BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Ini sudah lama tidak terpikirkan secara politis”: sebuah pidato yang dia sampaikan dalam 5 kutipan

“Ini sudah lama tidak terpikirkan secara politis”: sebuah pidato yang dia sampaikan dalam 5 kutipan

Kutipan I- Mohon maaf

“Maka saya atas nama pemerintah Belanda meminta maaf. Hari ini saya minta maaf. Awe mi ta pidi disculpa. Tide pardon mi wani taki. Hari ini saya meminta maaf atas nama pemerintah Belanda atas tindakan negara Belanda di masa lalu: setelah kematiannya semua orang yang diperbudak di seluruh dunia yang mengalami perlakuan seperti itu, anak perempuan mereka, anak laki-laki mereka, dan semua cucu mereka bahkan di sini dan sekarang.”

Wartawan politik Fons Lambie: “Secara politik ini sudah lama tidak dipersoalkan. Tapi 19 Desember, pukul 15:15, telah menjadi momen bersejarah dalam sejarah Belanda. Untuk pertama kalinya pemerintah Belanda meminta maaf. Dalam semua bahasa ​​kerajaan. Dia secara eksplisit menyebutkannya sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.” , dan itu dalam istilah yang paling keras. Untuk Root melakukannya adalah pidato yang panjang. Dia bekerja perlahan menuju alasan dan mencoba menjelaskan mengapa Kabinet memiliki mengambil langkah seperti itu. Dia secara eksplisit menyebutkan kengerian perbudakan, ras kacau beberapa minggu terakhir dan gilirannya, karena Rota telah menentang membuat alasan selama bertahun-tahun “.

Kutipan kedua – perubahan pemikiran Rutte sendiri

“Saya secara pribadi telah mengalami perubahan pemikiran ini – saya ingin terbuka tentang hal itu. Untuk waktu yang lama saya pikir tidak sepenuhnya mungkin untuk bertanggung jawab secara berarti atas sesuatu yang terjadi di masa lalu, dan tidak ada kami terlibat sendiri. Jadi saya berpikir untuk waktu yang lama: Masa lalu perbudakan adalah sejarah yang ada di belakang kami. Tapi saya salah. Karena penindasan dan eksploitasi selama berabad-abad memengaruhi masa kini. Dalam stereotip rasial. Dalam pola pengucilan yang diskriminatif. Dalam ketimpangan sosial.”

Lambie: “Rekonstruksi kami menunjukkan bahwa para menteri VVD di Kabinet – dan karenanya juga Rutte – sebenarnya menentang permintaan maaf. Dia sekarang secara eksplisit menekankan perubahan pikiran ini. Rutte butuh waktu lama untuk menjelaskan bagaimana masa lalu dan masa kini terkait dengan ‘ meskipun Ini adalah kisah pribadi Rutte, dan juga ditujukan, misalnya, untuk pemilih VVD yang tidak mengerti mengapa dia berbelok seperti itu. Rutte juga memiliki alasan yang sama tentang pendapatnya yang berubah tentang Zwarte Piet.”

READ  Abolisionis Willem Cornelis Mays membawa harapan dan keberanian

Kutipan ketiga – tentang run-up

“Kita tahu tidak ada satu waktu yang tepat untuk semua, tidak ada satu kata yang tepat untuk semua, tidak ada satu tempat yang tepat untuk semua. Saya menyadari bahwa hari ini bisa lebih baik. Tapi jangan biarkan itu menjadi alasan untuk tidak mengatakan apa-apa.”.

Lambie: Dalam beberapa minggu terakhir saya telah melihat perjuangan pemerintah. Setelah permintaan maaf itu bocor, badai kritik pun muncul. Kabinet kehilangan kendali, dan kementerian bekerja sama. Rota pada dasarnya menyerahkan koordinasi kepada Menteri Dalam Negeri. Kemarahan dan kesal masih merupakan kekurangan dalam permintaan maaf. Harapan di Den Haag adalah bahwa perdamaian sekarang akan kembali.

Kutipan IV – koma, bukan titik

“Kami melakukan ini, dan kami melakukannya sekarang, berdiri di ambang tahun ulang tahun yang penting, untuk menemukan jalan ke depan bersama. Kami tidak hanya berbagi masa lalu, tetapi juga masa depan. Jadi hari ini kami menempatkan koma, bukan perhentian penuh.”

Lambie: “Rute telah menekankan hal ini berkali-kali. Konsultasi. Dialog. Tapi tidak ada wacana tentang reparasi. Ada sejumlah kelompok kepentingan yang menyerukan itu. Tapi tidak ada dukungan politik untuk itu di Kabinet dan di Dewan. Dalam beberapa dekade terakhir telah banyak bantuan keuangan dari Belanda ke Karibia dan Suriname, akan ada museum perbudakan nasional dan pusat pengetahuan, dan rehabilitasi resmi untuk Tola, pria yang memimpin pemberontakan budak di Curaçao.

Kutipan V – Raja

Selama Tahun Peringatan, semua aspek masa lalu perbudakan dan dampaknya pada zaman kita akan menjadi sorotan. Raja secara pribadi merasa sangat terlibat dalam hal ini dan akan hadir pada peringatan dan perayaan di Amsterdam pada 1 Juli.

Lampe: “Di Den Haag, tidak ada yang mau mengonfirmasi secara resmi bahwa raja juga akan meminta maaf. Rutte berbicara atas nama pemerintah, jadi ini juga atas nama raja. Pidato Rutte membuka jalan. Saat debat politik selesai , bisakah juara lain maju, bisa didengar Itu. Nah, Raja. Kemungkinan pertama adalah perjalanan pasangan kerajaan ke Karibia pada akhir Januari. Tetapi juga pada 1 Juli, selama Keti Koti. Begitulah dengan permintaan maaf Indonesia juga: pemerintahan pertama, kemudian raja.”

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi | waktu