BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam Langkah Kecil Menuju Kenangan Hindia Besar: “Persis Seperti Tanggal 4 Mei di Dam Square” | Ini adalah berita terpenting kami

dengan videoWaktu yang berbeda dan peran yang menonjol bagi duta besar Indonesia. Tidak semua veteran Hindia Timur senang dengan perubahan yang dicerminkan Yayasan Peringatan 15 Agustus 1945 atas kekejaman yang terjadi selama pendudukan Jepang.


Nico Himelar


Ini terutama mengubah pengunjung yang lebih tua untuk perayaan nasional pada 15 Agustus 1945. Mereka biasa datang ke Den Haag selama bertahun-tahun pada hari itu untuk merenungkan bersama akhir Perang Dunia II di Kerajaan Belanda. Sekarang perayaan dimulai pukul 7 malam.

Namun beberapa orang sangat senang dengan waktu baru ini, seperti Babs dan Irene Velsink dari Zoetermeer. Untuk pertama kalinya, kedua saudari ini sekarang dapat merenungkan apa yang telah dialami orang tua mereka. “Biasanya kami tidak pernah bisa karena kami harus bekerja di siang hari.”

Orang-orang inilah yang ingin dijangkau oleh organisasi melalui pergeseran waktu. Ini juga menciptakan peluang baru di televisi: “Karena siaran oleh NOS pada jam tayang utama (dibandingkan dengan bendungan pada tanggal 4 Mei), perayaan tersebut akan memiliki karakter yang jauh lebih besar daripada peringatan nasional yang kami bayangkan.” Dan banyak pemirsa NPO 1 mendaftar untuk peringatan nasional pada Senin malam yang mungkin belum pernah mereka dengar.

Perdana Menteri Mark Rutte, dengan Menteri Negara Martin van Ogen (Kesehatan Masyarakat, Kesejahteraan dan Olahraga), meletakkan karangan bunga di Indish Memorial atas nama Kabinet Kerajaan. © ANP

Kelaparan, kerja paksa, kekerasan, penghinaan dan teror

Monument Square dibuka pada pukul 17.00 khusus untuk pengunjung setia yang merasa terlambat pada pukul 19.00. Bagi mereka, upacara tersebut melampaui memikirkan jutaan orang yang telah mengalami kelaparan, kerja paksa, kekerasan, penghinaan, dan teror. Tanggal 15 Agustus sering berarti reuni dengan kenalan lama, diikuti dengan makan di salah satu restoran Indonesia di Den Haag.

Di Belanda ada sekitar 2 juta orang yang entah karena apa punya hubungan sejarah dengan Hindia Belanda. Dari Indonesia Belanda hingga Maluku atau Indonesia, setiap orang memiliki sejarah keluarganya masing-masing. Betapapun heterogennya kelompok ini, mereka saling berbagi penderitaan yang dialami oleh orang tua atau nenek moyang mereka pada masa pendudukan Jepang di Hindia Belanda. Sementara Belanda benar-benar merayakan pembebasannya pada tanggal 5 Mei, Perang Dunia II tidak berakhir di Hindia Belanda hingga tanggal 15 Agustus dengan menyerahnya Jepang.

Terkadang sulit bagi sebuah organisasi untuk melayani kelompok-kelompok yang berbeda ini dan memberikan program yang up to date. Misalnya, Federation of Dutch Indians (FIN) memicu kebakaran pada hari Sabtu setelah diberi tahu bahwa duta besar Indonesia adalah orang pertama yang meletakkan karangan bunga setelah Perdana Menteri Mark Rutte dalam upacara tersebut. Tahun lalu, duta besar berusia delapan tahun.

Karena menghormati para korban

Stichting Nationale Herdenking pada tanggal 15 Agustus 1945 setiap tahun menyelenggarakan upacara ini di mana semua korban Perang Anti-Jepang dan pendudukan Jepang di bekas Hindia Belanda diperingati.

Stichting Nationale Herdenking pada tanggal 15 Agustus 1945 setiap tahun menyelenggarakan upacara ini di mana semua korban Perang Anti-Jepang dan pendudukan Jepang di bekas Hindia Belanda diperingati. © ANP

FIN bahkan mengancam tindakan ringkasan pada hari Senin terhadap National Memorial Foundation pada tanggal 15 Agustus 1945 untuk mencegah hal tersebut. Dengan kata-katanya sendiri, federasi, setelah berkonsultasi dengan pengacara dan generasi pertama warga Indo-Belanda, memutuskan untuk menunda sementara tindakan ini “untuk menghormati para korban”.

Jadi, meskipun ada sedikit modifikasi, perayaan tersebut mempertahankan sebagian besar karakternya yang sudah dikenal. Aktor Bo Schneider menceritakan kisah ayahnya Eric Schneider yang, sebagai anak laki-laki berusia 7 tahun, melihat Jepang menginvasi Jawa pada tahun 1942 dan ayahnya dibawa ke kerja paksa di Kereta Api Burma yang terkenal. Wieteke van Dort membaca puisi karya Willem Wilmink. Ada penampilan penyanyi Mawlawya Belanda Jessica Manuputi dan penyanyi-penulis lagu Jimmy Tillman, cucu gitaris Reggie Tillman dari Tillman Brothers.

Seseorang menaruh bunga di Tugu Peringatan Endes selama upacara nasional penyerahan Jepang pada 15 Agustus 1945.

Seseorang menaruh bunga di Tugu Peringatan Endes selama upacara nasional penyerahan Jepang pada 15 Agustus 1945. © ANP



READ  Milan van Eyewek in gesprek met SC Heerenveen | sport