BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Scholes percaya bahwa Rusia tidak akan memenangkan perang di Ukraina

Kanselir Jerman Olaf Scholes mengatakan Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan berhasil mengejar Ukraina. Berbicara di Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss, kepala pemerintahan mengatakan bahwa Putin telah “gagal dalam semua tujuan strategisnya” dan bahwa penaklukan Ukraina “jauh dari awal perang.”

“Tujuan kami jelas: Putin tidak boleh memenangkan perang ini, dan saya sangat yakin dia tidak akan menang,” kata Scholes, meminta kepala pemerintahan lainnya untuk bergabung dengan Front Bersatu untuk lebih mengisolasi Rusia. Dia merujuk terutama ke negara-negara berkembang di Asia, Afrika dan Amerika Selatan, yang belum mengkritik invasi.

Dalam upaya mematahkan pola itu, Scholz mengundang kepala negara dari India, Indonesia, Afrika Selatan, Senegal, dan Argentina ke KTT Industrialis G7 yang akan diadakan di Elmau, Jerman bulan depan. “KTT itu harus menjelaskan kepada Putin: perdamaian belum diperintahkan. Ukraina tidak akan menerimanya, dan kami juga tidak.”

Hukum dan ketertiban internasional

Menurut Kanselir, Putin ingin kembali ke dunia di mana “hukum yang berkuasa tidak berlaku dan setiap orang dijamin kebebasan, kebebasan dan hak untuk menentukan nasib sendiri. Kami menyebutnya imperialisme.”

Dia percaya bahwa invasi Rusia tidak hanya mengancam Ukraina sebagai negara merdeka, tetapi juga hukum dan ketertiban internasional berdasarkan kerja sama internasional.

Putin akan mengakhiri kampanye militernya hanya jika dia menyadari bahwa dia tidak dapat merusak keamanan Ukraina, kata Scholes. Itu sebabnya kami mendukung Ukraina.

READ  "Jahe India Mengalahkan Rusia, UE, dan AS dengan Harga Bersaing"