BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam 5 tahun penganiayaan terhadap Rohingya – Dagblad Suriname

Dalam 5 tahun penganiayaan terhadap Rohingya – Dagblad Suriname

Berita dunia Kamis 25 Agustus berfokus pada situasi kelompok yang paling teraniaya di dunia: Rohingya, dengan gambar yang menarik imajinasi. Minoritas Muslim yang tinggal di Myanmar (dulu Burma) ini kini tinggal di kamp-kamp pengungsi terbesar di dunia. Lima tahun lalu, setelah hasutan para biksu Buddha dan milisi militer dan sipil, dia melancarkan serangan kekerasan untuk membersihkan Myanmar dari Muslim. Seluruh desa dibakar, perempuan diperkosa, banyak yang disiksa, dianiaya, dibakar dan dibunuh. Gambar-gambar itu menunjukkan bahwa hampir satu juta orang yang kemudian mengungsi ternyata merupakan komunitas yang sangat rentan dan kekurangan.

wanita Rohingya

Pendidikan dan pembangunan umum tampak lebih rendah, dan kehidupan beragama juga tidak memiliki standar yang tinggi. Yang terakhir, kami maksudkan bahwa Rohingya tidak memiliki kontak atau hubungan dengan komunitas Muslim lainnya di wilayah tersebut. Rohingya tidak dikelompokkan ke dalam asosiasi keagamaan yang besar. Juga, tampaknya tidak ada pemimpin, orang-orang terampil dan aktivis dalam kelompok. Kelompok ini juga mengalami cara hidup yang agak kuno dan secara kasar dapat dibandingkan dengan penduduk asli atau suku. Sejauh ini, tidak ada juru bicara atau pemimpin yang dikenal di antara para pengungsi untuk mengadvokasi masalah Rohingya.

Myanmar dibebaskan dari populasi Muslim dengan persetujuan mantan aktivis hak asasi manusia Aung Sang Suu Kyi. Persetujuan untuk membersihkan negara tempat dia menjadi perdana menteri disambut dengan banyak kritik. Ms Zina diseret kesana kemari, tapi dia bersikeras bahwa Rohingya tidak ada sebagai sebuah bangsa.

Pada hari-hari setelah pembersihan minoritas Muslim oleh Myanmar, kecaman disuarakan oleh apa yang disebut negara beradab seperti di Eropa Barat dan Amerika Utara. Ini adalah negara-negara yang sebagian besar mengendalikan ekonomi global. Namun, negara-negara tersebut menolak untuk menjatuhkan sanksi keras kepada pemerintah dan pemimpin politik Myanmar. Negara-negara tetangga, yang sebagian mengklaim sebagai Muslim paling saleh di dunia, juga tidak melakukan tindakan apa pun. Terlepas dari intoleransi agama, negara-negara Muslim di kawasan ini termasuk yang paling korup di dunia.

READ  Van Laar Maritime memperluas armadanya dengan Jacobus - Jutter

Kami menulis ini karena dalam 5 tahun pembersihan, Rohingya akan menuntut untuk kembali ke Myanmar, yang mereka sebut sebagai tanah air mereka. Tindakan kembali ini dapat dimengerti, tetapi pada saat yang sama itu sama saja dengan bunuh diri. Itu akan menjadi tindakan sembrono, karena kondisi di Myanmar memburuk. Tidak mungkin sebaliknya jika Perserikatan Bangsa-Bangsa memberikan bukti bahwa karena polarisasi politik dunia, ia dan Dewan Keamanannya tidak dapat memainkan peran penting apa pun, kecuali untuk membantu mendistribusikan makanan dan obat-obatan. Ini adalah sesuatu yang juga menjadi jelas dalam kasus ini: Perserikatan Bangsa-Bangsa tidak lagi mencapai tujuan pendiriannya. Sama sekali tidak ada tindakan dari organisasi ini.

Hal kedua yang jelas adalah bahwa sama sekali tidak ada persaudaraan, simpati dan simpati di antara umat Islam di dunia. Kami sebelumnya telah menyebutkan bahwa nabi agama ini pasti dapat disebut sebagai orang yang sukses karena namanya saja yang diulang miliaran kali setiap hari oleh umat Islam dalam doa-doa mereka. Namun tampaknya agama nabi ini telah gagal dalam esensi dan esensinya, yaitu tidak adanya persaudaraan, simpati dan simpati di antara umat Islam. Kesukuan, tradisi budaya, dan stratifikasi ekonomi terbukti menjadi kekuatan yang lebih besar daripada risalah Nabi yang mengikat. Rohingya telah ditinggalkan oleh negara-negara Muslim yang sangat kaya yang para pemimpinnya mengklaim sebagai penjaga agama. Komunitas Muslim di seluruh dunia yang terpecah ke dalam berbagai sekte, sekte dan asosiasi telah mengecewakan Rohingya. Bahkan, negara tetangga seperti Bangladesh, yang menampung orang-orang ini, kini memandang para pengungsi sebagai beban. Hal ini juga disebabkan oleh sikap masyarakat lokal terhadap Rohingya. Jadi ada Muslim yang memandang Muslim sebagai beban, tetapi pada saat yang sama ada demonstrasi kekerasan setiap hari di bagian ini untuk melindungi agama dari serangan dari luar. Jadi pertanyaannya sekarang adalah bagaimana nasib orang-orang Rohingya ini.

READ  Catalyst Metals Limited Mengumumkan Penunjukan Tim Manajemen Baru untuk Operasi Emas Plutonium -20 September 2023 14.00

Kami percaya bahwa orang-orang Rohingya ini tidak akan dapat kembali dengan selamat ke Myanmar. Jika mereka kembali, itu berarti eksekusi bab terakhir dalam genosida kelompok ini. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan negara-negara tetangga tidak akan mencegah hal ini, tetapi kemudian mereka akan membuat film dokumenter hebat tentang genosida. Rohingya tidak lagi memiliki tempat di Myanmar karena kelemahan dan kekurangan mereka. Satu-satunya solusi adalah agar negara-negara tetangga dengan populasi Muslim (Pakistan, Bangladesh dan Indonesia) bersama-sama menerima para pengungsi secara pro-rata dan memberi mereka kewarganegaraan, sesuatu yang mereka tidak berhak dan tidak akan berhak.

Jumlah pengungsi tidak terlalu besar mengingat jumlah penduduk di negara-negara itu sendiri. Namun, negara-negara ini takut dengan tindakan ini, karena itu akan mengancam bahaya lain yang akan menyebabkan runtuhnya negara mereka: gelombang kedua dari beberapa juta pengungsi ke negara-negara ini dari India. Negara ini, yang merupakan rumah bagi sekitar 300 juta Muslim, menderita Islamofobia yang berkembang di antara nasionalis Hindu Narinder Modi dari Partai Bharatiya Janata, yang dicintai di Suriname oleh para politisi terkemuka. Seruan telah dibuat untuk membersihkan India dari Muslim, mirip dengan Myanmar. Bentrokan dan intimidasi agama sering terjadi di negeri ini.

Selama berabad-abad pemerintahan penguasa Muslim asing dan kadang-kadang kesalahan mereka, bagian Muslim dari penduduk asli dimintai pertanggungjawaban. Secara umum, menyakitkan untuk dicatat bahwa terlepas dari berbagai tonggak hak asasi manusia yang telah dicapai umat manusia, masih dapat dicatat bahwa penganiayaan dan pemurnian atas dasar agama pada tahun 2022 dapat terjadi dengan impunitas.