BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Curang di Super Mario?  Anda membantu sains dalam hal itu

Curang di Super Mario? Anda membantu sains dalam hal itu

Pemain yang menyebutnya gangguan Memanfaatkan hal ini untuk keuntungan mereka dapat membantu insinyur perangkat lunak lebih memahami bug dalam perangkat lunak dan memperbaikinya.

Tidak peduli seberapa keras pengembang mencoba untuk membuat game mereka sempurna, beberapa bug selalu muncul, seperti “bug” atau “glitches” (untuk mengetahui perbedaannya: lihat kotak). Jadi mungkin selama tur Mario Kart Anda tidak akan terkena cangkang penyu terbang, tetapi menurut permainan demikian. Atau membungkuk dengan sopan kepada kuda nil Highwing kebocoran hogwarts, Lalu makhluk legendaris itu tiba-tiba menghilang. Bagi sebagian besar penggemar game, situasi seperti ini menjengkelkan atau tidak nyaman, namun gamer yang rajin dapat mengontrol kesalahan dalam kode perangkat lunak.

Pemain yang berspesialisasi dalam “lari cepat” mendapat manfaat khusus dari ini. Orang yang menjadikannya olahraga untuk menyelesaikan video game secepat mungkin. Pelari cepat memperbaiki hal ini dengan merencanakan jalannya permainan, memainkan trik, dan terkadang menggunakan gangguan yang tidak sengaja dimasukkan ke dalam permainan. Dan ini tidak hanya menyenangkan bagi mereka sendiri: pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki para sprinter juga dapat bermanfaat bagi para insinyur perangkat lunak yang melacak dan memperbaiki bug. Inilah yang dikatakan para siswa Universitas Bristol.

Super Mario
Hal ini didasarkan pada analisis terhadap 237 bug yang diketahui di empat game platform Mario awal: Super Mario Bros (1985), Super Mario Bros. 3 (1988), Dunia Super Mario (1990) dan Super Mario 64 (1996). Hampir semua permainan platform ini memiliki desain yang sama: sebuah rintangan dengan platform yang berbeda, penjahat, 'power-up' dan koin, di mana Mario tukang ledeng Italia harus berjuang untuk menyelamatkan Putri Peach.

Bug atau kesalahan?
Baik error maupun glitch mengacu pada kesalahan pada perangkat lunak, namun terdapat perbedaan. Bug adalah kesalahan perangkat lunak yang dapat menyebabkan kerusakan, hasil yang tidak diharapkan, atau masalah lainnya. Sedangkan bug adalah kesalahan atau kesalahan sementara pada sistem. Hal ini dapat disebabkan oleh masalah perangkat keras, kesalahan perangkat lunak, atau faktor eksternal seperti pemadaman listrik atau pemadaman jaringan. Gangguan sering kali hanya berlangsung sebentar dan hilang secara otomatis atau setelah sistem di-boot ulang. Dalam praktiknya, terkadang sulit membedakan antara kesalahan dan cacat. Oleh karena itu istilah ini sering digunakan secara bergantian. Perbedaan yang paling jelas adalah bug biasanya dipanggil berulang kali dengan mengikuti langkah yang sama, sedangkan bug tidak dapat diprediksi dan dapat terjadi secara acak.

permainan lama
Meskipun permainan yang diperiksa tergolong lama, namun tetap antusias dimainkan oleh para pelari cepat dan rekor-rekor baru masih terus dibuat. Misalnya, rekor waktu dunia Super Mario World adalah 41 (!) detik. Untuk mencapai hal ini, permainan harus diteliti secara ekstensif, sehingga permainan sangat cocok untuk penelitian, kata para siswa. Justru karena para pelari cepat telah mampu mempelajarinya selama beberapa dekade.

READ  THQ Nordic mengumumkan game Alone in the Dark baru berdasarkan trilogi pertama - Game - Berita

Kesalahan tidak diketahui
Penelitian menunjukkan bahwa pengembang perangkat lunak dapat belajar sesuatu dari hal ini. “Ternyata pelari cepat punya beberapa trik yang tidak kita ketahui,” kata dokter tersebut. Joseph Hallett Sekolah Ilmu Komputer Bristol. Para peneliti mengklasifikasikan berbagai kerentanan dalam game untuk menentukan apakah kerentanan tersebut terkait dengan bug yang juga dieksploitasi dalam perangkat lunak tradisional. Telah terbukti bahwa beberapa gangguan yang digunakan oleh speedrunners belum memiliki klasifikasi yang ditemukan dalam klasifikasi cacat perangkat lunak. Hal ini juga menunjukkan bahwa ada jenis bug yang masih perlu dicari pada program yang lebih umum.

Hallett percaya bahwa minat terhadap pengetahuan ini di kalangan pemain adalah penting. “Pekerjaan para speedrunners sebelumnya tidak dianggap serius oleh dunia akademis. Namun dengan mempelajari gangguan yang dialami para speedrunners, kita dapat lebih memahami bagaimana mereka melakukannya dan apakah bug yang mereka gunakan adalah bug yang sama yang digunakan untuk meretas perangkat lunak lain,” dia mempelajarinya. Tim tersebut sekarang memainkan video game Pokémon untuk melihat apakah para pemain memiliki trik yang belum diketahui oleh pengembangnya.