BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam Descendants of the East, leluhur adalah pembunuh dan korban

Dalam Descendants of the East, leluhur adalah pembunuh dan korban

Dalam film dokumenter yang tajam, Daan van Citters dan Joenoes Polnaija mencari peran kakek dan nenek mereka selama proses kepolisian di Indonesia.

Eric van Zwam

Nenek moyang kami adalah tentara yang baik, tetapi untuk itu mereka harus membunuh dan menjadi pembunuh.” Daan van Citters dan Joenoes Polnaija masuk dalam dokumenter tersebut. Keturunan Timur Perhatikan masa lalu nenek moyang mereka yang berjuang di Indonesia untuk memulihkan kekuasaan Belanda setelah Perang Dunia II. Kedua aktor menjadi teman di lokasi syuting Timursebuah film tahun 2020 tentang episode pasca-apokaliptik.

Dalam periode dari September 1945 hingga penyerahan kedaulatan pada Desember 1949, di mana Indonesia memperoleh kemerdekaan, Belanda campur tangan dua kali: eufemisme “tindakan polisi”. Kakek Van Setters ikut serta dalam pertempuran itu sebagai tentara di Tentara Kerajaan Belanda, dan kakek Polnaija pernah bertempur di pihak yang sama di Tentara Kerajaan Hindia Belanda, Neil.

Sebagai generasi ketiga, Van Setters dan Polnaija bergulat dengan pertanyaan: Bagaimana mereka bertanggung jawab atas sesuatu yang bukan tanggung jawab mereka? Bagi Polnaija, dengan latar belakang kebangsawanannya, ada juga persoalan viktimisasi dan juga persoalan pelaku.

kekerasan ekstrem

Fredos Steglin telah meneliti topik yang tak terhitung jumlahnya dalam sejarah Maluku selama beberapa dekade. Dia berafiliasi dengan Royal Institute of Land Language and Ethnology di Leiden dan turut menulis buku tersebut efek makna yang muncul tahun lalu. Berisi banyak percakapan dengan warga sipil dan personel militer tentang pengalaman mereka pada periode segera setelah Perang Dunia II dan kemerdekaan Indonesia.

Apa yang diperhatikan Steglin adalah bahwa kaum royalis yang melayani dengan Knil hampir tidak menyimpan catatan atau dokumen ego. Banyak dokumen yang tersedia menyalahkan Knil atas kekerasan ekstrem tersebut. “Semua yang salah disalahkan pada mereka,” kata Stellen di apartemennya di Amsterdam. Dia akan berangkat ke Ambon lagi selama beberapa bulan untuk mengajar di universitas di sana.

Dia berbicara kepada sembilan belas orang yang hidup selama ini. “Tentara Knil tidak merasa seperti pelaku,” katanya. Ini memiliki sejarah. Sejak awal abad ke-17, ketika Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC) menginjakkan kaki di kepulauan Indonesia dengan membawa rempah-rempah seperti fuli, pala, dan cengkeh, Maluku telah direkrut sebagai pasukan kejut. Mereka mendapatkan reputasi sebagai pejuang dan setia kepada Belanda terutama dalam Perang Aceh atas Sumatera antara tahun 1873 dan 1913.

“Mereka dipandang sebagai pasukan elit dan bertindak sesuai dengan itu,” jelas Steglen. Ini juga yang menjadi alasan mengapa tentara Nil Maluku dipenjarakan oleh Jepang selama pendudukan, sementara banyak tentara lainnya dari Jawa dan Sumatera tidak.

pemerah susu yang tidak berpengalaman

Setelah Perang Dunia II, Belanda segera mulai merekrut pasukan Knil baru dari kalangan raja fanatik tersebut. “Pada tahun-tahun berikutnya, mereka berada dalam situasi yang sulit,” kata Steijlen. Mereka menduduki posisi terdepan karena mereka jauh lebih mengetahui kondisi lokal daripada tentara Belanda. Tentara Knil Maluku juga dikerahkan untuk mengumpulkan informasi intelijen, untuk menginterogasi para tahanan.”

Mereka tidak menganggap diri mereka sebagai pelaku pada saat itu dan sesudahnya. Tidak seperti para pembunuh, sebagaimana Van Setters dan Polnaija menyebutnya. Mereka melihat diri mereka sebagai korban. Ini dimulai dengan penyerahan kedaulatan pada tahun 1949. Prajurit Knil diberi pilihan untuk pindah ke tentara Indonesia atau berangkat sementara ke Belanda. Akhirnya sekitar 3.500 tentara Maluku Neil membawa perahu bersama keluarga mereka ke Rotterdam, tempat pertama kali tiba pada Maret 1951.

Dan Van Setters dan Gwenos Polnaija dalam Descendants of the East.

Krisis dimulai bagi mereka ketika mereka diberhentikan dari ketentaraan tidak lama kemudian. Steglin menjelaskan perasaan yang mengakar dalam: “Pemecatan menyebabkan kemarahan besar dan frustrasi bertahun-tahun.” Untuk waktu yang lama, banyak bangsawan percaya bahwa kedatangan mereka di Belanda hanya bersifat sementara. Mereka akan kembali ke negara raja merdeka: Republika Srpska. Tidak.

Generasi kedua Maluku di Belanda bersimpati dengan kemarahan hebat ayah mereka atas apa yang mereka lihat sebagai pengkhianatan terhadap negara Belanda. Beberapa diradikalisasi dan berubah menjadi kekerasan untuk memaksa Belanda mendukung gerakan independen Republika Srpska.

Perbuatan tersebut awalnya ditujukan kepada Indonesia, seperti pendudukan kediaman duta besar Indonesia di Wassenaar (1970). Kemudian juga melawan Belanda: persiapan penyanderaan Ratu Juliana (1975), pembajakan kereta api di Wigster (1975) dan De Bont (1977) dan penyanderaan di sebuah sekolah dasar di Bovensmeld (1977).

trauma batin

Hal ini menyebabkan lebih banyak perhatian pemerintah Belanda terhadap kesedihan Maluku dan situasi mereka yang memprihatinkan. Gelombang ekstremisme pecah. Puluhan tahun berikutnya, orang Belanda Maluku melakukan perjalanan ke Ambon untuk mempererat hubungan dengan keluarga mereka. Di Maluku sendiri, pengejaran negara merdeka memudar menjadi latar belakang. “RMS juga berkembang di Belanda menjadi simbol kebersamaan dan budaya Maluku.”

Trauma leluhur telah diwarisi oleh generasi ketiga. “Kejutan internal,” jelas Steijlen. “Saya punya teman yang anaknya sekarang dirawat karena gangguan stres pascatrauma (PTSD).”

Ini sesuai dengan pemikiran zeitgeist saat ini tentang sejarah Anda dan konsekuensinya di masa sekarang. Steijlen membandingkannya dengan gerakan Black Lives Matter dan diskusi Belanda tentang masa lalu perbudakan.

Perdana Menteri Rutte meminta maaf tahun lalu atas kekerasan Belanda yang parah pada periode pasca perang menjelang kemerdekaan Indonesia. Namun peran dan konsekuensi dari prajurit Kandang Maluku dan anak-anak mereka tetap dirahasiakan.

Inilah yang dihadapi Van Setters dan Polnaija di akhir film dokumenter. Sejarah Maluku tidak muncul dalam buku-buku sejarah. Kaum muda Belanda tidak belajar apa-apa tentang masa lalu kolonial, yang berarti rasisme terselubung masih merajalela.

Keturunan De Oost dapat dilihat secara keseluruhan Hari pernikahan umum. Lihat untuk informasi lebih lanjut dan tiket Halaman ini dalam film yang penting.

READ  Masa depan KVK Westhoek dan Dirk-Jan Dewaegemaeker terlihat tidak pasti, namun sang striker membawa harapan lagi dengan golnya: "Keyakinan telah kembali" (Ypres)