BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

D66 Steinwichgerland ingin memusatkan perhatian pada penderitaan sesama manusia Maluku

Kamp Aint von Dip, tempat tinggal orang Maluku pada tahun 1950-an. Foto: Herman Seanville

Bagian D66 percaya bahwa administrator kota harus memperhatikan penderitaan sesama orang Maluku di kotamadya Steinwichgerland di masa lalu.

Pada 21 Maret 2021, 70 tahun yang lalu, keluarga Maluku dibawa ke Belanda untuk tinggal sementara selama 6 bulan. Di banyak kota, fokusnya adalah pada penerimaan dan perlakuan yang tidak layak dari sesama manusia Maluku. Keluarga Maluku juga ditempatkan di kotamadya. Ada keluarga Maluku di Pinderiben, Pickbrook dan Aint von Dip dekat Shirvolde.

Walikota 17 kotamadya, termasuk satu dengan komunitas Maluku, telah mendesak kabinet masa depan dalam surat terbuka untuk menyatakan penyesalan atas penerimaan Maluku yang tidak layak setelah penjajahan Indonesia.

“Namun, kami tidak melihat walikota kami menandatangani surat bersama. Walikota Staffordshire Municipality baru-baru ini bergabung dalam upaya tersebut,” kata Emmy Elgersma dari D66 Steinwijkerland.

Ini menimbulkan pertanyaan untuk D66. El Gersma: “Apakah jemaat memperhatikan fakta bahwa 70 tahun yang lalu keluarga Maluku ditempatkan di Steinwichgerland? Apakah dewan atau walikota masih siap menandatangani surat ke kabinet? Jika demikian, apakah Komisi ingin mengkomunikasikan hal ini melalui siaran pers sehingga semua tetangga Maluku (atau kerabat / keluarga terdekat mereka), di mana pun mereka tinggal, (tetapi lebih jauh) dapat tinggal di Steinwich?

READ  Indonesia sedang mengembangkan micro-lockdown sebagai langkah baru untuk menangani Kovit-19