BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Relief di Borobudur ini menjadi saksi tradisi berlayar yang panjang dan budaya di kepulauan Indonesia

Relief di Candi Borobudur di Jawa Tengah.Koleksi foto Museum Nasional Kebudayaan Dunia

Sebuah relief di candi Budha Borobudur di Jawa Tengah, Indonesia, memperlihatkan sebuah kapal dengan layar yang melambai di tengah gelombang tinggi. Ini adalah penyangga cadik, dapat dikenali dari pelampung yang terletak di sepanjang air melintasi balok untuk menjaga perahu tetap tegak. Para pelaut di kapal menggantungkan tembakan untuk menjaga agar kapal tetap terkendali.

Relief yang dibuat pada abad ke-8 atau ke-9 ini menjadi saksi tradisi pelayaran panjang Nusantara. Sejak zaman prasejarah, penduduk memiliki keterampilan navigasi dan dengan cadik mereka menutupi jaringan perdagangan yang luas yang membentang ribuan kilometer. Iming-iming rempah-rempah “mahal” yang sampai ke Eropa melalui jaringan ini menyebabkan Portugis, Spanyol, dan Belanda mengekspor dari akhir Abad Pertengahan untuk mencari “sumber” dari semua keindahan ini. Setelah ditemukan, itu memiliki konsekuensi yang luas. Salah satunya adalah kekayaan masa lalu pra-kolonial Indonesia yang tidak begitu banyak diekspos di Eropa hingga saat ini. Itu menghilang di bawah perspektif yang berfokus pada Eropa di kepulauan terbesar di dunia.

Jaringan perdagangan Indonesia terbentuk selama gelombang imigrasi yang dimulai sekitar 3500 SM. Saat itu, sekelompok kecil petani melakukan perjalanan dari China ke daratan Asia Tenggara dan melalui laut ke Taiwan dan sekitarnya. Pengetahuan pertanian, terutama pertanian padi, dan bahasa bepergian bersama. Dengan demikian, rumpun bahasa Austronesia menyebar dari selatan di Cina ke Madagaskar dan Rapa Nui (Pulau Paskah). Pertanian begitu sukses di daerah itu sehingga timbul surplus, sehingga setiap orang tidak lagi harus bertani, tetapi juga dapat hidup dari perdagangan atau kerajinan.

Barang-barang dari kepulauan Indonesia mencapai Asia Tengah, India, Timur Tengah, dan akhirnya wilayah Mediterania melalui Tiongkok dan Jalur Sutra sejak abad ke-5 SM. Antara abad ke-8 dan ke-11, jaringan perdagangan Indonesia meluas ke Kepulauan Filipina dan orang-orang Sulawesi berlayar ke pantai timur Afrika dan Madagaskar. Sebagai perbandingan: Pada periode yang sama, kapal-kapal Tiongkok pertama kali berlayar ke Asia Tenggara, kapal-kapal Persia tidak melampaui Sri Lanka, dan para pelaut Portugis baru berlayar ke Eropa selatan pada abad ke-15.

READ  ``Semua teman Indonesia saya juga menyukai Ajax'

Pedagang Jawa adalah laba-laba dalam jaring perdagangan yang luas ini. Beras dan tekstil dari India diperdagangkan di sana, pernis dari Cina, dan barang-barang (mewah), seperti kaca dan damask, dari Timur Tengah. Emas dan segala jenis hasil hutan seperti kayu harum dan kapur barus yang menyegarkan masuk ke pasar dari Sumatera. Timah berasal dari Bangka, lada dari Jawa Barat dan beras dari Jawa Timur.

Di Eropa, cengkeh sangat diminati karena (seharusnya?) efek kuratifnya terhadap, antara lain, sakit gigi, memperlancar pencernaan, dan mengawetkan daging. Karena kombinasi iklim dan tanah yang unik, cengkih hanya tumbuh di satu tempat di dunia: Maluku di timur laut kepulauan Indonesia. Juga dari sana muncul pala dan kulit kacang yang rasanya ringan, gada. Sejak tahun 1700, dan mungkin bahkan lebih awal, teripang air asin telah diperdagangkan dari Makassar di Sulawesi dengan suku Aborigin Yolno di pantai utara Australia.

Tidak hanya rempah-rempah dan barang (mewah) yang dipertukarkan melalui jaringan ini, tetapi juga dipertukarkan ide, budaya dan agama. Epik India datang sejak 2500 SM Mahabharata Dan Ramayana ke Indonesia. Bahkan hari ini mereka diceritakan di teater wayang. Agama Buddha juga masuk ke Nusantara melalui jalur perdagangan. Borobudur adalah bangunan keagamaan terbesar di dunia dan menarik peziarah Buddha dari Cina dan India. Kemudian, pada akhir abad ke-13, Islam masuk ke Nusantara juga melalui jalur perdagangan tersebut. Dari Sumatera bagian utara, Islam menyebar ke selatan ke Semenanjung Melayu, Brunei, Filipina selatan (abad ke-14), dan Jawa tengah dan timur (abad ke-15-16). Saat ini, sekitar 90 persen dari 300 juta penduduknya beragama Islam, menjadikan Indonesia sebagai negara Muslim terbesar di dunia.

READ  Bo Bendsneyder menantikan TT di Assen: "Ini masih sangat istimewa" | olahraga lainnya

Benteng perdagangan dan budaya, kepulauan Indonesia berusia ribuan tahun. Kedatangan orang Portugis pada abad ke-15, kemudian orang Spanyol dan pada tahun 1596 juga orang Belanda Cornelis Houtman, lebih merupakan akibat dari kontak dagang daripada sebab.

Saadia Bonestra

Sadia Bonestra adalah Direktur Culturelab, sebuah konsultan budaya di Jakarta, Indonesia. Pada tahun 2014, ia memperoleh gelar Ph.D. dengan penelitian sejarah tentang teater wayang di Indonesia kolonial dan kontemporer. Sadia adalah peneliti di VU University Amsterdam dan peneliti senior di University of Melbourne.

Atas permintaan De Volkskrant, panel ahli telah memilih 50 karya yang menceritakan kisah masa lalu kolonial kita.