BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari 500 hingga 5000 euro untuk lukisannya: Erich Niemeijer melakukannya

Dari 500 hingga 5000 euro untuk lukisannya: Erich Niemeijer melakukannya

Di negara bagian timur, Erik Niemeijer terkenal sebagai musisi. Sebagai gitaris di band dialek Bökkers, dia telah bermain di gedung konser dan tenda yang terjual habis selama bertahun-tahun dan memainkan dua lagu di Top2000. Pada tahun 2020 dia akan meninggalkan Bökkers untuk bersolo karier. Album debutnya, Be My Guest, kini tersedia di toko fisik dan digital.

Musik masih penting dalam kehidupan Nimeijer yang berusia 41 tahun, namun saat ini ia menampilkan dirinya sebagai seorang seniman, dan kemudian sebagai seorang musisi. “Saya mulai melukis enam tahun lalu. Saya belum pernah melakukannya dan sejujurnya saya katakan itu tidak mudah,” dia tertawa mengingat lukisan pertamanya.

Lukisan pertama terjual

“Saya selalu mengagumi seniman. Tapi sulit untuk membuat sesuatu yang Anda sukai sendiri. Lukisan pertama yang saya jual berkisah tentang empat pria bermain domino, terinspirasi dari buku Dubbelspel karya Frank Martinus Arion.”

Dengan nomor ganda, Neimeijer telah menemukan gaya yang bisa dilanjutkannya. Laki-laki bermain domino masih muncul dalam lukisannya.

Neimeijer menyebut dirinya pelukis figuratif. “Ceria dan penuh warna. Saya bukan orang yang sedih atau artistik. Mudah dikenali. Anda dapat melihat dari hampir setiap detail bahwa itu adalah Erik Niemegger. Dan itu penting bagi saya.”

Kegembiraan juga menarik perhatian Eddy van Schaik, pemilik Galeri Seni Opus di Utrecht, pada lukisan Niemeijer.

Artis Peter Rizibus

Pemilik galeri Van Schaik berupaya menampilkan karya seni yang khas dan mudah dikenali serta bekerja secara eksklusif dengan seniman Belanda. Salah satunya adalah Peter Rizibus, contohnya Erich Niemeijer. “Saya ingin mengikutinya. Dia memilih garis yang jelas. Modern, ceria dan segar. Dia berpegang pada gayanya sendiri dan mencoba menambahkan elemen baru ke dalamnya,” jelas Niemeijer.

READ  Tas pengepakan iPhone setelah sepuluh tahun

“Riezebos telah banyak berkembang dalam beberapa tahun terakhir, dari lukisan yang harganya tidak mahal hingga bernilai sangat besar. Sekarang dia terbang ke seluruh dunia. Saya ingin mengalami petualangan ini juga.”

Langkah pertama menuju hal ini telah diambil. Dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak orang yang membeli lukisan Niemeyer, sehingga harganya menjadi 1.500 hingga 2.000 euro per lukisan, dan setiap karya mendapat tempat di dinding di suatu tempat.

Neimeijer menghubungi Eddie van Schaik dan pameran pertamanya diadakan di Opus Art Gallery pada awal Maret. Lukisannya dipasarkan seharga €5.000. Sebagai perbandingan, Frans Hals mengumpulkan €60.000 untuk Peter Resibus.

Dari sepuluh lukisan karya Erich Niemeyer yang digantung di sana, empat diantaranya terjual. “Salah satu lukisannya dipajang, dan ada pilihan dua, artinya kita tempelkan di wajah orang dan kalau suka, mereka ambil,” jelas Van Schaik.

Buku anak laki-laki

Perjalanan Lukisan Eric Niemeyer terdengar seperti buku anak laki-laki, tetapi bagaimana karya seninya harus dilihat? “Saya mengklasifikasikannya sebagai realisme surealis yang naif dengan selera humor. jenaka,” kata kritikus seni Willem Baars, yang juga pemilik galeri. “Itu lukisan besar. Saya bisa membayangkan itu membuat orang bahagia.”

Namun, masa depan akan menunjukkan apakah lukisan Niemeijer tetap mempertahankan nilai ekonominya, kata Baars. “Tetapi hal itu berlaku bagi sebagian besar seniman. Dalam dunia seni ada banyak perbincangan, baik di dunia galeri maupun dalam perdagangan seni. Banyak pembicaraan tentang penjualan adalah fiksi,” jelasnya.

“Orang-orang terpikat oleh pemasaran yang cerdik dan cerita-cerita indah, dan harga-harga dinaikkan dan kadang-kadang bahkan dimanipulasi. Hal ini terjadi terutama di kota-kota seni besar seperti New York dan London.”

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb juga terlihat 'dari dekat': gambar pertama Jupiter

Baars sering bercanda bahwa sepotong kain jauh lebih berharga ketika pelanggan keluar dari toko. “Apa yang bersedia disumbangkan seseorang untuk itu? Tapi seorang seniman bisa dipilih dari seluruh dunia. Lalu harganya akan naik,” kata Baars.

Nilai ekonomi

Sebuah kanvas tidak mempunyai nilai ekonomi riil kecuali ia mendapatkan harga yang bagus di lelang. Bars: “Kami menyebutnya pasar sekunder. Jika Anda bisa menjadi bagian darinya, karya seni Anda akan memiliki nilai ekonomi lebih. Tapi itu terbatas pada kelompok kecil.”

Teladan Niemeyer, Peter Risbos, berhasil. “Ini telah dilelang sepuluh kali dalam beberapa tahun terakhir,” kata Baars dalam database online global. “Sekali di Asia seharga 70.000 euro. Tiga kali di Taipei. Rizebus sukses sebagai seniman di Asia. Lukisan Rizebus kemudian dilelang di Sotheby's pada tahun 2022 seharga 35.000 euro.”

Pasar sekunder

Baars kesulitan memprediksi apakah Erich Niemeijer akan memiliki masa depan yang sama dengan contohnya Rizebus. “Seni harus membuktikan dirinya di pasar sekunder pada akhirnya,” dia tertawa. “Saya pikir itu akan sangat sulit. Tapi saya pernah salah sebelumnya.”

“Pasar sekunder diperuntukkan bagi segelintir seniman. Anda harus menjadi orang yang baik dan sangat beruntung. Apakah Anda tertarik dengan galeri seni besar di Inggris dan Amerika dan datang ke pameran seni besar? Ini hampir merupakan lingkaran tertutup. Ada ribuan galeri seperti Opus dan saya. Kami hampir tidak pernah berpartisipasi.”