BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam sebuah karya klasik Indonesia, seorang perempuan muda mewakili sejarah negara yang sebenarnya

Dalam sebuah karya klasik Indonesia, seorang perempuan muda mewakili sejarah negara yang sebenarnya

Ratu metamorfosis E. Terlahir sebagai putri seorang penjual kue singkong dan mantan kopral KNIL, ia bekerja sebagai perempuan muda di rumah tangga Jenderal Soekarno (Pung Karno), di mana ia menyaksikan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Dia bergabung dengan kelompok gerilya wanita, berada di perusahaan artis sayap kiri, menjadi mata-mata, internasional Sosialis dan seorang pengusaha yang berkeliling dunia. Iin, Pertiwi, Tiwi, Tante Bi atau Madame Nussy – dia memiliki banyak nama seperti penampilannya. Namun demikian, petualangannya, di lingkungan yang berbeda itu, adalah petualangan seorang wanita.

Misteri Ny. Indonesia YB Mangunwijaya (1929-1999), seorang cendekiawan, arsitek dan pendeta Indonesia yang terkenal, pertama kali muncul pada tahun 1991. Berlawanan dengan judul terjemahannya, novel ini bukanlah thriller psikologis tentang seorang wanita muda. , tapi cerita satir, alegoris tentang Indonesia. Seorang pendongeng mahakuasa mengikuti transformasi wanita itu saat dia mencatat transformasi luar biasa dari sebuah bangsa muda. Cita-cita revolusi segera terbantahkan, dan Berthevie yang idealis menjadi ‘gadis panggilan tinggi’ setelah diperkosa beramai-ramai oleh tentara Belanda selama perang. Dia pertama kali mendapatkan posisi tinggi di Lecra, sebuah asosiasi seniman sosial-realis komunis, dan kemudian menjadi Bur Chang borjuis, mengenakan pakaian desainer. ‘Tidak ada yang bisa dilakukan! Seluruh era revolusioner pemuda romantis itu sudah lama berlalu.

Pertv benar-benar mengubah wajahnya, menjalani operasi plastik dua kali. Pertama kali pada tahun 1966, ketika Soeharto merebut kekuasaan (ia resmi menjadi presiden pada tahun 1968). ‘Dia pernah menjadi wanita cantik Jawa Tengah di dekat sungai Tiderberg dan Broko dan Elo, dan sekarang dia berpenampilan seperti gadis Indo cantik yang khas, dan dia cocok untuk seorang wanita muda dari Macao berdarah Portugis. . Atau bahkan seorang wanita Prancis berdarah Jepang.’ Untuk kedua kalinya, sekitar lima belas tahun kemudian, dia ingin mengembalikan penampilannya ‘ke keadaan semula’. Karena dia tidak lagi mengenali saudara kembarnya, dia lega bahwa seluruh desanya harus memberi jalan untuk proyek konstruksi besar, sebuah taman hiburan nasional yang merupakan semacam persilangan antara Disneyland dan Madurodam (taman seperti itu benar-benar ada. , Taman Mini, di mana Anda dapat menemukan bangunan dengan gaya berbagai daerah Indonesia. ). Kontraktor? Nah, Aine sendiri kemudian menjalani hidup dengan nama Madame de Broculaux.

READ  Ines, yang diadopsi saat adopsi berhenti, tidak setuju: 'Saya memiliki kehidupan yang baik'

Hermafroditisme

Judul asli novel Durga Umai, dari Ain Sulinda (secara harfiah: Insulinde): dia bukan hanya Umi yang baik dan cantik, tetapi juga Durga yang jahat – baik dewa Hindu maupun boneka dalam permainan Wayang. Dalam novel tersebut, kisah hidup Ian didahului dengan puisi prosa tentang dewa-dewa tersebut, yang dapat dibaca sebagai bayangan dari transformasi yang menanti Ian. Mangunwijaya juga mencoba menghindari sensor melalui puisi wayang, seperti yang dijelaskan oleh penerjemah Cara Ella Baumann dalam pengantar singkatnya: Wayang di atas hukum, wayang diperbolehkan untuk berbicara dengan bebas.

Novel tersebut diterbitkan pada tahun 1991, pada masa Orde Baru Suharto, yang kurang kritis terhadap rezim tersebut. Sebelumnya, di bawah Suharto, seniman komunis atau yang dianggap kiri dipenjarakan di pulau Puru Maluku. Yang paling terkenal di antara mereka adalah pengarang Indonesia, Pramodya Ananta Doer, yang menulis Puru Quartet-nya di sana—dalam novel Rohandi, Ai bergabung dengan seniman sayap kiri yang berakhir menjadi tahanan politik di sebuah kamp di Pulau X.

Namun, Anda tidak memerlukan tip penting Nyonya. Indonesia Sulit untuk menemukan yang tersirat. Novel ini dapat dibaca sebagai penceritaan kembali sejarah resmi nasional Indonesia, di mana kaum revolusioner yang berani dan bersatu mengalahkan Belanda, mempersatukan nusantara dengan segala keragamannya yang kaya dan mengantarkan kemajuan. Iin melihat sisi yang berbeda. “Satu-satunya hal yang muncul di TV adalah bahwa revolusi tidak seindah yang digambarkan dalam cerita majalah romantis atau drama radio,” catat narator. Dia sendiri melihat kepala seorang pria – yang akan menghantuinya selama sisa hidupnya – perampokan, kekerasan, dan pemerkosaan. Ksatria dan bandit bersatu di ketentaraan, Aiin melihat, politisi terampil dan bandit rakus bersama di kabinet. Kesatuan luhur itu sulit ditemukan.

READ  Korban tewas akibat tanah longsor di Indonesia telah meningkat menjadi 140, dengan puluhan hilang

Bhinneka Tunggal Ika

Pertunjukan Makunwijaya Nyonya. Indonesia Selain itu, telah terjadi keretakan dalam Pancasila, ideologi negara Indonesia berdasarkan prinsip-prinsip Bhinneka Tunggal Ika, Keadilan dan Kemanusiaan. Dia menunjukkan betapa kecilnya nilai cita-cita itu bagi orang biasa seperti saudara laki-laki Ein, Bratjol, dan betapa sulitnya bagi orang seperti Ein untuk tidak dirusak oleh kehausan akan kekuasaan dan uang di Indonesia yang berkembang pesat. Misalnya, sebuah episode dengan taman hiburan nasionalis menunjukkan bahwa periode pertumbuhan ekonomi Indonesia di bawah Suharto tidak hanya disertai dengan dorongan besar untuk pertumbuhan, tetapi juga korupsi yang diperlukan dan migrasi paksa dari banyak orang Indonesia.

Nyonya. Indonesia Novel yang berkelok-kelok dan terkadang lucu, diterjemahkan dengan sangat lancar dan mudah diakses oleh Cara Ella Bauman, meskipun tidak mudah dibaca karena kalimatnya yang panjang dan kurangnya dialog langsung. Beberapa latar belakang pengetahuan tentang sejarah Indonesia tidak diperlukan, tetapi itu membuat membaca novel lebih menarik (misalnya, masalah seputar dugaan kudeta sebelum pergantian kekuasaan antara Sukarno dan Suharto pada tahun 1965, jangan pergi. Tidak disebutkan). Meskipun demikian, novel Mangunwijaya jelas layak dibaca, dan penting untuk diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda. Di atas segalanya, novel ini menunjukkan perubahan yang berbeda dalam sejarah (sastra) setelah 1945: bukan sastra peringatan Belanda dan Hindia, yang berurusan dengan hilangnya koloni dan konsekuensinya yang luas, tetapi sastra Indonesia. Tidak hanya melihat kembali masa penjajahan, tetapi juga membentuk identitas dan bangsa baru. Jadi baca terus. Atau selami Boekwinkeltjes.nl untuk salinan klasik novel-novel Mangunwijaya yang diterbitkan sebelumnya, yang menampilkan sejarah dalam perspektif yang mengejutkan. Kitab Burung Penenun (1981, juga diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris), tentang tentara Indonesia yang berperang di pihak Belanda selama revolusi, atau Antara laksamana dan sultan (1983, diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda tahun 1991), tentang perebutan kekuasaan di Maluku pada abad XVI.

READ  Museum Militer Nasional berfokus pada F-16

Baca selengkapnya: Buku-buku ini membayangi panjang perang di Indonesia