir yang singkat mengirim tahap kedua dan Monumen Celestis ke orbit mengelilingi matahari.

Celestis, serta perusahaan lain yang menawarkan layanan serupa, Elysium Space dari San Francisco, memiliki muatan pada Peregrine. Hal ini memicu protes dari para pemimpin suku Navajo, yang mengatakan bahwa banyak penduduk asli Amerika menganggap bulan sebagai tempat suci, dan mereka menganggap pengiriman jenazah manusia ke sana adalah sebuah penodaan. Pejabat Navajo meminta Gedung Putih menunda peluncuran untuk membahas masalah tersebut.

Charles Schiffer, CEO Celestis, mengatakan dia menghormati keyakinan agama semua orang, tapi “Saya rasa Anda tidak bisa mengatur misi luar angkasa berdasarkan alasan agama.”

READ  Setahun yang hanya berlangsung 17,5 jam di 'Planet Neraka'

Selama konferensi pers, pejabat NASA mengindikasikan bahwa mereka tidak bertanggung jawab atas misi tersebut dan tidak memiliki suara langsung mengenai muatan Astrobotic lain yang dijual di Peregrine. “Ada pertemuan antar pemerintah yang sedang dipersiapkan dengan Bangsa Navajo yang akan didukung oleh NASA,” Joel Kearns, wakil administrator asosiasi NASA untuk eksplorasi, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Kamis.

CEO Astrobotic John Thornton mengatakan pada hari Jumat bahwa dia kecewa karena “percakapan ini muncul sangat terlambat,” karena perusahaannya telah mengumumkan kemitraan Celestis-Elysium beberapa tahun sebelumnya.

“Kami benar-benar berusaha melakukan hal yang benar,” kata Mr. Thornton. “Saya berharap kita dapat menemukan jalan ke depan yang baik bersama Bangsa Navajo.”

NASA mengumumkan programnya untuk memanfaatkan sektor swasta untuk pengiriman ke bulan – yang disingkat Commercial Lunar Payload Services (CLPS) – pada tahun 2018. Namun program ini berjalan lambat untuk dilaksanakan. Setelah penundaan berulang kali, penerbangan Peregrine milik Astrobotic menjadi misi CLPS pertama yang mencapai luar angkasa, dan akan mencapai orbit bulan terlebih dahulu. Tapi dia mungkin bukan orang pertama yang mendarat.

Misi CLPS kedua, oleh Intuitive Machines of Houston, dijadwalkan diluncurkan pada pertengahan Februari dan akan menempuh jalur yang lebih cepat ke bulan, yang berarti misi tersebut dapat mencapai permukaan sebelum Peregrine.

Meskipun Vulcan memiliki beberapa muatan yang akan diluncurkan dalam beberapa tahun ke depan, prospek jangka panjangnya masih kurang jelas. Perusahaan kedirgantaraan lainnya ingin memenangkan bisnis Space Force, dan Amazon di masa depan dapat mengalihkan banyak peluncuran Kuiper ke Blue Origin milik Bezos.

Faktor lain yang mempengaruhi masa depan Vulcan adalah SpaceX mendarat dan menggunakan kembali booster Falcon 9, yang kemungkinan akan memberikan keuntungan harga yang signifikan dibandingkan ULA. Sebaliknya, seluruh roket Vulcan hanya digunakan satu kali. Blue Origin juga berencana menggunakan kembali booster New Glenn.

ULA sedang mengembangkan teknologi yang dapat digunakan untuk memulihkan kedua mesin roket, bagian termahal dari roket, namun hal itu hanya membutuhkan waktu bertahun-tahun.