BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dari surga kuliner Bali hingga Dordrecht: Lala dan Marco juga mencari makanan terbaik di sini

Marco Dayat dan Lala Lehmann saling belajar pada tahun 2015 tahu di Bali. Pulau Indonesia adalah kiblat bagi pecinta makanan dan karena kecintaan mereka yang sama terhadap makanan, mereka telah mengeringkan semua restoran dan tempat makan. Pada 2019 pasangan itu pindah ke Dordrecht. Di sini mereka melanjutkan pencarian mereka untuk makanan enak!

Marco tinggal dan bekerja di Bali sejak 2009. Ia sudah sangat mengenal pulau itu, karena ia dibesarkan di Dordrecht dalam keluarga Indonesia-Belanda dan sering berlibur di sana. Namun, tinggal di Dordrecht benar-benar berbeda. “Hidup dimulai di Bali hanya setelah jam 6 sore,” kata Marco. “Suhu di sana tiga puluh derajat sepanjang tahun, tetapi matahari terbenam lebih awal dan kemudian suhu turun. Kemudian semua orang keluar untuk mencari makan. Anda akan menemukan lusinan restoran dan gerobak makanan jalanan. Jika Anda ingin makan enak dan murah , Anda harus berada di Bali”.

Cinta satu sama lain dan makanan

Lala lahir di Bali dan mengenal Marco melalui seorang teman. Kecintaan mereka pada makanan menyebabkan hobi yang sama: mencari makanan baru dan lezat. “Kebanyakan orang di Bali makan dalam jumlah kecil pada waktu yang berbeda dalam sehari,” kata Lala. “Itulah mengapa Anda dapat mencoba banyak hal yang berbeda.” Marco menambahkan: “Koki asing pindah ke Bali untuk membuka restoran di sini. Itu sebabnya Anda makan dengan banyak cara, misalnya Cina, Jepang, atau Italia.”

Orang Belanda makan banyak roti! Aku harus membiasakannya

Roti, roti, dan lebih banyak roti

Karena Marco ditawari pekerjaan di Dordrecht, dia kembali ke kampung halamannya. Lala dan putra mereka pindah bersama mereka. Perubahan besar, karena suhu dan makanannya sama sekali berbeda. Lala: “Belanda makan banyak roti. Saya harus membiasakan diri. Pagi, siang dan kadang malam juga atau sebagai camilan. Di Bali, roti tidak dilihat sebagai makanan. Kami makan nasi atau pasta beberapa kali sehari.”

jalan makanan

Marco dan Lala tidak melewatkan fakta bahwa hanya ada sedikit gerobak jajanan kaki lima di Dordrecht dan Belanda. Menurut mereka, stan pegas koil Xuan Tran di jembatan ikan adalah yang paling dekat. Tapi itu tidak menghentikan mereka untuk berbagi kecintaan mereka pada makanan dengan orang lain di sini juga. Marco: Karena krisis Corona, kami tentu kurang bisa keluar. Tapi kami memesan dari perusahaan katering yang berbeda di Dordrecht setiap minggu.”

Marco dan Lala membagikan apa yang menurut mereka enak di Instagram. Selengkapnya dapat Anda baca di bawah gambar.

Penemuan Lala

Ketika kami bertanya tentang makanan paling istimewa yang ditemukan Lala di sini, Appelmarijn dari Bakkerij van der Sterre adalah yang nomor satu. “Saya belum pernah mengalami hal seperti ini sebelumnya dan Anda hanya dapat menemukannya di Dordrecht.” Perang Kentang juga dihargai. Marco terutama menyukai bahwa beberapa perusahaan datang ke kota untuk menunjukkan bola dan melakukan hal-hal yang sedikit berbeda. “Ketika saya mendengar Macho Mama membuka dengan makanan Meksiko, saya pikir itu luar biasa. Juga sekarang kami memiliki Tostibar Delicious di mana Anda dapat menikmati sandwich di pagi hari.”

Bali di Dordrecht

Untuk memperkenalkan penduduk Dordrecht pada masakan tradisional Bali, Lala mulai memasak makanan untuk dibawa pulang. “Teman, keluarga, dan kolega semakin bertanya tentang makanan Bali,” kata Marco. “Lala suka memasak, jadi kita lihat saja nanti kalau ide ini menyebar. Siapa tahu kita bisa memulai bisnis. Untuk saat ini, ini cara kami membawa Bali ke Dordrecht sedikit.”

Penasaran dengan kuliner Bali? Di sini Anda dapat melihat daftar dan memesan.

Anda mungkin juga suka membaca ini: