BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dagblad010 |  Kita hidup dengan perang

Dagblad010 | Kita hidup dengan perang

Tema peringatan 4 Mei tahun ini adalah: Hidup dengan Perang. Orang selalu bergumul dengan konsep perang.

Sejak Abad Pertengahan, selain gereja, gerbang kota, tembok, kastil, parit, dan benteng dibangun karena takut orang lain dan takut perang.

Negara kita terbentuk selama 80 tahun perang. Mata pelajaran wajib bagi anak-anak kita di sekolah. Tujuh provinsi yang mengusir tirani saat kita menyanyikan lagu kebangsaan kita.

Namun mereka berusaha mencapai perdamaian dunia.

Pada akhir abad ke-19, ketika kengerian yang terkait dengan perang menjadi jelas melalui foto-foto, negara-negara Barat memutuskan untuk berkonsultasi daripada berperang. Istana Perdamaian di Den Haag didirikan sebagai simbol.

Itu selesai pada tahun 1913. Tepat satu tahun sebelum pecahnya Perang Dunia Pertama. Semua orang tahu drama yang terjadi kemudian. Itu akhirnya menyebabkan kengerian yang sekarang kita ingat sebagai 4 Mei: Perang Dunia II. Ini diikuti oleh Hindia Belanda/Indonesia, Korea, Vietnam, Yugoslavia, Irak, Afghanistan dan sekarang Sudan dan Ukraina. Sepertinya kita harus belajar hidup dengan perang selamanya. Kami diekspos setiap hari melalui media.

Jika ada satu kelompok orang Belanda yang belajar hidup dengan perang, itu adalah kami Rotterdammers. Setiap kota begitu dibangun dan dibangun. Rencana jalan Rotterdam masih menunjukkan kehancuran Old Rotterdam pada 14 Mei 1940. Kami bangga bahwa efek perang hampir hilang. Hilang dari pandangan.

Tapi bangunan kami bukan satu-satunya yang rusak. Banyak sekolah memiliki daftar yang berisi nama anak-anak Yahudi yang diseret bersama orang tuanya untuk dimusnahkan di Eropa Timur. Kemanusiaan tidak pernah dikirim begitu dalam.

Orang-orang Rotterdam yang diangkut ke Jerman pada akhir perang untuk bekerja sebagai buruh budak di industri perang akhirnya akan memiliki tugu peringatan. Ratusan meninggal dan ribuan luka berat. Luka yang tak pernah sembuh.

READ  Putin tidak akan menghadiri KTT iklim di Glasgow

Di masa muda kami, Pendeta John Puskus sering muncul di televisi, yang dikenal sebagai Pendeta Merah. Dia menceritakan kisah mengharukan tentang seorang pria yang, di tengah Rotterdam yang terbakar, mengepalkan tinjunya dan berkata: Saya tidak akan mengambil, saya tidak akan mengambil.

Pada tanggal 4 Mei, saya dikelilingi oleh nama-nama mereka yang tidak menerimanya, dan saya tidak tahan dengan ketidakadilan. Yang melawan dengan sekuat tenaga tirani terkutuk yang mencengkeram negara kita.

Mereka telah membayar harga tinggi. Mereka memantulkan cahaya harapan yang kita hargai untuk dunia yang lebih baik. Mereka adalah garam dunia, terang dalam kegelapan.

Pengorbanan, keberanian, dan semangat rela berkorban mereka tidak boleh dilupakan dan harus menjadi pelajaran terus menerus.

Jadi perang harus tetap ada dalam hidup kita.