April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meek Paman: Dutch Joan Arc di Indonesia.

Pada tahun 1956, dua mantan tentara Belanda dibawa ke Indonesia untuk diinterogasi. Mereka ditangkap pada tahun 1954 dan didakwa melakukan penyerangan yang diperburuk. Tes Jungsleger dan Schmidt dianggap lelucon di Belanda. Hubungan antara Belanda dan Indonesia berada pada titik terendah sepanjang masa. Pada 27 Desember 1949, Belanda menyerahkan kedaulatannya kepada Republik Indonesia. Setelah itu, periode hubungan yang memburuk antara kedua negara dimulai. Inti pembahasannya adalah posisi New Guinea, yang telah diserahterimakan untuk diserahterimakan. Indonesia ingin menambahkan wilayah tersebut ke dalam kerajaannya, menjadikan dirinya sebagai penjaga kepentingan bagian Belanda ini, dan tentunya mengawasi sumber daya alam. Kedua negara akan terus memperjuangkannya selama dua belas tahun.

Leon Jungsleger

Dalam konteks kontroversi ini, baik mantan pemain Belanda Leon Jungsleger maupun Henry Schmidt harus terlihat di awal tahun 1954. Mengambil Jungsleger khususnya adalah sebuah aksi: dia adalah mantan kepala NEFIS, dinas intelijen pasukan Belanda. Schmidt adalah seorang perwira di KNIL.

Ada dugaan tindakan keji tersebut berdasarkan kesaksian lebih dari tiga puluh orang Belanda dan Indo-Belanda yang ditangkap pada periode yang sama. Saat itu, jelas bahwa buktinya tidak berdasar dan sebagian besar saksi terpaksa melaporkan kepada orang-orang yang tidak mereka kenal.

Setelah kedua orang itu didakwa, perwakilan Belanda di ibu kota Indonesia terlibat perkelahian hukum dengan Hermann Paman, seorang pengacara ternama. Tidak sulit bagi pengacara untuk membuat lubang dalam pernyataan saksi yang dipaksakan. Pa Manu dibantu oleh istrinya Mickey di latar belakang, yang bekerja untuk beberapa waktu di radio Belanda setelah dibebaskan dari kamp penahanan dan kemudian memperkuat kantor suaminya. Pada bulan September 1954, pengadilan Jungsleger dan Schmidt dibuka. Atau sebaliknya: kasus terhadap Belanda karena tidak ada yang meragukan sifat politik dari tuduhan tersebut. Anwar, seorang jurnalis Indonesia yang menjadi pemimpin redaksi sebuah surat kabar Republik saat itu, secara terbuka menyatakan bahwa persidangan tersebut diperintahkan oleh Presiden Sukarno untuk menghasut rakyat Indonesia agar melawan Belanda.

Laporan Pembebasan Bersyarat pada Kamis, 8 Maret 1956, tentang persidangan.

Laporan Proses

Dua wartawan Belanda melaporkan investigasi ke surat kabar berbahasa Belanda De Niwskier, yang terbit di Indonesia pada saat itu: Willem Muizmann dan Cheese Prince (saudara laki-laki Bonke Prince, yang meninggalkan pihak Indonesia). Setiap hari seorang kurir mengumpulkan salinan karbon dari laporan terkait pengadilan, yang kemudian ditempatkan di teleks perwakilan diplomatik Belanda. Misalnya, artikel tiba di Persbiuro Belanda Alzheimer pada hari yang sama, dan dari sana ke semua editor surat kabar di Belanda. Setiap hari, layanan berita radio juga melaporkan perkembangan baru dalam proses tersebut – emosi meningkat di Belanda karena Princen dan Muizmann mengizinkan satu giliran hukum demi sinyal lainnya. Twist ini menyenangkan bagi jurnalis, tapi mood dan kepercayaan antara kedua tersangka sedang menurun. Mereka semakin kehilangan keberanian. Schmidt kemudian banyak menulis tentang ini ketika dia kembali ke Belanda.

Herman Pamann mengundurkan diri sebagai pengacara

Inti dari tuduhan terhadap laki-laki tersebut adalah organisasi gerilyawan Hindia Belanda NIGO. Ini akan menjadi klub yang coba diusahakan oleh Belanda untuk mengguncang negara Indonesia, dan Jungsleger serta Schmidt akan memegang posisi teratas di organisasi tersebut. Pada Mei 1955, Pengacara Paman juga bergabung dengan NIGO dan didakwa. Pria itu memutuskan untuk mengurangi keamanan dan menghilang tanpa diketahui dari negara: dia melarikan diri dengan perahu, dan meskipun istrinya, Mickey, mengetahui hal ini, dia memutuskan untuk tinggal.

Lembut Pa Mann

Mann yang lemah lembut bertanggung jawab

Belanda sedang mencari pengacara baru untuk menggantikan Paman. Masalahnya, harus sudah di Indonesia karena orang asing tidak boleh masuk Indonesia. Satu-satunya pengacara Indonesia yang ingin melakukan ini adalah meminta uang sebanyak itu sehingga Belanda menolak. Mickey Mann saat ini maju untuk mengambil alih pertahanan. Ini juga merupakan solusi yang dapat diterima oleh pihak berwenang Indonesia. Mereka mengharapkan sedikit perlawanan dari buku klasik yang belum dibaca secara hukum. Tapi ternyata berbeda. Sejak hari pertama, Mikey Mann kabur seperti singa di lapangan. Dia menggigit lebih keras, menjadi marah terhadap jaksa penuntut umum, dan menjadi semakin tegang. Hal ini memperumit hubungan kerja Komisioner Tinggi dengan para diplomat Belanda. Tapi bintangnya sedang naik daun di Belanda. Koran Belanda mencetak artikel besar dan menambah suasana Belanda. The Telegraph membandingkan Sukarno dengan Hitler, menyatakan Lemah lembut Bowman sebagai wanita terbaik tahun 1955.

Meekman, yang bekerja di ruang sidang Indonesia.

Jungsleger meninggal

Pada bulan Februari 1956, eksperimen Jungsleger berubah secara dramatis. Belanda telah masuk dalam daftar sejak jaksa penuntut umum menuntut agar Jungsleger dijatuhi hukuman mati. Demonstrasi, tindakan diplomatik, tekanan ekonomi, Indonesia mengabaikan segalanya. Sesaat sebelum putusan hakim, Leon Jungsleger mengalami pendarahan otak. Dia segera meninggal di rumah sakit. Di Belanda, tidak ada yang percaya penyebab resmi kematian, dan segala macam rumor beredar. Layanan peringatan diadakan dan pemerintah membayar untuk mengganti peti mati. Jungsleger dimakamkan di Maastricht.

Leon terakhir Jungsleger.

Kasus Schmidt terus berlanjut. Pa Mann yang lemah lembut secara bertahap menemukan dirinya dalam situasi di mana dia tidak dapat bekerja dengan duta besar Belanda untuk Komisaris Tinggi, tetapi itu adalah lima belas tahun sampai hari klaim diajukan terhadap klien keduanya. Nyonya Pamann menuntut pembebasan segera. Kerumunan yang keluar dari sidang tidak senang dengan hal ini dan situasi yang tidak bersahabat muncul. Kepolisian Indonesia yang bertanggung jawab atas keamanan tidak terlalu berhati-hati, yang berarti massa akan mengancam Meekman. Jurnalis Muizman menyembunyikannya di semacam lemari di pengadilan dan membawanya ke tempat aman. Dari sana dia bisa melarikan diri tanpa disadari di dinding. Muizman harus lari untuk hidupnya, melarikan diri dengan luka-luka.

Meek Bowman akan datang ke Belanda

Dia diusir dari Indonesia

Mann yang lemah lembut terbang ke Roma, di mana dia bertemu kembali dengan suaminya. Dia ditemui di bandara Rumania oleh kru film Italia yang disewa oleh Polygon Jorna. Dengan demikian, Mike Mann dapat meyakinkan penonton film bahwa penontonnya berhutang budi kepada Willem Muizmann dari De Newsrey, dan bahwa dia “menyesal harus meninggalkan Indonesia, negara di mana kami mengalami saat-saat yang menyenangkan.” Karena pada bulan Maret 1958 dia berada di sana. diizinkan pulang.

Tanah Paman yang lembut diakuisisi oleh Kabinet di Katshuis dan Ratu di Sostijk. Di sana dia menerima ornamen kerajaan: Ksatria dalam Ordo Singa Belanda. Nantinya, ia akan menerima gelar doktor secara kohort di Universitas Groningen. Dalam hukum, yaitu. Meek Mann memulai hidup baru dengan suaminya dan akhirnya menetap di Ibiza. Di sana dia meninggal pada tahun 1966 karena serangan jantung. Suaminya juga meninggal dua tahun kemudian. Tidak diragukan lagi, kematian dini mereka adalah salah satu alasan mengapa nama mereka dilupakan dan ketenaran mereka tidak bertahan lama.

Pembaca yang budiman

Meeting Point Asia adalah situs non-iklan yang seluruhnya dibuat oleh sukarelawan. Semua orang bisa membaca semua berita kami. Tetapi membutuhkan biaya untuk memelihara situs web seperti Trefund Asia; Termasuk biaya perangkat lunak untuk membangun situs dan sewa ruang server untuk melihatnya. Biaya tersebut ditanggung oleh anggota staf editorial, dan mereka mungkin membutuhkan bantuan. Jika Anda ingin memberikan sumbangan (kecil), klik tombol merah di kanan bawah halaman dan beri sumbangan mulai dari 3 euro. Ingin membantu dengan cara lain? Kemudian kirim email ke penulis: [email protected]

Berkat kontribusi Anda, Trefund Asia dapat terus menghadirkan berita dan informasi latar belakang dari wilayah favorit Anda setiap hari.