BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dalam “Yuni”, anak-anak muda mencoba mencari jalan mereka sendiri di Indonesia saat ini melawan segala rintangan ★★★★☆

Dalam “Yuni”, anak-anak muda mencoba mencari jalan mereka sendiri di Indonesia saat ini melawan segala rintangan ★★★★☆

Uni adalah seorang gadis cerdas berusia enam belas tahun yang terobsesi dengan segala hal yang berwarna ungu. Dia ingin sekali belajar dan bertekad untuk berkarir. Dia menghadapi lamaran pernikahan di usia muda, tapi dia sama sekali tidak khawatir tentang hal itu.

Yoni (Arawinda Kirana) bersekolah di sebuah SMA di Indonesia dimana pengaruh Islam terhadap pendidikan semakin meningkat. Gadis remaja menghadapi budaya tradisional yang berlaku di mana nasib anak perempuan pada dasarnya terletak pada pernikahan dan memulai sebuah keluarga.

Uni dapat menghindari hal ini (untuk saat ini) dengan mendapatkan beasiswa untuk belajar di universitas dengan nilai yang sangat tinggi – dia ahli dalam matematika. Dia belum tahu persis apa yang ingin dia lakukan dalam hidupnya, tapi dia belum siap mengikuti tradisi dan menjadi pengantin remaja.

Uni tinggal bersama neneknya, yang mengatakan kepadanya bahwa pernikahan adalah anugerah yang tidak boleh dia tolak. Dalam budayanya, menolak lamaran sebanyak dua kali dianggap membawa sial. Inilah yang pada akhirnya akan terjadi pada Yoni.

Warna ungu favorit Uni (lupakan hubungannya dengan Barbie) hadir sepanjang film. Dalam budayanya, ungu merupakan tanda kebijaksanaan dan spiritualitas, namun juga merupakan warna wanita duda. Obsesinya mendorongnya untuk melakukan pencurian kecil-kecilan terhadap segala sesuatu yang berhubungan dengan warna ungu.

Pengembangan diri

Berbeda dengan banyak film dokumenter tentang masa lalu kolonial Indonesia Universitas Kita dibawa ke Indonesia masa kini, di mana generasi muda juga sedang mencari masa depan bagi diri mereka sendiri. Universitas Dengan demikian, hal ini lebih tinggi dari kisah masa depan lainnya di mana, dalam hal ini, anak perempuan tidak hanya mencari identitas mereka sendiri, tetapi juga kisah kolektif tentang perempuan yang berjuang untuk pengembangan diri.

READ  Horror Indonesia di Prime Video hingga Sinopsis Drakor November 2023

Selain ditolak oleh laki-laki di sekitarnya, Yuni juga bisa bermimpi berjam-jam tentang guru sastra Indonesianya, Pak Damar. Seorang guru mata pelajaran yang Anda tidak mahir. Seorang rekan menawarkan untuk membantunya menulis makalah penelitian tentang topik ini Hujan di bulan Juni , puisi cinta metaforis karya penyair Indonesia Sabardi Djoko Damono (1940-2020), yang juga dipersembahkan untuk film tersebut. Puisi tersebut memberikan lapisan puitis yang membuat film tersebut melampaui genre biasanya.

Komentar sosial

Apa Universitas Yang istimewa juga, sutradara tidak pernah menuding orang yang menganiaya orang lain demi keuntungannya sendiri. Setiap orang adalah bagian dari budaya yang sama di mana dia berada. Di mana di dalamnya Universitas Intinya masa remaja terkadang berlalu begitu cepat sehingga Anda tidak bisa memutuskan sendiri arah mana yang ingin Anda ambil. Hal ini menjadikannya sebuah cerita universal dan komentar sosial mengenai ekspresi budaya yang sudah mapan, di mana pun di dunia. Universitas Dia membicarakan situasi ini dengan nada tenang dan dari sudut pandang seorang wanita.

Pernikahan paksa, kekerasan terkait kehormatan, dan pilihan akibat kemiskinan ekstrem masih umum terjadi di banyak negara. Universitas Hal ini memberikan kontribusi nilai tambah pada genre ini, sebagian berkat cara orisinal pembuatan film tersebut.

Universitas. Camila Andini. **** / Dipajang di Slicker, Leeuwarden. Sebuah drama sosial yang menawan dan hidup, sebuah potret yang menggugah pikiran dan mengharukan tentang seorang gadis remaja yang mencari masa depan untuk dirinya sendiri.