BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

COVID-19 mempengaruhi 1 dari 20 orang lebih dari enam bulan setelah infeksi

Sebuah studi jangka panjang baru berdasarkan pengalaman hampir 100.000 peserta memberikan bukti kuat bahwa banyak orang tidak sepenuhnya pulih setelah berbulan-bulan tertular virus corona.

Itu studi Skotlandia Ditemukan bahwa antara enam hingga 18 bulan setelah infeksi, 1 dari 20 orang tidak sembuh, dan 42 persen melaporkan pemulihan sebagian. Ada beberapa aspek yang meyakinkan dari hasil: Orang dengan infeksi tanpa gejala tidak mungkin memiliki efek jangka panjang, dan vaksinasi tampaknya memberikan perlindungan dari virus corona yang sudah berlangsung lama.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang berita terbaru tentang virus corona yang muncul

“Ini adalah studi luas populasi lainnya yang dilakukan dengan baik yang menunjukkan bahwa kita harus sangat prihatin dengan jumlah infeksi akut saat ini,” kata David Putrino, direktur inovasi rehabilitasi di Sistem Kesehatan Mount Sinai di New York. “Kami dalam masalah.”

Jill Bell, seorang profesor kesehatan masyarakat di University of Glasgow yang memimpin penelitian tersebut, membenarkan bahwa penelitian tersebut mengungkap dampak luas dari virus Corona terhadap kehidupan masyarakat. “Ada banyak pengaruh yang berbeda di luar kesehatan terhadap kualitas hidup, pekerjaan, pendidikan dan kemampuan untuk mengurus diri sendiri,” katanya.

Untuk tiga operator jarak jauh ini, gejala yang melemahkan dan kelelahan membuat mereka tidak dapat kembali bekerja — dan pada gilirannya, mereka berjuang untuk menavigasi normal baru mereka. (Video: Derya Cornejo, Joey Yee, Colin Archdecon/The Washington Post; Foto: Caroline Van Houten/The Washington Post)

Berapa lama Covid mempercepat revolusi dalam penelitian medis

Makalah, yang diterbitkan Rabu di jurnal Nature Communications, mewakili hasil pertama dari studi yang sedang berlangsung tentang virus corona yang sudah berjalan lama Long-CISS (Studi Covid Skotlandia).

READ  Kotak "bersejarah" di Mars menghasilkan oksigen dengan kecepatan satu pohon

Rentang gejala yang dilaporkan dan ketidakmampuan untuk memberikan diagnosis kepada pasien telah membingungkan para peneliti dengan COVID-19, bahkan ketika luasnya tantangan menjadi lebih jelas. Antara 7 juta dan 23 juta orang Amerika – termasuk 1 juta yang tidak bisa lagi bekerja – menderita efek jangka panjang dari tertular virus, menurut perkiraan pemerintah. Jumlah ini diperkirakan akan meningkat seiring berubahnya virus Corona menjadi penyakit endemik.

Studi sebelumnya telah menantang sifat nonspesifik dari gejala COVID-19, termasuk sesak napas dan kelelahan, yang juga umum terjadi pada populasi umum. Bell mengatakan studi Covid Skotlandia, yang termasuk kelompok kontrol, mampu mengidentifikasi gejala yang terkait dengan virus.

“Mereka yang tertular Covid lebih mungkin mengembangkan 24 dari 26 gejala yang diteliti dibandingkan dengan populasi umum yang tidak pernah terinfeksi,” katanya. Misalnya, mereka yang terinfeksi tiga setengah kali lebih mungkin mengalami sesak napas.

Saya pergi ke dokter, lalu yang lain dan yang lain

Putrino mencatat bahwa antara 16 dan 31 persen dari kelompok kontrol juga mengalami gejala yang sama – angka yang mirip dengan tingkat negatif palsu dari tes PCR, menunjukkan bahwa beberapa kelompok kontrol mungkin telah tertular infeksi. Bell setuju bahwa ada kemungkinan beberapa orang yang memiliki tes negatif telah terinfeksi, yang memperkuat temuan penelitian yang lebih luas.

Gejala penularan yang berkepanjangan sangat bervariasi dari orang ke orang. Dalam studi di Skotlandia, gejala yang paling umum dilaporkan termasuk sesak napas, jantung berdebar-debar, nyeri dada, dan ‘kabut otak’ atau penurunan ketajaman mental.

Gejala lebih buruk di antara orang-orang yang cukup sakit untuk dibawa ke rumah sakit selama infeksi akut – fakta yang tidak banyak menghilangkan ketakutan para ahli.

READ  Barbara Murphy, ahli transplantasi ginjal, meninggal pada usia 56 tahun

“Selalu terjadi bahwa orang yang sakit lebih cenderung memiliki gejala sisa jangka panjang,” kata Putrino. “Hal yang menakutkan adalah bahwa kasus-kasus ringan jauh lebih banyak daripada kasus-kasus parah, sehingga bahkan sebagian kecil dari kasus-kasus ringan yang berkembang menjadi konsekuensi jangka panjang merupakan masalah kesehatan masyarakat yang utama.”

Putrino juga memperingatkan agar tidak berasumsi bahwa infeksi tanpa gejala tidak terkait dengan gejala yang persisten.

“Kami telah melihat banyak pasien yang memiliki kasus yang dikonfirmasi tanpa gejala,” katanya. “Itu memang terjadi. Mereka secara statistik kurang umum dibandingkan dengan infeksi simtomatik.”

Studi ini menemukan bahwa risiko tertular COVID-19 lebih besar di antara wanita, orang tua, dan mereka yang tinggal di komunitas yang kurang mampu secara ekonomi. Orang yang sudah memiliki masalah kesehatan fisik dan mental, seperti penyakit pernapasan dan depresi, juga lebih mungkin terinfeksi virus untuk waktu yang lama.

“Yang terpenting, penelitian ini juga mengidentifikasi bagian dari 11 persen yang memburuk dari waktu ke waktu. Hannah Davis, anggota Kelompok Penelitian Kolaborasi yang Dipimpin Pasien, sekelompok pasien yang telah berpartisipasi dalam penelitian jangka panjang, mengatakan:

Sementara penelitian ini tidak mengungkapkan kejutan tertentu, Bell mengatakan desain nasionalnya memberikan akurasi baru. Lebih dari 33.000 orang dengan infeksi yang dikonfirmasi laboratorium berpartisipasi, bersama dengan 62.957 orang yang belum pernah terinfeksi.

Sepanjang pandemi, para ahli AS, termasuk kepala penasihat medis Presiden Anthony S Fauci, telah beralih ke data Inggris secara teratur karena mereka Itu berasal dari sistem kesehatan yang dinasionalisasi dan mencerminkan tren di seluruh populasi.

Virus yang sudah berjalan lama menghancurkan pekerjaan, meninggalkan kesulitan ekonomi di belakangnya

Menggunakan catatan NHS, para peneliti mengirim pesan teks ke setiap orang dewasa Skotlandia yang memiliki tes PCR positif serta sekelompok orang yang dites positif terkena virus mengundang mereka untuk berpartisipasi. Mereka yang memilih untuk mendaftar menjawab pertanyaan survei online tentang kesehatan mereka sebelum dan sesudah cedera.

READ  "Kotak hitam" yang tidak bisa dihancurkan akan mencatat kematian planet kita secara detail

“Kemampuan untuk mengakses data survei dari kelompok besar tunggal itu sangat kuat,” kata James Harker, seorang ahli imunologi di Imperial College London yang mempelajari dampak jangka panjang dari virus corona pada paru-paru. Harker mengatakan studi AS harus bergantung sebagian besar pada jumlah yang lebih kecil atau menggunakan banyak penelitian untuk membuat meta-analisis, yang memiliki kekurangan yang melekat.

Di antara isu-isu yang perlu dieksplorasi lebih lanjut adalah tingkat perlindungan yang diberikan oleh vaksinasi, menurut Putrino. Studi terbaru menunjukkan bahwa vaksinasi mengurangi kemungkinan tertular COVID-19, tetapi tidak sebanyak yang diperkirakan sebelumnya.

“Ini salah satu hal terpenting yang perlu kita pahami selanjutnya,” kata Putrino.

Tim Universitas Glasgow yang dipimpin oleh Bell bekerja dengan Kesehatan Masyarakat Skotlandia, Layanan Kesehatan Nasional Skotlandia dan Universitas Aberdeen dan Edinburgh, dan didanai oleh Kantor Kepala Ilmuwan Pemerintah Skotlandia dan Kesehatan Masyarakat Skotlandia.

Peneliti Merencanakan studi tambahan, menurut Tagihan. Penelitian saat ini ditindaklanjuti dengan subyek pada enam, 12 dan 18 bulan setelah infeksi. Dari mereka yang mengonfirmasi bahwa mereka memiliki virus, 13 persen melaporkan beberapa perbaikan.

“Kami mencoba untuk melihat lebih detail pada perubahan gejala dari waktu ke waktu dan faktor-faktor yang terkait dengannya,” kata Bell.