BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari Solex ke Conmar Cart: Museum Sejarah Delapan Abad

Ya, kita bisa pergi ke museum lagi! Museum Sejarah Den Haag dimulai dengan kejutan dari sebuah pameran. Di mana Anda bisa Lihat beberapa objek dan lukisan paling menarik dari delapan abad sejarah Hawke yang secara khusus dipindahkan dari depot museum.

Kecantikan Pameran ‘Harta Karun dari Depot’ Anda belajar banyak tentang sejarah Den Haag melalui materi yang berbeda, kata Martiz von Oststrm dari Museum Sejarah Den Haag.

Hack Ventriloquist

Karena tahukah Anda siapa peretas ventriloquist Mapesta (MP Stoppers) itu? Pada tahun 1935 dia adalah seorang pesulap dan telepati terkenal. Mapesta sering tampil solo (dengan boneka ventriloquist Robbie!), Tapi juga tampil dengan artis lain.

Ia aktif sebelum dan sesudah Perang Dunia II, bekerja untuk pasukan dan kelompok anak sekolah di Indonesia. Mainan dan berbagai dokumen yang menyertainya dikumpulkan oleh museum untuk menunjukkan salah satu dunia seniman hack.

Selengkapnya baca di bawah foto

Wizard dan Ventriloquist Mapesta (MB Stoppers), Ventriloquist Dummy Robbie, c. 1935. Foto: Museum Sejarah Hawks

Iklan toko yang hilang

Di sebelah mainan Ventriloquist Robbie Masih banyak yang bisa dilihat. Misalnya, kereta belanja Konmar dan moped Solex dari The Hawk. “Kami mengelola barang-barang dari kurang dari delapan abad sejarah perkotaan. Dari lukisan Sang Guru di Den Haag, hingga lampu toko yang tidak lagi ada untuk barang-barang sehari-hari dari abad-abad yang lalu. Ribuan barang dalam koleksi tidak lagi dapat dipajang di Musium.

Lihat deponya

Sekarang adalah waktu yang tepat, untuk pertama kalinya, untuk membuka pintu depot tempat segala sesuatu disimpan, kata Martijn. “Seringkali tidak ada alasan untuk memajangnya di museum. Ini memalukan karena ada begitu banyak harta di museum. ”

Teks berlanjut di bawah foto

Foto: Museum Sejarah Den Haag

Erica Terbstra

Saat Anda berkeliaran di antara keindahan itu, Anda juga dapat membantu Hawks Historic. Museum memberitahu publik untuk mengunjungi: Objek apa di museum yang dimiliki secara permanen? Pertanyaan ini telah diajukan kepada 15 penduduk terkemuka dan kecil yang tinggal di Den Haag, termasuk Erica Terbstra dan Walikota John van Janen.

READ  Berita tentang larangan Audi untuk berhubungan dengan Chitta Chitta ... ... Antwerpen

Erica Terbstra adalah ‘Crossey Malas’: Kursi rotan India dari zaman Hindia Belanda. Mortijn: “Dia menghabiskan sebagian masa kecilnya di sana, itulah sebabnya materi ini menariknya.”

Tertarik? Pesan tiket Anda secara online!