BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pelajaran sejarah wajib tentang Hindia Belanda: ‘Tidak tahu apa artinya VOC’

Di jalan perbelanjaan Brooklyn, penduduk berkeringat deras saat ditanya tentang pengetahuan kolonial mereka. Apa yang dimaksud dengan senyawa organik yang mudah menguap? Seorang wanita yang mengajak anjingnya berjalan-jalan meletakkan tangannya di atas mulutnya: “Saya benar-benar tidak tahu. Ini menyebalkan.”

Apa itu Batavia? “Saya hanya tahu Batavia Stade,” tawa kecil dari seorang pemuda di kota. Dia mengetahui tindakan polisi secara samar, tetapi menjelaskannya dalam beberapa kalimat. Dan apa nama Hindia Belanda sekarang? Seorang pria menghela nafas. “Sudah terlalu lama.”

Buruk dengan pengetahuan kita

Pengetahuan kita tentang Hindia Belanda sangat memprihatinkan, demikian kesimpulan komisi khusus yang dipimpin mantan menteri Jeet Bosmacker. Ditugaskan oleh Departemen Kesehatan, komite itu melakukan penelitian tentang pengetahuan kolonial kita. Dan yang paling penting, bagaimana kita bisa meningkatkan pengetahuan ini.

Bosmacker menyimpulkan, “Masa lalu kolonial adalah sejarah kita semua. Lebih baik bercerita dan berbagi sudut pandang yang berbeda juga menciptakan lebih banyak pemahaman dan pengakuan.”

Oleh karena itu panitia membuat rekomendasi mendesak kepada Kabinet: Sejarah Indonesia harus diberikan tempat yang menonjol dalam pelajaran sejarah di sekolah dasar dan menengah. Jadikan itu bahan ujian wajib, agar setiap anak tahu apa yang dialami teman sekelas Belanda mereka di sana.

Sekarang jumlah perhatian yang diberikan pada bagian sejarah ini bervariasi dari satu sekolah ke sekolah lainnya.

Di Broklede Comprehensive School di Breukelen, anak-anak sudah mendapatkan pelajaran tambahan tentang Hindia Belanda. Pihak sekolah juga memberikan masukan kepada panitia. “Kami memilih ini secara sadar,” kata guru sejarah Tim Kotser.

“Terutama di zaman sekarang ini, ketika kita semakin memperhatikan masa lalu kolonial kita, itu adalah bagian dari sejarah yang harus kita tangani.”

READ  Sutradara Leiderdorp menunjukkan bagaimana arsitektur dan seni terapan Indonesia dan Belanda saling mempengaruhi

Tidak ada materi ujian wajib

Tidak semua sekolah melakukan itu. Beberapa sekolah tidak (hampir) mempedulikannya sama sekali. “Itu karena itu bukan materi ujian akhir. Jadi ada anak-anak yang meninggalkan sekolah menengah tanpa mengetahui bagian penting dari sejarah ini. Kita seharusnya tidak menginginkan itu.”

Oleh karena itu, Koetsier – dan sekolahnya – mendukung materi pendidikan wajib tentang Hindia Belanda. “Agar para mahasiswa tidak hanya mengetahui apa itu VOC, tetapi mereka juga mengetahui bahwa terjadi perang kemerdekaan yang penuh kekerasan.”

kasar? Itu tidak masalah

Bukankah itu sulit? Lulusan sekolah berpikir itu tidak terlalu buruk. Mata pelajaran lain jauh lebih membosankan. Mereka hanya ingin tahu lebih banyak tentangnya. Mahasiswa pascasarjana Taylor: “Saya senang sekolah saya memberikan perhatian ekstra. Saya merasa ini sangat menarik, karena ini tentang sesuatu yang harus dihadapi banyak orang di negara kita. Saya juga membaca lebih banyak tentangnya sendiri .”

Tambah seorang rekan: “Kita harus belajar banyak tentang sejarah Prancis dan Cina untuk ujian kita, tapi Hindia Belanda bukanlah mata pelajaran wajib. Gila, bukan? Bagian yang sangat penting. Kita juga memiliki komunitas bangsawan yang besar. “

Jangan lupa

Siswa terkadang menemukan cerita yang intens. “Bukan hanya rempah-rempah yang dibawa dari Hindia Belanda, tapi juga halaman hitam dalam sejarah kita. Banyak kekerasan yang dilakukan, dan kita tidak boleh melupakan itu.”

Kabinet dijadwalkan untuk menanggapi hasil komite hari ini, yang akan mempresentasikan hasilnya hari ini.